Habibah Auni
Social Media Specialist di PT Increasink Bersama Indonesia

Habibah Auni adalah buruh di industri kreatif yang senang menulis esai dan mengamati isu terkini terkait autisme, branding, dan jurnalisme

Iklan Berorientasi Agama dan Pentingnya Etika Periklanan

Kompas.com - 29/06/2022, 10:28 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Akhir-akhir ini masyarakat Indonesia digegerkan dengan materi iklan Holywings. Pasalnya, Holywings memasukkan tulisan ‘Muhammad’ dan Maria’ ke dalam konten promosi produk minuman beralkoholnya.

Meskipun sudah mengumumkan permohonan maaf kepada publik, Holywings tetap akan dikenang dengan konten promosinya yang kurang sesuai dengan kepercayaan umat Islam.

Bagaimanapun, bentuk kemarahan publik terhadap Holywings merupakan hal yang lumrah. Selain iklan berorientasi agama tergolong sangat ofensif, bagi sebagian orang cara Holywings memasukkan unsur agama dalam konten promosi dirasa kurang sesuai dengan nilai dan kebenaran yang dipercayai umat Islam.

Karena ‘amat sangat berani’ menjadikan Baginda Nabi Muhammad SAW, sosok insan teragung dalam agama Islam, sebagai materi konten promosi untuk produk yang sejatinya bertentangan dengan syariat Islam.

Etika periklanan

Meminjam teori Subroto (2011) tentang “Etika Periklanan”, iklan Holywings sesungguhnya tidak memenuhi empat poin di mana sebuah iklan dapat dikatakan etis, yakni: 

  1. Maksud pengiklanan dirasa kurang baik karena masyarakat sendiri sudah menilainya kurang etis
  2. Isi iklan bertentangan dengan moralitas Indonesia sebagai negara dengan penduduk yang beragam
  3. Keadaan masyarakat Indonesia yang sebagian besar memeluk agama Islam sehingga iklan menjadi kurang etis
  4. Pengemasan iklan tidak sesuai dengan ekspektasi masyarakat Indonesia tentang seperti apa iklan yang baik.

Apa yang dilakukan Holywings mengarah pada kecenderungan untuk mencari profit dengan cepat di tengah roda bisnisnya yang sedang stagnan.

Iklan berorientasi agama secara historis memang ditujukan mendapatkan banyak keuntungan dalam waktu sesingkat-singkatnya.

Konten agama termasuk yang paling cepat menyentuh ‘kulit budaya’ masyarakat, sehingga tidak sulit mendapat banyak jangkauan.

Moral tidak lagi menjadi barang penting bagi merek yang mengiklankannya.

Pada 2018, sempat ada suatu perusahaan bernama Zain yang mendapat sentimen negatif karena melakukan aksi kurang lebih sama.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.