Jadi Dirut Baru KPEI, Ini Strategi Iding Pardi Perkuat Pasar Modal dan Keuangan Indonesia

Kompas.com - 04/07/2022, 12:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) telah resmi memiliki direksi baru untuk periode 2022-2026, setelah Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) digelar pada akhir bulan lalu.

Direktur Utama KPEI Iding Pardi mengatakan, pihaknya menyiapkan sejumlah strategi untuk menjadikan perusahaan sebagai Lembaga kliring dan penjaminan atau central counterparty (CCP) yang andal dengan menyediakan layanan terbaik bagi pasar modal dan pasar keuangan Indonesia.

“Adapun misi perusahaan sebagai salah satu infrastruktur pasar adalah mewujudkan pasar modal dan pasar keuangan Indonesia yang aman dan menarik dengan menyediakan layanan kliring, penjaminan dan nilai tambah lainnya,” ujar dia, melalui keterangan resminya, dikutip Senin (4/7/2022).

Baca juga: BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

Visi dan misi tersebut, lanjut Iding, akan dicapai melalui berbagai program untuk penyempurnaan dan pembaruan sistem dan infrastruktur, efisiensi proses bisnis, dan perluasan produk dan layanan.

Ia memastikan, program tersebut akan dilaksanakan dengan tetap memperhatikan dan memenuhi prinsip, standar, dan best practices internasional melalui berbagai program unggulan.

Iding mengungkapkan, KPEI memiliki berbagai program unggulan, antara lain perluasan peran KPEI sebagai CCP di pasar OTC derivative suku bunga dan nilai tukar (SBNT) dan instrumen pasar uang lainnya.

Kemudian, KPEI juga mengusulkan adanya perubahan atau penambahan regulasi yang mendukung dan memperkuat peran lembaga.

"Serta menjadikan KPEI sebagai CCP yang comply terhadap prinsip, standar, dan best practices internasional melalui upaya pengakuan KPEI sebagai qualified CCP di yurisdiksi lain terutama Eropa," ujarnya.

Iding berharap, peran KPEI akan semakin kuat dan luas dengan adanya dukungan regulator yang memang menginginkan pasar yang lebih terkoneksi, terintegrasi, aman dan transparan, yang juga sudah menjadi tren pengaturan di berbagai pasar keuangan di dunia.

"Proyeksi ke depan pasar modal Indonesia akan semakin menarik dengan bertambahnya emiten dan bertumbuhnya investor ritel yang akan meningkatkan transaksi di pasar modal," tutur dia.

"Hal ini juga didukung dengan masifnya pemanfaatan teknologi digital yang akan mempermudah akses dan literasi terhadap pasar modal,” imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, RUPST KPEI pada 22 Juni 2022, secara resmi mengangkat Iding Pardi sebagai Direktur Utama KPEI periode 2022-2026, dan Antonius Herman Azwar sebagai Direktur I serta Umi Kulsum sebagai Direktur II.

“Dengan komposisi tersebut diharapkan berbagai program-program kerja utama yang saat ini sebagian besar masih berjalan dapat dijaga kesinambungannya," ucap Iding.

Baca juga: E-BOCS KPEI Terhubung dengan BI-SSSS, Apa Keuntungannya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.