Bank Sentral Malaysia Kerek Suku Bunga Acuan 25 Basis Poin

Kompas.com - 07/07/2022, 10:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Sentral Malaysia menaikkan suku bunga acuannya sebesar 25 basis points (bps) menjadi 2,25 persen pada Rabu (6/7/2022). Suku bunga batas atas dan bawah overnight policy (OPR) naik menjadi 2,5 persen dan 2 persen.

Dengan demikian, pada tahun ini Bank Negara Malaysia (BNM) telah dua kali menaikkan suku bunga acuannya.

Dilansir dari Channel News Asia, BNM menyatakan kenaikan suku bunga ini dilakukan untuk lebih menyesuaikan tingkat akonodasi moneter di tengah prospek pertumbuhan positif bagi ekonomi Malaysia.

Baca juga: 8 Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah Tanpa Antre

Hal ini dinilai konsisten dengan pandangan Komite Kebijakan Moneter (MPC) bahwa kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mengharuskan OPR rendah terus surut.

Keputusan BNM menaikkan suku bunga acuan untuk kedua kalinya datang setelah pertemuan komite kebijakan moneter keempat tahun ini. Pada level OPR saat ini, sikap kebijakan moneter tetap akomodatif dan mendukung pertumbuhan ekonomi.

"MPC akan terus menilai kondisi yang berkembang dan implikasinya terhadap prospek keseluruhan terhadap inflasi dan pertumbuhan domestik. Penyesuaian kebijakan moneter ke depan akan dilakukan secara terukur dan bertahap, sehingga kebijakan moneter tetap akomodatif untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dalam lingkungan stabilitas harga," kata BNM, Rabu (6/7/2022).

BNM mengatakan bahwa aktivitas ekonomi dalam negeri terus menguat dalam beberapa bulan terakhir, dengan indikator ekspor dan belanja ritel menegaskan momentum pertumbuhan positif, didukung oleh transisi ke endemisitas.

BNM juga mengatakan pembukaan kembali ekonomi global dan perbaikan kondisi pasar tenaga kerja terus mendukung pemulihan kegiatan ekonomi, mekipun sebagian diimbangi oleh dampak dari meningkatnya tekanan biaya, konflik militer di Ukraina, dan penahanan Covid-19 yang ketat di China.

Baca juga: IHSG Menguat di Awal Perdagangan, Rupiah Kembali ke Level Rp 14.900

"Tekanan inflasi terus meningkat terutama karena kenaikan harga komoditas dan kondisi permintaan yang kuat, meskipun beberapa kondisi rantai pasokan global mereda," jelas BNM.

"Akibatnya, bank sentral diperkirakan akan terus menyesuaikan pengaturan kebijakan moneter mereka, beberapa dengan kecepatan yang lebih cepat, untuk mengurangi tekanan inflasi," tambah BNM.

Kenaikan suku bunga tersebut merupakan yang kedua kali dilakukan oleh BNM. Sebelumnya BNM menaikkan suku bunga 25 bps di bulan Mei 2022 dari 1,75 persen menjadi 2 persen.

Selama pandemi Covid-19, OPR berkurang lima kali dari Mei 2019 hingga Juli 2020 dengan total 125 bps, yang membuat suku bunga turun dari 3,0 persen menjadi 1,75 persen.

Baca juga: KAI Commuter Masih Cari Pelaku Pelemparan Batu ke KRL

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.