Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Emiten Properti Lirik Peluang Bisnis di IKN Nusantara

Kompas.com - 08/07/2022, 19:01 WIB
Rully R. Ramli,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Emiten pengembang real estate bebasis di Balikpapan, Kalimantan Timur, PT Karya Bersama Anugerah Tbk (KBAG) bakal memaksimalkan peluang rencana pemindahan Ibu Kota Negara (IKN) dari DKI Jakarta ke Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara Kaltim.

Direktur KBAG Budi Hariyanto Hartono mengatakan IKN Nusantara di Kaltim bisa menjadi peluang bagi bisnis properti.

Namun ia mengakui tantangan saat ini adalah harga tanah di lokasi pembangunan Ibu Kota baru mulai naik, karena banyak developer yang melakukan pengembangan kawasan residensial di sana.

"Prospek investasi properti yang diprediksi akan menguntungkan di sana adalah residensial dan tanah kavling," ujar dia dalam keterangannya, Jumat (8/7/2022).

Baca juga: Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Lebih lanjut ia bilang, perseroan akan meningkatkan kinerja dengan memanfaatkan sejumlah lahan bank atau land bank milik perusahaan demi meraih target bisnis.

KBAG melalui entitas anak disebut memiliki persediaan lahan tanah yang akan dibangun dan dikembangkan menjadi rumah hunian, salah satunya di Balikpapan dengan lahan seluas 32.711 meter persegi.

"Yang saat ini masuk pembangunan tahap kedua dan akan selesai pada Mei 2023," ucap dia.

Baca juga: Pembangunan Infrastruktur Dasar IKN Nusantara Masih Pakai Dana APBN

Bukukan kerugian

Di tengah rencana ekspansi yang disiapkan, KBAG tercatat mengalami kerugian hingga kuartal pertama tahun ini, berbanding terbalik dari realisasi kinerja keuangan pada periode yang sama tahun lalu.

Budi melaporkan, pada kuartal pertama tahun ini perseroan membukukan rugi bersih sebesar Rp 1,15 miliar, dari laba bersih sebesar Rp 974,1 juta pada kuartal pertama tahun 2021.

Kerugian itu selaras dengan pendapatan KBAG yang merosot dari Rp 6,4 miliar pada kuartal I-2021 menjadi Rp 4,67 miliar pada kuartal I-2022.

Adapun aset KBAG hingga periode tiga bulan pertama tahun ini mencapai Rp 461,32 miliar, dengan aset tanah yang belum dikembangkan Rp 61 miliar dan properti investasi Rp 97 miliar.

"Jumlah kewajiban Rp 80,96 miliar, ekuitas Rp 380,35 miliar, sehingga debt equity ratio (DER) kami sangat rendah 0,21 kali," ucap Budi.

Baca juga: Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Konser Taylor Swift Disebut Bisa Bikin Bank Sentral Inggris Tunda Pangkas Suku Bunga

Konser Taylor Swift Disebut Bisa Bikin Bank Sentral Inggris Tunda Pangkas Suku Bunga

Whats New
Cara Beli Token Listrik dan Bayar Listrik PLN via Livin’ by Mandiri

Cara Beli Token Listrik dan Bayar Listrik PLN via Livin’ by Mandiri

Spend Smart
5 Tren Digitalisasi Rantai Pasok Perusahaan untuk Genjot Pendapatan

5 Tren Digitalisasi Rantai Pasok Perusahaan untuk Genjot Pendapatan

Work Smart
Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir, Bisa lewat HP

Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir, Bisa lewat HP

Whats New
Strategi Semen Indonesia Dorong Keberlanjutan Bisnis di Tengah Tantangan 'Oversupply'

Strategi Semen Indonesia Dorong Keberlanjutan Bisnis di Tengah Tantangan "Oversupply"

Whats New
Long Weekend Idul Adha, KAI Operasikan KA Mutiara Timur

Long Weekend Idul Adha, KAI Operasikan KA Mutiara Timur

Whats New
Jadwal Operasional BNI Selama Libur dan Cuti Bersama Idul Adha 2024

Jadwal Operasional BNI Selama Libur dan Cuti Bersama Idul Adha 2024

Whats New
International Expo 2024 Libatkan Investor dari 20 Negara, BSI Bidik Transaksi Rp 1 Triliun

International Expo 2024 Libatkan Investor dari 20 Negara, BSI Bidik Transaksi Rp 1 Triliun

Whats New
Soal Tokopedia PHK Karyawan, GoTo Sebut Bukan Pemegang Saham Mayoritas

Soal Tokopedia PHK Karyawan, GoTo Sebut Bukan Pemegang Saham Mayoritas

Whats New
50 Persen Kebutuhan Listrik di Ambon Dipasok dari Pembangkit Apung PLN IP

50 Persen Kebutuhan Listrik di Ambon Dipasok dari Pembangkit Apung PLN IP

Whats New
Tungku Smelter Morowali Semburkan Uap Panas, 2 Pekerja Terluka

Tungku Smelter Morowali Semburkan Uap Panas, 2 Pekerja Terluka

Whats New
Mulai 18 Juni, 2 Kereta Ekonomi Ini Pakai Rangkaian New Generation

Mulai 18 Juni, 2 Kereta Ekonomi Ini Pakai Rangkaian New Generation

Whats New
Daftar UMK Kota Bandung 2024 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Daftar UMK Kota Bandung 2024 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Work Smart
KAI Services Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA/SMK, Simak Persyaratannya

KAI Services Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA/SMK, Simak Persyaratannya

Work Smart
SBSN, SUN, dan SBN, Apa Bedanya?

SBSN, SUN, dan SBN, Apa Bedanya?

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com