Pandemi Covid-19 Ubah Gaya Kerja Karyawan, Bekerja "Hybrid" Kini Lebih Disukai

Kompas.com - 14/07/2022, 18:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comZoom Work Transformation Summit Asia Pasifik kedua, membahas soal bagaimana pelaku usaha terus membangun lingkungan kerja pintar dan dinamis untuk karyawannya. Salah satu poin penting dalam diskusi ini, menyebutkan gaya kerja hybrid akan menjadi gaya kerja tetap, dengan banyaknya orang yang mulai bekerja di lingkungan kerja hybrid.

Ricky Kapur, Head of APAC at Zoom Video Communications, Inc., menyebutkan di Asia Pasifik, berbagai perusahaan telah membuka kembali kantor mereka, dan banyak perusahaan meminta karyawan mereka untuk kembali masuk kantor.

Perusahaan ingin dapat memantau karyawan seperti sedia kala, sebelum masa pandemi. Namun, hal tersebut kini tidak lagi menjadi lumrah.

"Kita berada di era baru yang adaptif, sehingga gaya kerja hybrid akan tetap digunakan. Karyawan menyukai fleksibilitas, dan gaya kerja hybrid memberikan manfaat itu pada mereka – kenyamanan dan penghematan waktu membantu mereka bekerja lebih produktif dan efisien," ujarnya melalui rilis, Kamis (14/7/2022).

Baca juga: Soal WFA, Perusahaan E-commerce Ini Justru Sudah Menerapkannya Sejak Awal 2022

Bekerja secara hybrid lebih disukai

Jay Choi, Chief Product Officer at Qualtrics menyebutkan, dalam survei terbaru Qualtrics, sebagian besar responden memilih lingkungan kerja hybrid dibanding sepenuhnya jarak jauh atau sepenuhnya masuk ke kantor.

"Sebagai manusia, kita masih membutuhkan interaksi dan hubungan yang bermakna, tetapi tidak dengan cara mengorbankan fleksibilitas dan kenyamanan kerja," katanya. 

Selanjutnya, gaya kerja hybrid membantu para pekerja profesional memperoleh manfaat terbaik dari kedua gaya kerja tersebut. Selain itu, mendengarkan umpan balik karyawan juga akan membawa perubahan positif bagi perusahaan. 

"Perusahaan perlu mendengarkan umpan balik karyawan mereka dan menerapkan teknik mendengarkan terbaik untuk memastikan bahwa perusahaan senantiasa memperbarui kebijakan lingkungan kerja menjadi lebih baik," lanjutnya. 

Baca juga: Terlalu Lama WFH, Ini Tips Mengatasi Stres Saat Kembali ke Kantor

Perusahaan perlu menyediakan pilihan untuk bekerja secara hybrid

Dunia memasuki era fleksibilitas, di mana orang-orang kini memiliki kebebasan memilih dalam hal di mana dan bagaimana mereka bekerja, belajar, dan terkoneksi, baik secara langsung, melalui video, telepon, chat maupun hybrid.

Dalam diskusi disebutkan, pertemuan tatap muka akan terus menjadi penting, namun kita tetap memerlukan fleksibilitas dalam bekerja yang memungkinkan orang-orang untuk bekerja dengan gaya mereka masing-masing.

Perusahaan perlu menyediakan pilihan untuk bekerja secara hybrid. Jika tidak, perusahaan berisiko kehilangan tenga kerja mereka kepada perusahaan yang memiliki kebijakan kerja yang lebih fleksibel.

Baca juga: Kembali Bekerja dari Kantor, Simak Tips agar Tetap Asyik

Bekali karyawan dengan perangkat terbaik

Gaya kerja hybrid membutuhkan pembaruan upaya untuk meningkatkan pengalaman, konektivitas, dan kelayakan kerja karyawan di seluruh dunia. Sehingga, penting juga bagi perusahaan untuk membekali karyawan mereka dengan perangkat terbaik untuk berkolaborasi lintas bahasa dan perbedaan lokasi.

Memastikan bahwa karyawan (di kantor maupun jarak jauh) memiliki pengalaman yang setara dan bermanfaat merupakan kunci untuk membangun lingkungan kerja hybrid yang efektif.

"Menyampaikan pada karyawan bahwa mereka miliki fleksibilitas dengan gaya kerja hybrid tidaklah cukup, perusahaan perlu memiliki platform atau teknologi yang memadai. Teknologi yang memadai akan membuat pekerjaan menjadi lebih mudah dan lebih produktif bagi para pekerja yang senantiasa berpindah-pindah," lanjut diskusi tersebut. 

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemendag Pastikan Kebijakan Rasio Hak Ekspor CPO Tidak Berubah

Kemendag Pastikan Kebijakan Rasio Hak Ekspor CPO Tidak Berubah

Whats New
Sukses Terapkan Prinsip Industri Hijau, Pupuk Kaltim Raih Penghargaan dari Kemenperin

Sukses Terapkan Prinsip Industri Hijau, Pupuk Kaltim Raih Penghargaan dari Kemenperin

Whats New
GoPay Jadi Dompet Digital dengan Pengguna Terbanyak, Ini Faktor Pendorongnya

GoPay Jadi Dompet Digital dengan Pengguna Terbanyak, Ini Faktor Pendorongnya

Whats New
IHSG Tumbuh 6,82 Persen, OJK: Masih Tertinggi di ASEAN

IHSG Tumbuh 6,82 Persen, OJK: Masih Tertinggi di ASEAN

Whats New
Digitalisasi Asuransi, Solusi Meningkatkan Penetrasi Asuransi Jiwa di Indonesia

Digitalisasi Asuransi, Solusi Meningkatkan Penetrasi Asuransi Jiwa di Indonesia

BrandzView
PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

PLN Hanya Gunakan 57 Persen Dana PMN Tahun Ini

Whats New
Survei InsightAsia: 71 Persen Masyarakat Gunakan Dompet Digital, GoPay Di Posisi Pertama

Survei InsightAsia: 71 Persen Masyarakat Gunakan Dompet Digital, GoPay Di Posisi Pertama

Whats New
IHSG Ditutup di Zona Merah, GOTO, BUKA, dan MDKA Ambles Lebih dari 6 Persen

IHSG Ditutup di Zona Merah, GOTO, BUKA, dan MDKA Ambles Lebih dari 6 Persen

Whats New
Ini Dompet Digital yang Paling Banyak Dipakai di Indonesia

Ini Dompet Digital yang Paling Banyak Dipakai di Indonesia

Whats New
Mempersiapkan Industri Asuransi Jiwa Menghadapi Pandemi Berikutnya

Mempersiapkan Industri Asuransi Jiwa Menghadapi Pandemi Berikutnya

Whats New
 Ada 4 Tuntutan, Petani Tembakau Bakal Duduk Bareng Pemerintah Pekan Depan

Ada 4 Tuntutan, Petani Tembakau Bakal Duduk Bareng Pemerintah Pekan Depan

Whats New
Investasi Hampir Rp 2 Triliun, Kraft Heinz Perluas Pabrik dan Modernisasi Sistem

Investasi Hampir Rp 2 Triliun, Kraft Heinz Perluas Pabrik dan Modernisasi Sistem

Whats New
Bos OJK Ungkap Sederet Tantangan yang Dihadapi Sektor Jasa Keuangan Indonesia

Bos OJK Ungkap Sederet Tantangan yang Dihadapi Sektor Jasa Keuangan Indonesia

Whats New
Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Cek Jadwal 20 Kereta Api Tambahan

Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Cek Jadwal 20 Kereta Api Tambahan

Whats New
UMP Jawa Timur 2023 Naik 7,8 Persen Jadi Rp 2,04 Juta

UMP Jawa Timur 2023 Naik 7,8 Persen Jadi Rp 2,04 Juta

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.