Petrokimia Gresik Beberkan 3 Strategi Bisnis, Uji Coba Pemupukan Pakai "Drone" hingga Bangun Pabrik NPK

Kompas.com - 14/07/2022, 21:00 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - PT Petrokimia Gresik terus melakukan improvisasi dalam menunjang bisnis yang dilaksanakan, sekaligus memberikan manfaat bagi para petani dan masyarakat. Terbaru, Petrokimia Gresik memperkenalkan jika pemupukan untuk pupuk granul dapat dilakukan dengan sarana drone.

Direktur Utama Petrokimia Gresik, Dwi Satriyo Annurogo mengatakan, pihaknya sebagai anggota holding Pupuk Indonesia (Persero) berkomitmen mendukung digitalisasi pertanian, yang muaranya bertujuan mendukung ketahanan pangan di Indonesia, meningkatkan produktivitas pertanian, sekaligus pendapatan para petani.

"Kami memperkenalkan teknologi drone. Di mana drone ini tidak hanya bisa untuk material cair, namun juga ada material padat (pupuk granul)," ujar Dwi, kepada awak media saat ujicoba dilaksanakan di Kebun Percobaan Petrokimia Gresik, Kamis (14/7/2022).

Dwi menjelaskan, drone yang digunakan sebagai ujicoba kali ini didatangkan dari Thailand. Dengan drone berukuran cukup besar ini coba diuji untuk dapat melakukan pemupukan Phonska Plus Formula 15-15-15 di Kebun Percobaan Petrokimia Gresik.

"Ini masih ujicoba pertama dan akan kami coba lagi dalam lahan real (sebenarnya). Mudah-mudahan bisa kita adaptasi, karena sangat bermanfaat bagi pertanian Indonesia," ucap Dwi.

Baca juga: Perizinan Pesawat dan Drone Makin Mudah via Aplikasi SIPUDI dan SIDOPI-GO

Pemanfaatan drone untuk pemupukan

Pemanfaatan drone untuk pemupukan, dikatakan oleh Dwi, akan menghemat biaya produksi bagi petani. Sebab dengan menggunakan drone dalam pemupukan yang cukup dioperasikan oleh satu orang, diklaim mampu mengerjakan pemupukan antara 40-60 Ha/hari, ditunjang hasil penyebaran pupuk yang lebih presisi.

Dwi lantas menerangkan, kegiatan ujicoba pemupukan dengan drone merupakan tindak lanjut dari kerja sama yang diinisiasi oleh Pupuk Indonesia dengan MarkPlus, Inc. Kerja sama yang juga membuat produk-produk pengembangan Petrokimia Gresik ke depan, bakal disinergikan dengan teknologi untuk meningkatkan efektivitas dan produktivitas.

Pada saat memberikan sambutan di acara pembukaan HUT Petrokimia Gresik ke-50 di SOR Tri Dharma, Senin (11/7/2022), Dwi juga sempat mengungkapkan, perang yang terjadi antara Rusia dan Ukraina turut mempengaruhi harga dan pasokan bahan baku pupuk di pasar global, khususnya phosphate dan kalium.

Dua item tersebut, baik phosphate maupun kalium merupakan bahan baku dari NPK yang tidak tersedia di Indonesia. Sehingga Petrokimia Gresik dengan kapasitas produksi mencapai 2,7 juta ton per tahun, membutuhkan pasokan kedua bahan baku tersebut dalam jumlah besar.

Baca juga: Petani Karawang Pakai Drone, Pemupukan 1 Hektar hanya Butuh 10 Menit, Biasanya hingga 5-7 Hari

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.