Emiten Energi ARKO Anggarkan Belanja Modal Rp 250 Miliar Tahun Ini, untuk Apa Saja?

Kompas.com - 15/07/2022, 09:30 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.comEmiten energi PT Arkora Hydro Tbk (ARKO) menggelontorkan anggaran belanja perusahaan atau capital expenditure (capex) pada 2022 sekitar Rp 200 miliar-Rp 250 miliar. Dari nominal tersebut, perseroan akan menggelontorkan investasi sebesar Rp 100 miliar hingga Rp 120 miliar untuk proyek Yaentu.

Sedangkan untuk proyek Kukusan-2, perseroan mengucurkan sekitar Rp 45 miliar hingga Rp 55 miliar di tahun 2022 dan Rp 100 miliar di tahun 2023. Capex juga akan digunakan untuk belanja modal seperti pengembangan proyek Arkora Tenaga Matahari sekitar Rp 20 miliar.

“Selain daripada site – site yang sudah beroperasi, perseroan tahun ini melakukan pembangunan konstruksi pada dua site. Melalui dua proyek ini, perseroan bisa meningkatkan cashflow untuk pengembangan perusahaan di masa depan sekaligus memberikan dividen kepada shareholder," ungkap Aldo Artoko, Direktur Utama ARKO dalam siaran pers, Jumat (15/7/2022)

Baca juga: Emiten Properti Lirik Peluang Bisnis di IKN Nusantara

Pada kuartal I tahun 2022, pendapatan bersih ARKO tercatat sebesar Rp 69,1 miliar, meningkat 36 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Dari pendapatan tersebut, perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 28,4 miliar pada kuartal I 2022, melonjak tajam hingga 58 persen dari capaian kuartal I 2021.

Selain mengembangkan potensi potensi yang sudah dimiliki perseroan, ARKO juga berencana mencari peluang akusisi. Perseroan juga aktif mencari proyek hidro berpotensi besar di atas 25 MW guna merealisasikan visi perusahaan yaitu untuk meningkatkan bauran energi terbarukan di Indonesia melalui pengembangan potensi potensi tenaga air di tanah air.

“Harapan ini didukung oleh kemampuan teknis, keuangan dan fundamental perusahaan yang kuat,” katanya.

Baca juga: Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Aldo optimistis fundamental perseroan ke depan makin solid. Optimisme ini didukung oleh kinerja perseroan yang kian membaik dari masa ke masa. Pada 2021, perseroan telah membukukan pendapatan bersih sebesar Rp 198,1 miliar pada 2021.

Pencapaian ini meningkat sebesar Rp 145,9 miliar atau melejit 280,23 persen, dari pendapatan perseroan sebesar Rp 52,1 miliar pada 2020. Peningkatan pendapatan tersebut, mendorong perseroan meraih laba bersih Rp 48,9 miliar pada 2021.

Baca juga: Daftar 6 Emiten BUMN yang Bakal Gelar Right Issue pada Tahun 2022

Di sisi lain, ARKO juga baru saja melakukan Initial Public Offering (IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 8 Juli 2022 dengan perolehan dana segar sebesar Rp 182,7 miliar. Investor sangat antusias menyambut saham ARKO. Hal itu terlihat dari tingginya minat selama masa penawaran, sehingga mengalami kelebihan permintaan atau oversubscribed sebanyak 10,89 kali.

“Tingginya antusiasme investor tersebut membuat perseroan melakukan penambahan penerbitan saham baru yang berasal dari portepel sebanyak 28,9 juta saham. Sehingga saham yang diterbitkan menjadi 608,8 juta saham, dari rencana semula 579,9 juta saham,” tutup Aldo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.