Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menakar Dampak Resesi Global terhadap Perekonomian Indonesia

Kompas.com - 15/07/2022, 15:30 WIB
Rully R. Ramli,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai lembaga internasional telah menyampaikan "ramalan" buruk terkait prospek perekonomian global. Kontraksi pertumbuhan ekonomi di berbagai negara yang akan memicu terjadinya resesi global menjadi semakin tidak terhindari.

Pasalnya, lonjakan harga berbagai komoditas yang terjadi saat ini menekan daya beli masyarakat. Dengan demikian, konsumsi rumah tangga, yang merupakan penopang pertumbuhan ekonomi berbagai negara, diproyeksi mengalami perlambatan pertumbuhan.

Lantas, dengan ancaman resesi global yang semakin nyata ini, apa dampaknya ke ekonomi Indonesia?

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi: Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede meyakini, dampak resesi global terhadap ekonomi Indonesia tidak akan separah 2020 atau 1998. Pasalnya, saat ini kondisi ekonomi riil Indonesia masih terjaga dengan baik.

Itu terefleksikan dari data Prompt Manufacturing Index (PMI) Bank Indonesia (BI) teranyar, yang menunjukkan indikasi peningkatan industri pengolahan yang berada di atas level 50 atau fase ekspansi pada 2 kuartal terakhir 2022. BI mencatat PMI Indonesia pada kuartal II-2022 kian ekspansif, yakni sebesar 53,61 persen, lebih tinggi dibandingkan kuartal sebelumnya sebesar 51,77 persen.

Di sisi lain, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Indonesia memang mengalami koreksi, yakni dari 128,9 pada Mei 2022, menjadi 128,2 pada Juni kemarin. Walaupun menurun, angka tersebut masih menunjukan konsumen masih optimis terhadap kondisi ekonomi Indonesia saat ini.

"Dampak kepada perekonomian (RI) pada resesi global diperkirakan tidak separah 2020 ataupun 1998, seiring dengan kondisi ekonomi riil yang masih relatif stabil sejauh ini," ujar Josua, kepada Kompas.com beberapa waktu lalu, dikutip Jumat (15/7/2022).

Lebih lanjut Josua menjelaskan, resesi global yang berpotensi terjadi mempunyai perbedaan dengan krisis-krisis sebelumnya, terutama dengan krisis pandemi. Di mana, pada saat pandemi kemarin, krisis disebabkan oleh penurunan aktivitas ekonomi.

"Potensi resesi pada kali ini cenderung berasal dari potensi stagflasi di berbagai negara. Stagflasi berasal dari kenaikan inflasi di sebagian besar sektor akibat bahan baku yang meningkat," tutur dia.

Baca juga: Indonesia Perlu Antisipasi Dampak Resesi Ekonomi AS, Ini Saran Ekonom

Meskipun potensi rembetan resesi global ke Tanah Air minim, perlambatan pertumbuhan ekonomi nasional masih mungkin terjadi. Ini disebabkan oleh kenaikan harga barang dan pelemahan nilai tukar rupiah.

"Kenaikan inflasi ini ini kemudian menggerus daya beli masyarakat, terutama pekerja," kata Josua.

Sementara itu, Direktur Center of Economic and Law Studie (Celios) Bhima Yudhistira menyebutkan, beberapa indikator ketahanan ekonomi Indonesia saat ini jauh lebih baik dari krisis 2008 dan taper tantrum 2013.

"Misalnya, cadangan devisa RI yang besar, yakni 136,4 miliar dollar AS, kemudian ada windfall harga komoditas yang bantu jaga rupiah tidak terkoreksi sedalam negara peers," kata dia.

Namun demikian, Ia menambah, indikator ketahanan perekonomian bisa berubah dengan cepat. Pasalnya, saat ini perekonomian Indonesia masih ditopang oleh salah satunya komoditas, yang harganya relatif sangat fluktuatif.

"Artinya, menggantungkan ketahanan eksternal dengan fluktuasi harga komoditas sama dengan naik roller coaster tanpa sabuk pengaman. Sekali harga komoditas anjlok, hilang pendapatan, devisa dan pertahanan ekonomi langsung melemah," tutur dia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Investor Terus Bertambah, Bappebti Bareng Industri Kawal Ekosistem Aset Kripto

Investor Terus Bertambah, Bappebti Bareng Industri Kawal Ekosistem Aset Kripto

Whats New
Catat, Ini Rincian Batas Minimal Nilai UTBK untuk Daftar PKN STAN 2024

Catat, Ini Rincian Batas Minimal Nilai UTBK untuk Daftar PKN STAN 2024

Whats New
Pemerintah Temukan SPBE Kurang Isi Tabung Elpiji 3 Kg, Ini Tanggapan Pertamina

Pemerintah Temukan SPBE Kurang Isi Tabung Elpiji 3 Kg, Ini Tanggapan Pertamina

Whats New
Pemerintah Bayar Kompensasi Listrik ke PLN Rp 17,8 Triliun

Pemerintah Bayar Kompensasi Listrik ke PLN Rp 17,8 Triliun

Whats New
Lowongan Kerja Adaro Energy untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Adaro Energy untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Allianz Utama Kumpulkan Premi Bruto Rp 803,52 Miliar Sepanjang 2023

Allianz Utama Kumpulkan Premi Bruto Rp 803,52 Miliar Sepanjang 2023

Whats New
Hampir 70 Persen Gen Z Memilih Jadi Pekerja Lepas, Apa Alasannya?

Hampir 70 Persen Gen Z Memilih Jadi Pekerja Lepas, Apa Alasannya?

Whats New
Tingkatkan Peluang Ekspor UKM, Enablr.ID Jadi Mitra Alibaba.com

Tingkatkan Peluang Ekspor UKM, Enablr.ID Jadi Mitra Alibaba.com

Whats New
Praktik Curang Kurangi Isi Elpiji 3 Kg Rugikan Masyarakat Rp 18,7 Miliar Per Tahun

Praktik Curang Kurangi Isi Elpiji 3 Kg Rugikan Masyarakat Rp 18,7 Miliar Per Tahun

Whats New
Pertagas Gelar Pelatihan untuk Dorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat Penyangga IKN

Pertagas Gelar Pelatihan untuk Dorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat Penyangga IKN

Whats New
PLN EPI dan Universitas Telkom Kembangkan Teknologi 'Blockchain'

PLN EPI dan Universitas Telkom Kembangkan Teknologi "Blockchain"

Whats New
Mendag Ungkap Temuan 11 Pangkalan Gas Kurangi Isi Elpiji 3 Kg di Jakarta hingga Cimahi

Mendag Ungkap Temuan 11 Pangkalan Gas Kurangi Isi Elpiji 3 Kg di Jakarta hingga Cimahi

Whats New
Dorong UMKM Naik Kelas, Kementerian BUMN Gelar Festival Jelajah Kuliner Nusantara

Dorong UMKM Naik Kelas, Kementerian BUMN Gelar Festival Jelajah Kuliner Nusantara

Whats New
Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Whats New
Harga Emas Terbaru 25 Mei 2024 di Pegadaian

Harga Emas Terbaru 25 Mei 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com