Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Konsumen: Pendaftaran MyPertamina untuk Beli BBM Bersubsidi Ribet dan Sangat Detil...

Kompas.com - 15/07/2022, 18:00 WIB
Akhdi Martin Pratama

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah konsumen BBM bersubsidi mengatakan, beli Pertalite dan solar pakai aplikasi MyPertamina cukup menyulitkan. Aplikasi MyPertamina disebut menyedot banyak ruang data dalam penyimpanan gawai mereka, sehingga pendaftaran secara daring tersebut dinilai perlu lebih disederhanakan.

Seorang pekerja swasta Indra Kurniawan, yang ditemui Antara saat mengisi BBM jenis pertalite di Jakarta, Jumat, mengakui bahwa dirinya sudah mengunduh serta mendaftar di aplikasi MyPertamina.

Namun, menurut Indra, aplikasi MyPertamina dinilai masih mempunyai kekurangan karena ternyata menggunakan kapasitas ruang penyimpanan gawai yang cukup besar dan pendaftarannya cukup menyulitkan.

Baca juga: Tak Bisa Akses MyPertamina, Masyarakat Disarankan Datang ke SPBU untuk Pendataan Kendaraan

Ia sempat merasa kesulitan saat mendaftar ke aplikasi MyPertamina karena banyaknya data pribadi yang harus diisi, serta dokumen kelengkapan yang harus disiapkan cukup banyak.

"Menurut saya pendaftarannya agak sedikit ribet dan sangat detil sekali. Harus ada data pemilik kendaraan, data pengguna, foto pemilik kendaraan, foto KTP, foto STNK, foto kendaraan. Jadi sebaiknya persiapkan dulu data dan dokumennya sebelum mendaftar di aplikasi," ungkap Indra dilansir dari Antara, Jumat (15/7/2022).

Senada, seorang ibu rumah tangga Aan berpendapat beli Pertalite dan Solar pakai aplikasi MyPertamina bisa merepotkan konsumen saat membeli BBM bersubsidi.

"Misalnya kalau naik motor berarti mesti buka tas dulu, lalu cari HP-nya, cari aplikasinya, itu juga kalo ada kuotanya,” kata Aan.

Sementara itu, seorang pengemudi ojek daring, Sarif, mengakui bahwa memang ada keuntungan dalam mendaftarkan data pribadi di dalam aplikasi untuk membeli BBM bersubsidi.

Baca juga: Sepekan Uji Coba MyPertamina, Keamanan Data Pembeli BBM Bersubsidi Diklaim Aman

Selain itu, Sarif juga menyatakan tidak merasa khawatir terkait penyalahgunaan data pribadi karena diyakini tingkat keamanan dalam aplikasi tersebut sudah memadai.

Sarif mengutarakan harapannya agar saat aplikasi MyPertamina sudah benar-benar diberlakukan maka sistem pembayarannya berjalan lancar dan tidak kerap rusak.

Sebagaimana diketahui, mulai 1 Juli 2022 PT Pertamina (Persero) melalui anak usahanya Pertamina Patra Niaga mendorong masyarakat untuk mendaftarkan kendaraannya ke dalam laman MyPertamina sebagai syarat membeli Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi.

Sekretaris Perusahaan Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan, penggunaan platform ini juga merupakan upaya pencegahan terjadinya potensi penyelewengan atau kasus penyalahgunaan BBM bersubsidi di lapangan.

Baca juga: Beli Solar dan Pertalite Pakai MyPertamina Ribet? Ingat, Bisa Daftar Tanpa Ponsel

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dana Abadi untuk Mempercepat Transisi Ekonomi Hijau

Dana Abadi untuk Mempercepat Transisi Ekonomi Hijau

Whats New
Adira Finance Bidik 3.000 Pesanan Kendaraan di Jakarta Fair Kemayoran 2024

Adira Finance Bidik 3.000 Pesanan Kendaraan di Jakarta Fair Kemayoran 2024

Whats New
BTN Tebar Promo Serba Rp 497 untuk Transaksi Pakai QRIS di Jakarta International Marathon

BTN Tebar Promo Serba Rp 497 untuk Transaksi Pakai QRIS di Jakarta International Marathon

Whats New
BRI Insurance Raih Penghargaan Pertumbuhan Premi Sesi 2023 Terbesar

BRI Insurance Raih Penghargaan Pertumbuhan Premi Sesi 2023 Terbesar

Whats New
Luncurkan Impact Report 2023, KoinWorks Perkuat Ekosistem Pembiayan Eksklusif dan Dukung UMKM Naik Kelas

Luncurkan Impact Report 2023, KoinWorks Perkuat Ekosistem Pembiayan Eksklusif dan Dukung UMKM Naik Kelas

Whats New
AI Diprediksi Akan 10.000 Kali Lebih Pintar dari Manusia

AI Diprediksi Akan 10.000 Kali Lebih Pintar dari Manusia

Whats New
IHSG Sepekan Tumbuh 2,16 Persen, Kapitalisasi Pasar Saham Jadi Rp 11.719 Triliun

IHSG Sepekan Tumbuh 2,16 Persen, Kapitalisasi Pasar Saham Jadi Rp 11.719 Triliun

Whats New
InJourney Targetkan Merger Angkasa Pura I dan II Rampung Juli 2024

InJourney Targetkan Merger Angkasa Pura I dan II Rampung Juli 2024

Whats New
Ingin Ikut Berkurban? Ini Tips Menyiapkan Dana Membeli Hewan Kurban

Ingin Ikut Berkurban? Ini Tips Menyiapkan Dana Membeli Hewan Kurban

Work Smart
Landasan Pacu Bandara IKN Sudah Memasuki Tahap Pengaspalan

Landasan Pacu Bandara IKN Sudah Memasuki Tahap Pengaspalan

Whats New
Shopee Live Dorong Pertumbuhan UMKM dan Jenama Lokal Lebih dari 13 Kali Lipat

Shopee Live Dorong Pertumbuhan UMKM dan Jenama Lokal Lebih dari 13 Kali Lipat

Whats New
Erick Thohir Pastikan Sirkuit Mandalika Bukan Proyek Mangkrak

Erick Thohir Pastikan Sirkuit Mandalika Bukan Proyek Mangkrak

Whats New
Jalin dan VJI Perkuat Infrastruktur Sistem Pembayaran untuk UMKM Mitra Bukalapak

Jalin dan VJI Perkuat Infrastruktur Sistem Pembayaran untuk UMKM Mitra Bukalapak

Whats New
Berkat Transformasi Bisnis, PLN Jadi Perusahaan Utilitas Terbaik Versi Fortune 500 Asia Tenggara

Berkat Transformasi Bisnis, PLN Jadi Perusahaan Utilitas Terbaik Versi Fortune 500 Asia Tenggara

Whats New
Sistem Imigrasi Alami Gangguan, Penerbangan Garuda Indonesia Terdampak

Sistem Imigrasi Alami Gangguan, Penerbangan Garuda Indonesia Terdampak

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com