Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengapa Kenaikan Suku Bunga The Fed Berdampak ke Pergerakan Pasar Modal Indonesia?

Kompas.com - 15/07/2022, 20:10 WIB
Rully R. Ramli,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tercatat mengalami penurunan sebesar 1,42 persen selama sepekan terakhir. Penurunan ini tidak terlepas dari kekhawatiran investor terhadap potensi kenaikan suku bunga acuan bank sentral AS, The Federal Reserve (The Fed), yang agresif.

Sebagaimana diketahui, pasca pengumuman inflasi AS yang mencapai 9,1 persen secara tahunan (year on year/yoy) pada Juni 2022, The Fed diprediksi kembali menaikan suku bunga acuannya secara signifikan. Pasalnya, inflasi tersebut menjadi yang tertinggi dalam kurun waktu 40 tahun terakhir, dan juga melebihi ekspektasi pasar.

Berbagai analis menyebutkan, potensi kenaikan suku bunga acuan tersebut menjadi salah satu penekan pergerakan IHSG. Sebelumnya, kenaikan suku bunga acuan The Fed di bulan-bulan lalu juga sempat menekan kinerja pasar saham Tanah Air.

Baca juga: IHSG Ditutup di Zona Merah pada Akhir Pekan, Rupiah Menguat Tipis

CEO Komunitas Para Pencari Cuan, Om Ben mengatakan, besarnya pengaruh kebijakan suku bunga The Fed terhadap IHSG tidak terlepas dari jumlah aliran dana asing yang berada di pasar modal. Dengan demikian, pergerakan IHSG juga sangat dipengaruhi oleh transaksi investor asing.

Lebih lanjut Ia bilang, dengan tingkat suku bunga acuan tinggi, yang menandakan kondisi perekonomian sedang tidak baik-baik saja, investor asing di pasar modal menjadi lebih hati-hati.

"Ketika big player cenderung pasif dan wait and see, IHSG cenderung berat," ujar dia dalam diskusi Generasi Cuan Kompas.com Episode 12: Potensi Saham Teknologi, dikutip Jumat (15/7/2022).

Menurutnya, saat ini investor asing cenderung enggan mengeluarkan dananya untuk membeli saham. Pada saat bersamaan, mereka juga tidak melakukan aksi jual, sebab banyak saham yang harganya tengah terkoreksi.

Baca juga: Sesi Pertama Perdagangan, IHSG Parkir di Level 6.700

"Asing sudah masuk ke IHSG kita ini tidak dengan mudah bisa keluar, karena merka beli di pucuk semua rata-rata," katanya.

Oleh karenanya, IHSG selama beberapa waktu terakhir bergerak secara fluktuatif, namun terbatas. Ben menilai, IHSG baru akan kembali bergerak cepat setelah ada dana aliran asing dalam jumlah besar masuk ke pasar modal Tanah Air.

"Kalau asingnya tidak berminat beli, atau belinya nyicil pelan-pelan, otomatis enggak ada powernya," ucap dia.

Baca juga: Dibuka Melemah, IHSG Mampu Bangkit, Kembali Tembus 6.700

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com