Khrushchyovka, Cara Uni Soviet Sediakan Rumah Murah bagi Warganya

Kompas.com - Diperbarui 20/07/2022, 22:33 WIB

KOMPAS.com - Tren kenaikan suku bunga acuan secara global sebagai imbas lonjakan inflasi akan berdampak terhadap masyarakat Indonesia. Khususnya bagi masyarakat yang ingin memiliki rumah.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan, inflasi tinggi akan mendorong kenaikan suku bunga acuan. Hal ini akan diikuti oleh semakin tingginya bunga perbankan. Sehingga masyarakat harus menguras kantong lebih dalam untuk mendapatkan rumah.

Belum lagi, kenaikan harga rumah dan tanah yang semakin liar bisa membuat generasi muda semakin sulit punya rumah sendiri. Belum lagi, harga bahan bangunan juga semakin mahal.

Cara Uni Soviet sediakan rumah murah

Sejatinya, masalah harga hunian yang mahal terjadi hampir seluruh negara di dunia. Namun, setiap pemerintah di tiap negara memiliki caranya masing-masing dalam penyelesaikan kebutuhan papan bagi warga negaranya.

Baca juga: Sisi Kelam Ukraina: Bisnis Surogasi Rahim atau Pabrik Bayi

Negara berhaluan sosialisme komunisme, Uni Soviet, jadi salah satu pemerintahan yang bisa dibilang cukup sukses menyediakan hunian murah bagi semua rakyatnya.

Uni Soviet sejak lama mengandalkan hunian bernama Khrushchyovka untuk mengatasi masalah tempat tinggal. Meski kerap jadi olok-olok Barat, Khrushchyovka terbukti menjadikan Uni Soviet nyaris tanpa gelandangan, masalah demografi yang justru lazim terjadi di negara-negara Barat.

Pembangunan Khrushchyovka sendiri saat ini masih terus dilanjutkan oleh beberapa negara eks Soviet, Rusia salah satunya. Meski di Rusia sendiri, banyak Khrushchyovka lama dihancurkan dan penghuninya di relokasi ke tempat baru.

Lalu apa sebenarnya makna Khrushchyovka?

Khrushchyovka adalah bangunan-bangunan yang dibangun sejak era Soviet sebagai hunian dengan ciri khas bertingkat yang memenuhi pinggiran kota, bentuk gaya bangunan seragam dan monoton, tembok tebal, dan terlihat identik.

Pekerja darurat Ukraina bekerja untuk menarik orang keluar dari puing-puing setelah serangan roket Rusia menabrak gedung apartemen, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Senin, 11 Juli 2022.AP PHOTO/NARIMAN EL MOFTY Pekerja darurat Ukraina bekerja untuk menarik orang keluar dari puing-puing setelah serangan roket Rusia menabrak gedung apartemen, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Senin, 11 Juli 2022.

Baca juga: Sebagai Negara Maju, Kenapa AS Enggan Mengembangkan Kereta Cepat?

Di semua kota di Rusia dan negara pecahan Soviet lainnya, Khrushchyovka sangat mudah ditemui. Di Indonesia, konsep Khrushchyovka sebenarnya hampir mendekati rumah susun (rusun) yang dikelola pemerintah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pimpin Sidang Pertemuan AMM G20, Mentan SYL: Kolaborasi adalah Kunci Atasi Tantangan

Pimpin Sidang Pertemuan AMM G20, Mentan SYL: Kolaborasi adalah Kunci Atasi Tantangan

Rilis
Indodax: Minat Investasi Kripto Tinggi, tapi Literasi Masih Jadi Tantangan

Indodax: Minat Investasi Kripto Tinggi, tapi Literasi Masih Jadi Tantangan

Whats New
Ultah ke-75, Luhut: Baru di Masa Presiden Jokowi Saya Mampu Mengabdi secara Konkret...

Ultah ke-75, Luhut: Baru di Masa Presiden Jokowi Saya Mampu Mengabdi secara Konkret...

Whats New
KB Bukopin Gandeng PPA Kelola Aset Berkualitas Rendah Rp 1,3 Triliun

KB Bukopin Gandeng PPA Kelola Aset Berkualitas Rendah Rp 1,3 Triliun

Whats New
Jaga Kehandalan Infrastuktur Gas Bumi, Kerja Sama Sistem Pengamanan Diperkuat

Jaga Kehandalan Infrastuktur Gas Bumi, Kerja Sama Sistem Pengamanan Diperkuat

Whats New
Bappebti Ingatkan Jual Beli Kripto di Indonesia Sudah Ada Aturannya

Bappebti Ingatkan Jual Beli Kripto di Indonesia Sudah Ada Aturannya

Earn Smart
Sempat Disebut Lebih Hemat, Apa Alasan PLN Batalkan Konversi Kompor Listrik?

Sempat Disebut Lebih Hemat, Apa Alasan PLN Batalkan Konversi Kompor Listrik?

Whats New
Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Pulang Pergi Tahun 2022

Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Pulang Pergi Tahun 2022

Whats New
HUT Ke-77 KAI, Simak Sederet Perubahan yang Dilakukan

HUT Ke-77 KAI, Simak Sederet Perubahan yang Dilakukan

Whats New
Program Otsuka Blue Planet, Upaya Edukasi Warga Kurangi dan Kelola Sampah Plastik

Program Otsuka Blue Planet, Upaya Edukasi Warga Kurangi dan Kelola Sampah Plastik

Whats New
Rupiah Terus Tertekan, Bisa Tembus Rp 16.000 Per Dollar AS?

Rupiah Terus Tertekan, Bisa Tembus Rp 16.000 Per Dollar AS?

Whats New
Khusus Malam Ini, Perjalanan KRL ke Berbagai Rute Dibatalkan, Cek Daftarnya

Khusus Malam Ini, Perjalanan KRL ke Berbagai Rute Dibatalkan, Cek Daftarnya

Whats New
Sri Mulyani Proyeksi Ekonomi RI Tumbuh hingga 6 Persen di Kuartal III-2022

Sri Mulyani Proyeksi Ekonomi RI Tumbuh hingga 6 Persen di Kuartal III-2022

Whats New
Penyebab Kurs Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.200 Per Dollar AS

Penyebab Kurs Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.200 Per Dollar AS

Whats New
PGN Realisasikan Penambahan Jargas di Muba dan Banyuasin

PGN Realisasikan Penambahan Jargas di Muba dan Banyuasin

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.