Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Cara Investor Membaca "Cuaca" dalam Pergerakan Saham

Kompas.com - 21/07/2022, 09:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ikko Anata

KOMPAS.com - Sebelum berinvestasi saham, kita tentu harus memahami ilmunya untuk menghindari kerugian. Oleh karenanya, analisis fundamental dan teknikal sudah tidak asing lagi di telinga para investor.

Untuk yang belum tahu, analisis fundamental berfokus pada nilai pasar perusahaan. Analisis ini membantu kita mempelajari hal-hal yang berhubungan dengan kondisi keuangan suatu perusahaan.

Tujuan dari analisis fundamental untuk mengetahui sifat-sifat dasar dan karakteristik operasional dari perusahaan publik.

Sementara itu, analisis teknikal berfokus pada pergerakan harga saham. Nilai perusahaan akan tercermin dari pergerakan tersebut.

Ini disebabkan karena pergerakan harga cenderung lebih cepat sehingga investor lebih mengutamakan grafik.

Kedua hal tersebut sangat penting agar kita bisa menjaga uang yang diinvestasikan dan tetap bisa meraup cuan. Akan tetapi, selain itu kita harus bisa juga membaca "cuaca" atau kondisi pasar perekonomian global.

Hal ini dibahas tuntas oleh Adit bersama Djumiyati Patawidjaja, seorang Certified Financial Planner dan Jurnalis kontan.co.id, dalam siniar Cuan (Cari Untung bareng Teman) bertajuk "Cara Investor Membaca Cuaca".

Menurut Djum, selain menguasai teknik analisis pergerakan saham, membaca cuaca juga tidak boleh luput dari perhatian.

Analisis Cuaca, Apakah Perlu?

Hal ini perlu dilakukan karena pergerakan pasar saham dipengaruhi oleh kondisi perekonomian sehingga sangat fluktuatif. Selain itu, Djum juga menyampaikan bahwa kejadian di satu belahan dunia bisa memengaruhi saham.

Baca juga: Mengenal Exchange Traded Fund

Misalnya saja krisis pembuatan chips, krisis energi, krisis pangan, atau yang belum lama ini saat konflik yang melibatkan Rusia dan Ukraina. Harga saham saat itu turut mengalami penurunan karena kekhawatiran akan perang.

Perlu diingat juga bahwa selain investor lokal, ada pula investor asing yang bermain saham di bursa efek Indonesia. Sebelum covid, angka investor lokal cenderung stabil.

Namun, setelah terdampak pandemi, pada Maret 2020 setelah IHSI (Indeks Harga Saham Individu) anjlok, investor asing banyak yang menarik saham dari Indonesia.

Hal ini terjadi karena investor asing sepenuhnya hanya melihat pada pasar saham di suatu negara. Jika perusahaan di satu negara yang diinvestasikan sudah tidak menarik lagi, maka ia akan berpindah ke negara lainnya.

Hal tersebut salah satunya adalah melihat pada cuaca. "Kalau kita melihat ini artinya kita melihat preferensi investor asing mau lari ke mana. Jangan kita nunggu di sini, ‘investor asing masuk oh musim semi, investor asing cabut winter is coming’" ungkap Djum.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Whats New
Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Work Smart
Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Earn Smart
Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Whats New
Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Earn Smart
Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Earn Smart
Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Whats New
Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Whats New
IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

Whats New
Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Whats New
Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Work Smart
Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Whats New
Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Whats New
PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com