Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Minyak Mentah Anjlok karena Naiknya Produksi di Libya

Kompas.com - 22/07/2022, 07:25 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

NEW YORK, KOMPAS.comHarga minyak mentah dunia mengalami penurunan pada perdagangan Kamis (21/7/2022). Beberapa sentimen yang mendorong pergerakan harga minyak dunia termasuk penurunan konsumsi China dan produksi Libya yang mulai naik.

Mengutip Bloomberg, harga minyak West Texas Immediately (WTI) kontrak Agustus 2022 sempat jatuh 3,5 persen pada perdagangan Kamis dan menetap pada level 96 dollar AS per barrel.

Pagi ini, harga minyak WTI ditutup naik tipis 0,18 persen menjadi 96,52 dollar AS per barrel. Sementara itu harga minyak Brent untuk kontrak September 2022 turun 2,8 persen di level 103,86 dollar AS per barrel.

Baca juga: Meskipun Inflasi, Tren Harga Minyak Mentah Dunia Masih Bulish di Kuartal III-2022

Konsumsi di China turun

Penurunan harga minyak mentah terjadi karena kenaikan kasus Covid-19 di China yang berdampak pada terhentinya konsumsi BBM AS, yang dikhawatirkan akan turun menurunkan permintaan.

Harga minyak mentah WTI juga sempat turun karena China berupaya mendorong Zero Covid, sehingga open interst pada seluruh kontrak perdagangan berjangka China masuk dalam posisi terendah dalam 6 tahun. Hal ini berpotensi mendorong penurunan pergerakan pasar yang tajam.

Baca juga: Stok Mulai Meningkat, Harga Minyak Mentah Dunia Turun

Produksi naik di Libya

Pembatasan ekspor minyak Libya yang dicabut juga menambah sentimen bearish. Hal ini mendorong Libya untuk memulihkan produksinya dengan meningkatkan output di atas 700.000 barrel per hari.

Output diperkirakan akan kembali ke 1,2 juta barel per hari dalam waktu 7 hingga 10 hari. Namun, premi kontrak berjangka minyak mentah terdekat yakni Agustus 2022, sehingga kekhawatiran kelangkaan pasar mereda.

"Perdagangan minyak sangat melelahkan. Minyak bukan lagi perdagangan termudah di Wall Street dan itu membuat banyak investor meninggalkan taruhan bullish mereka," kata Ed Moya, analis pasar senior di Oanda Corp, dikutip dari Bloomberg. 

Baca juga: G7 Usulkan Batas Harga Minyak Rusia, Harga Minyak Mentah Bisa Naik ke 140 Dollar AS Per Barrel

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

INA Digital Bakal Diluncurkan, Urus KTP hingga Bayar BPJS Jadi Lebih Mudah

INA Digital Bakal Diluncurkan, Urus KTP hingga Bayar BPJS Jadi Lebih Mudah

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Naik, Anak Buah Sri Mulyani: Memang Kondisi Global Harus Diantisipasi

Suku Bunga Acuan BI Naik, Anak Buah Sri Mulyani: Memang Kondisi Global Harus Diantisipasi

Whats New
Ekonom: Kenaikan BI Rate Bakal 'Jangkar' Inflasi di Tengah Pelemahan Rupiah

Ekonom: Kenaikan BI Rate Bakal "Jangkar" Inflasi di Tengah Pelemahan Rupiah

Whats New
Menpan-RB: ASN yang Pindah ke IKN Bakal Diseleksi Ketat

Menpan-RB: ASN yang Pindah ke IKN Bakal Diseleksi Ketat

Whats New
Lebaran 2024, KAI Sebut 'Suite Class Compartment' dan 'Luxury'  Laris Manis

Lebaran 2024, KAI Sebut "Suite Class Compartment" dan "Luxury" Laris Manis

Whats New
Rupiah Melemah Sentuh Rp 16.200, Mendag: Cadangan Divisa RI Kuat, Tidak Perlu Khawatir

Rupiah Melemah Sentuh Rp 16.200, Mendag: Cadangan Divisa RI Kuat, Tidak Perlu Khawatir

Whats New
Rasio Utang Pemerintahan Prabowo Ditarget Naik hingga 40 Persen, Kemenkeu: Kita Enggak Ada Masalah...

Rasio Utang Pemerintahan Prabowo Ditarget Naik hingga 40 Persen, Kemenkeu: Kita Enggak Ada Masalah...

Whats New
Giatkan Pompanisasi, Kementan Konsisten Beri Bantuan Pompa untuk Petani

Giatkan Pompanisasi, Kementan Konsisten Beri Bantuan Pompa untuk Petani

Whats New
IHSG Turun 19,2 Poin, Rupiah Melemah

IHSG Turun 19,2 Poin, Rupiah Melemah

Whats New
Catat, Ini Jadwal Perjalanan Ibadah Haji Indonesia 2024

Catat, Ini Jadwal Perjalanan Ibadah Haji Indonesia 2024

Whats New
Pada Liburan ke Luar Negeri, Peruri Sebut Permintaan Paspor Naik 2,5 Lipat Pasca Pandemi

Pada Liburan ke Luar Negeri, Peruri Sebut Permintaan Paspor Naik 2,5 Lipat Pasca Pandemi

Whats New
Jakarta, Medan, dan Makassar  Masuk Daftar Smart City Index 2024

Jakarta, Medan, dan Makassar Masuk Daftar Smart City Index 2024

Whats New
Pentingnya Transparansi Data Layanan RS untuk Menekan Klaim Asuransi Kesehatan

Pentingnya Transparansi Data Layanan RS untuk Menekan Klaim Asuransi Kesehatan

Whats New
Apakah di Pegadaian Bisa Pinjam Uang Tanpa Jaminan? Ini Jawabannya

Apakah di Pegadaian Bisa Pinjam Uang Tanpa Jaminan? Ini Jawabannya

Earn Smart
Bea Cukai Kudus Berhasil Gagalkan Peredaran Rokol Ilegal Senilai Rp 336 Juta

Bea Cukai Kudus Berhasil Gagalkan Peredaran Rokol Ilegal Senilai Rp 336 Juta

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com