Kompas.com - 22/07/2022, 09:00 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Isu krisis pangan terus mencuat menyusul adanya perang Rusia dan Ukraina yang tak kunjung usai.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, meskipun kondisi pangan nasional aman yang terlihat dari adanya produksi pertanian Indonesia yang surplus, Indonesia tetap harus menjaga ketahanan pangannya.

"Pak Presiden ulangi lagi, kita 3 tahun sudah tidak impor (beras). Tapi bukan terus kita terlena. Maka kita harus tetap menjaga ketahanan pangan kita," ujar Budi Waseso saat mengunjungi langsung MRMP yang berlokasi di Kendal, Kamis (21/7/2022).

Oleh sebab itu, dirinya mendorong gerakan diversifikasi pangan.

Baca juga: Krisis Pangan Hantui Dunia, Bagaimana Ketersediaan Bahan Makanan di Indonesia?

Menurut Buwas, sapaannya, gerakan diversifikasi pangan perlu dilakukan untuk menciptakan kemandirian pangan.

"Presiden ingatkan semua bahwa pengaruh global pangan ini harus diwaspadai, ini enggak main-main, dengan Rusia dan Ukraina perang. Menurut saya kita jangan ketergantungan beras," ungkap Buwas.

Lebih lanjut Buwas menjelaskan, penerapan gerakan diversifikasi pangan bisa dimulai dengan mengganti konsumsi beras ke komoditas pangan yang mengandung karbohidrat lainnya seperti jagung, umbi-umbian, hingga sagu.

"Singkong, jagung, kentang, sagu, ya kekuatan pangan kita harus dikelola untuk pangan secara menyeluruh jangan hanya dihitung dari beras," bebernya.

Baca juga: Hadapi Krisis Pangan, Pengusaha RI Buka Keran Ekspor Produk Perikanan ke Libya

Buwas berharap, melalui penerapan program pengurangan konsumsi beras tersebut upaya kemandirian pangan dapat dicapai di tengah persoalan krisis pangan yang mulai dirasakan banyak negara.

"Jadi, kalau tadi ada gangguan penen beras kan kita ada penggantinya dari ubi, singkong," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.