Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BI Masih Tahan Suku Bunga, Apakah Rupiah Bakal Kembali Tertekan?

Kompas.com - 22/07/2022, 12:50 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS di pasar spot pada sesi perdagangan Jumat (22/7/2022) diproyeksi kembali melemah. Ini tidak terlepas dari keputusan Bank Indonesia (BI) untuk mempertahankan suku bunga acuan.

Selisih antara suku bunga acuan BI dan bank sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve (The Fed) yang semakin menipis dinilai membuat dollar AS lebih menarik ketimbang rupiah.

"BI yang mempertahankan tingkat suku bunga acuannya karena inflasi Indonesia masih dalam kisaran target bisa memberikan tekanan ke rupiah," ujar Analis pasar uang, Ariston Tjendra, kepada Kompas.com, Jumat.

Baca juga: Pertahankan Suku Bunga, Ini Strategi BI Meredam Dampak Perlambatan Ekonomi Global

Sebagaimana diketahui, The Fed akan kembali menaikkan suku bunga acuannya pada bulan ini. Pasar memproyeksi, suku bunga The Fed lagi-lagi naik 75 basis poin pada pekan depan.

"Rupiah mungkin masih dalam tekanan terhadap dollar AS hari ini. Pelaku pasar bersiap terhadap kenaikan suku bunga acuan AS pekan depan," tutur Ariston.

Adapun pada sesi perdagangan pagi hari ini, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS di pasar spot terpantau bergerak fluktuatif. Setelah dibuka melemah, pada pukul 11.30 WIB nilai tukar rupiah menguat tipis, 0,14 persen, ke level Rp 15.015,5 per dollar AS.

Baca juga: BI: Depresiasi Rupiah Lebih Rendah dari Mata Uang Negara Lain

Depresiasi rupiah masih lebih baik dari negara lain

Data Bank Indonesia (BI) menunjukkan, hingga 20 Juli 2022 nilai tukar rupiah terdepresiasi atau melemah 4,9 persen dibandingkan posisi akhir 2021.

Meski begitu, Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan depresiasi rupiah tersebut relatif lebih rendah dibandingkan mata uang negara-negara berkembang lainnya. Menurut BI, ringgit Malaysia sudah melemah 6,41 persen, rupee India melemah 7,07 persen, dan baht Thailand menyusut 8,88 persen.

"Depresiasi rupiah year to date tadi kami sampaikan 4,9 persen, lebih rendah dari negara lain Malaysia, Thailand, dan negara lain," ujar Perry saat konferensi pers virtual, Kamis (21/7/2022).

Baca juga: BI Tahan Suku Bunga Acuan, Rupiah Melemah Tembus Level 15.000 Per Dollar AS

Menurut Perry, peningkatan tekanan pada mata uang Garuda ini turut dialami oleh mata uang negara lainnya. Hal ini akibat tingginya ketidakpastian pasar keuangan yang disebabkan pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif.

Hal itu dilakukan berbagai negara untuk merespons peningkatan tekanan inflasi dan kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Namun BI memastikan volatilitas nilai tukar rupiah tetap terjaga meskipun terjadi depresiasi. Salah satunya dengan mengintervensi pasar keuangan dan menjaga likuiditas rupiah tetap di level yang optimal.

"Ke depan, Bank Indonesia terus mencermati perkembangan pasokan valas dan memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah sesuai dengan bekerjanya mekanisme pasar dan nilai fundamentalnya untuk mendukung upaya pengendalian inflasi dan stabilitas makroekonomi," jelas Perry.

Baca juga: BI Kembali Tahan Suku Bunga Acuan di Level 3,50 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+