Isi Daya Kendaraan Listrik di Rumah Bisa Dapat Diskon Tarif 30 Persen

Kompas.com - 25/07/2022, 12:57 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – PT PLN (Persero) memberikan diskon 30 persen tarif listrik kepada masyarakat yang melakukan home charging atau pengisian daya kendaraan listrik di rumah. Adapun syaratnya yakni home charging dilakukan antara pukul 22.00-05.00 WIB.

“PLN memberikan diskon 30 persen tarif listrik pada pengguna yang melakukan home charging antara pukul 22.00-05.00 WIB,” kata Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo dalam siaran pers Minggu (24/7/2022).

Darmawan mengatakan mengingat daya yang dibutuhkan untuk isi daya kendaraan listrik sekitar 7.700 watt, maka PLN juga memberikan kemudahan untuk pelanggan yang ingin tambah daya. Dengan Rp 150.000, daya bisa ditingkatkan menjadi 11.000 Volt Ampere.

Baca juga: PLN Gandeng 14 Produsen Kendaraan Listrik, Ada Hyundai hingga Mercedes-Benz

Setelah menggandeng Grab, PLN kini bekerja sama dengan 14 produsen kendaraan listrik termasuk mobil listrik dari Hyundai, Nissan, DFSK, Toyota, Wuling, Mitsubishi, Mercedes-Benz. Sementara tujuh produsen motor listrik yakni, Hyundai Kefico, Gesits, TVS, Smoot Motor Indonesia, Tangkas, Volta dan Viar.

“Melalui paket kendaraan listrik dengan layanan home charging, para pembeli kendaraan listrik dari Hyundai, Nissan, Wuling, DFSK dan ATPM yang bekerja sama bisa lebih mudah dalam mendapatkan fasilitas kelistrikan. Para pelanggan tidak perlu lagi bingung untuk mengisi daya kendaraan listriknya, sebab home chargingnya sudah disediakan dalam satu paket bundling dengan pembelian mobil,” jelasnya.

Teknisnya, petugas PLN akan datang ke rumah pelanggan untuk melakukan eksekusi penyesuaian daya yang dibutuhkan di rumah serta membantu pemasangan home charging secara gratis. Setelah itu, charging kendaraan listrik akan langsung disambungkan ke sistem PLN agar pelanggan dapat memantau penggunaan listrik di aplikasi PLN Mobile.

"Kerja sama ini juga meliputi integrasi sistem digital kami, join research dan pertukaran data. Kita bisa maksimalkan rencana strategis memasifkan kendaraan listrik ini untuk dikolaborasikan," ujar Darmawan.

Baca juga: Pakai Motor Listrik Volta, SiCepat Ekspres Hemat Biaya Bahan Bakar hingga Rp 9 Miliar

PLN telah membangun 139 unit SPKLU yang tersebar di seluruh Indonesia untuk memudahkan para pengguna kendaraan listrik saat sedang berkendara. Jumlah ini tentunya akan terus bertambah dengan gencarnya kolaborasi PLN bersama berbagai pihak.

PLN juga saat ini telah menyiagakan 35.000 petugas pelayanan teknik di lapangan untuk memberikan pelayanan optimal kepada para pelanggan, termasuk para pemilik kendaraan listrik.

"Kami akan all out mendukung, karena mobil listrik itu mengisi dayanya dari PLN. Jadi setiap penjualan mobil listrik, saya yang terima kasih," tuturnya.

Baca juga: PLN Konversi 1.000 Kompor Elpiji ke Listrik di Surakarta

Saat ini pemerintah telah mendorong penggunaan kendaraan listrik untuk tercapainya energi bersih. Adapun target pasar kendaraan listrik di Indonesia yekni sebanyak 82,3 juta pelanggan listrik.

Direktur Teknik dan Lingkungan Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Priharto Dwinugroho mengungkapkan, untuk mendorong ekosistem kendaraan listrik di Indonesia perlu adanya kolaborasi dengan pemerintah, BUMN dan swasta.

“Kami sedang menggodok aturan untuk bisa memudahkan PLN maupun swasta dalam memperbanyak SPKLU dan SPBKLU di Indonesia. Kami juga menyiapkan beragam insentif untuk bisa membuat investasi lebih kompetitif," ujar Dwi.

Baca juga: Harga Elpiji Naik, Permintaan Kompor Listrik Meningkat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.