Kompas.com - 25/07/2022, 21:43 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menilai destinasi wisata Taman Nasional Komodo (TNK) di Nusa Tenggara Timur sangat epik terlebih karena sudah terlihat hasil penataan di kawasan tersebut.

“Kalau di Ragunan (Jakarta) juga ada kalau hanya mau melihat komodo, tapi memang kalau ke Labuan Bajo sih epik banget," kata Sandiaga Uno dilansir dari Antara, Senin (25/7/2022).

"Kami ingin berpesan ke pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif untuk menjaga agar Labuan Bajo dan Taman Nasional Komodo tetap menjadi destinasi berkualitas dan berkelanjutan,” ujarnya lagi.

Seperti diketahui, pemerintah telah menetapkan tarif baru masuk ke Pulau Komodo dan Pulau Padar senilai Rp 3,75 juta dan pembatasan kunjungan 200 ribu orang per tahun mulai 1 Agustus 2022.

Baca juga: Mendag Mau Wajibkan Minimarket Pasok Barang ke Warung

Saat berkunjung ke Labuan Bajo, lanjutnya, Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa pembatasan kunjungan dan penentuan harga tiket ke dua pulau tersebut mempertimbangkan aspek konservasi.

Kata Sandiaga, aspek konservasi dan ekonomi harus berjalan secara beriringan. Karena itu, pemerintah berupaya menghadirkan pariwisata berkualitas serta berkelanjutan.

“Yang sangat menarik adalah penyampaian dari Bapak Presiden bahwa kunjungan wisatawan untuk melihat komodo dengan harga yang sama bisa dilakukan di kawasan Pulau Rinca yang sudah ditata. Mengutip kata beliau, di Pulau Rinca komodonya sama, mukanya sama, badannya sama, dan besarnya juga sama,” ungkap Sandiaga.

Jika para wisatawan hendak berkunjung ke Pulau Komodo dan Pulau Padar yang memiliki komodo serupa dengan di Pulau Rinca, kata dia mengutip pernyataan Presiden, maka diminta untuk berkontribusi terhadap aspek konservasi.

Baca juga: Luhut Umumkan Tiket Naik ke Candi Borobudur Rp 750.000 bagi Turis Lokal

“Konservasi itu penting karena untuk menjaga kelestarian lingkungan dan untuk menjaga populasi komodo di TNK. Untuk kenaikan tarif ke TNK hanya di Pulau Komodo dan Pulau Padar," beber Sandiaga.

"Sementara di Pulau Rinca yang sudah selesai penataannya yang juga merupakan habitat endemik komodo, Presiden menjelaskan bahwa tidak ada kenaikan harga,” ucapnya.

Selain mengunjungi kawasan TNK, para wisatawan juga dapat melancong ke pelbagai destinasi di Labuan Bajo yang sering dijadikan sebagai tempat berfoto.

Seperti Kawasan Waterfront City, Goa Batu Cermin, Pantai Waecicu, Goa Rangko, dan Pulau Kelor yang juga merupakan salah satu lokasi snorkeling terpopuler.

“Jadi destinasi wisata di Labuan Bajo tidak hanya di Pulau Komodo dan Pulau Padar saja. Masih banyak alternatif lainnya,” kata Sandiaga.

Baca juga: Besaran Bunga Shopee Paylater, Denda, dan Cara Menghitungnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerbangan Indonesia Akan Masuk 4 Besar Dunia

Penerbangan Indonesia Akan Masuk 4 Besar Dunia

Whats New
Turunkan Inflasi, BI Ajak Masyarakat Tanam Cabai di Pekarangan Rumah

Turunkan Inflasi, BI Ajak Masyarakat Tanam Cabai di Pekarangan Rumah

Whats New
Gurita Bisnis Hartono Bersaudara, Pemilik BCA, Djarum, hingga Puluhan Media Online

Gurita Bisnis Hartono Bersaudara, Pemilik BCA, Djarum, hingga Puluhan Media Online

Whats New
500.000 Beras Impor Akan Masuk RI Hingga Februari 2023

500.000 Beras Impor Akan Masuk RI Hingga Februari 2023

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Anjlok 1,38 Persen, GOTO, AMRT, dan EXCL Jadi 'Top Losers'

IHSG Sesi I Ditutup Anjlok 1,38 Persen, GOTO, AMRT, dan EXCL Jadi "Top Losers"

Whats New
Profil Profesor Gudono, Besan Jokowi yang Merupakan Pakar Keuangan UGM

Profil Profesor Gudono, Besan Jokowi yang Merupakan Pakar Keuangan UGM

Whats New
Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Whats New
Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru,  Mulai dari Cabai, Telur hingga Beras

Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru, Mulai dari Cabai, Telur hingga Beras

Whats New
Liburan Akhir Tahun tapi Dana Enggak Cukup? Simak Penawaran dari Bank Ini

Liburan Akhir Tahun tapi Dana Enggak Cukup? Simak Penawaran dari Bank Ini

Whats New
Akuisisi ASDP ke Penyeberangan Swasta Dinilai Positif untuk Perkuat Layanan

Akuisisi ASDP ke Penyeberangan Swasta Dinilai Positif untuk Perkuat Layanan

Whats New
Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Whats New
Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Whats New
Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Whats New
Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Whats New
Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.