Inti Pelaksanaan Pasar Bebas dalam Perdagangan Internasional

Kompas.com - 27/07/2022, 14:10 WIB

KOMPAS.com - Perdagangan bebas merupakan kondisi ekonomi yang berfokus pada penjualan barang dan jasa tanpa adanya campur tangan dari pihak pemerintah. Inti pelaksanaan pasar bebas adalah hilangnya pengaturan pemerintah.

Sederhananya, inti pelaksanaan pasar bebas adalah hilangnya kebijakan pemerintah yang terkait dengan bea masuk dan keluar suatu barang atau jasa yang dijual lintas batas negara.

Instrumen dalam kebijakan perdagangan internasional pada dasarnya akan menjadi hambatan dalam kegiatan ekspor dan impor.

Adapun hambatan perdagangan secara umum dapat dikategorikan menjadi bentuk tarif dan non-tarif. Sementara, tujuan perdagangan bebas adalah menghilangkan semua hambatan tersebut.

Baca juga: Besaran Bunga Shopee Paylater, Denda, dan Cara Menghitungnya

Tujuan perdagangan bebas

Salah satu pendorong dari pembentukan pasar bebas adalah globalisasi. Pasalnya, globalisasi memudahkan tiap negara untuk saling terhubung, termasuk di sektor perdagangan.

Pasar bebas memberikan peluang setiap negara untuk melakukan perdagangan dengan negara lain, seperti ekspor dan impor tanpa banyak hambatan, bahkan tidak ada hambatan sama sekali.

Lantaran perdagangan dilakukan antar-negara maka regulasi perdagangannya diatur oleh negara-negara yang bersangkutan. Sehingga perlu ada perjanjian di antara kedua negara terkait perdangan bebas.

Hakikat dari pasar bebas adalah salah satu bentuk perjanjian perdagangan antar dua negara atau lebih.

Inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan hambatanTRIBUN NEWS / HERUDIN Inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan hambatan

Inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan hambatan

Dikutip dari Etika Ekonomi oleh Bonaraja Purba, pasar bebas adalah sistem pertukaran ekonomi di mana pajak, kendali mutu, kuota, tarif, dan bentuk lain dari intervensi ekonomi terpusat oleh pemerintah bersifat minimal bahkan tidak ada.

Baca juga: Jadwal KRL Solo Jogja Terbaru 2022 Lengkap Semua Stasiun

Dengan demikian, pasar bebas adalah perdagangan yang tidak diatur oleh otoritas yang memaksa seperti pemerintah.

Umumnya, pada pasar bebas, aturan terkait pajak dan bea cukai barang yang masuk atau keluar dari suatu negara akan dihapus.

Untuk itu dalam pelaksanaannya, pemerintah akan melakukan evaluasi kebijakan yang dapat menghambat perkembangan insdustri agar bisa bersaing di pasar bebas. Contoh pasar bebas adalah APEC, NAFTA, MEA, CAFTA, AFTA, dan EU.

Dilansir dari Buku Ajar Ekonomi Pangan dan Gizi oleh Ninik Rustanti, terdapat beberapa ciri-ciri pasar bebas, yaitu:

  • Mengurangi biaya untuk pembangunan fasilitas umum dan daerah.
  • Pasar yang memegang kuasa bukan pemerintah atau negara.
  • Terjadi privatisasi untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan kepada masyarakat. Oleh karenanya, perusahaan milik negara dan perusahaan yang mengurus hajat hidup orang banyak harus dijual.
  • Mencabut atau mengurangi peraturan yang mengganggu keuntungan ekonomi.
  • Pencabutan bantuan sosial, bantuan negara, dan bantuan pemerintah untuk masyarakat miskin.
  • Teknologi dimonopoli di mana penggunaannya hanya dapat dikuasai dan dikelola oleh pemilik modal untuk memproduksi produk-produknya.

Sudah tahu inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan segala hambatan perdagangan seperti bea masuk dan tarif. Itulah tujuan perdagangan bebas.
RYIADHY/INFOPUBLIK/KEMKOMINFO Sudah tahu inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan segala hambatan perdagangan seperti bea masuk dan tarif. Itulah tujuan perdagangan bebas.

Baca juga: Mengenal Eigendom, Bukti Kepemilikan Tanah Warisan Belanda

Itulah inti pelaksanaan pasar bebas adalah menghilangkan hambatan-hambatan ekspor dan impor, seperti pengenaan tarif dan bea masuk. Jadi sudah tahu tujuan perdagangan bebas?

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.