Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terus Molor, Wamendag Targetkan Bursa Kripto Diluncurkan Akhir 2022

Kompas.com - 28/07/2022, 17:05 WIB
Elsa Catriana,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga mengatakan, bursa kripto ditargetkan dapat beroperasi pada 2022.

Meski ia masih enggan untuk membeberkan detailnya, Jerry mengatakan proses pembentukan bursa kripto sudah mendekati 90 persen.

"Intinya, iya sudah mendekati (90 persen). Mudah-mudahan secepatnya tahun ini," ujarnya usai menghadiri acara Ralali.com di Jakarta, Kamis (28/7/2022).

Baca juga: Tunda Peluncuran Bursa Kripto, Wamendag: Jangan Sampai Ada Kesan Tergesa-gesa

Adapun peluncuran bursa kripto di Tanah Air terus molor dari yang ditargetkan oleh pemerintah.

Sebelumnya Kemendag berencana meluncurkan bursa kripto pada akhir 2021 yang mana pada saa itu Indrasari Wisnu Wardana menjabat menjadi Kepala Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) sebelum ditetapkan menjadi tersangka dalam kasus dugaan korupsi penyelewengan minyak goreng.

Namun target tersebut kembali mundur dan ditargetkan rampung per Maret 2022. Hingga saat ini, realisasi bursa kripto masih belum terealisasi.

Baca juga: Molor dari Target, Bursa Kripto Ditargetkan Baru Meluncur di Kuartal I 2022

Jerry menjelaskan, mundurnya realisasi peluncuran bursa kripto ini lantaran bentuk kehati-hatian regulator terhadap industri bursa komoditi tersebut.

Jerry juga mengatakan, pemerintah ingin memberikan perlindungan konsumen yang ekstra.

Sementara di lain sisi tahapan-tahapan yang harus dilewati untuk proses pembentukannya cukup panjang dan rumit mulai dari tahapan pengecekan legalitias, kliring, penyimpanan, pencatatan hingga seluruh administrasinya.

“Jangan sampai kita buru-buru dan intinya ini untuk perlindungan konsumen. Dengan adanya bursa komoditi kita berharap dan percaya bisa memberikan perlindungan dengan konsumen. Prinsipnya hati-hati, kita jalani semua jangan grasak-grusuk kalau semuannya sudah komplit mudahan-mudahan tahun ini bisa diestablish," pungkas Jerry Sambuaga.

Baca juga: Respons Pedagang Kripto soal Rencana Penerbitan Rupiah Digital

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com