Kompas.com - 01/08/2022, 11:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) secara teknis masuk ke dalam jurang resesi setelah mengalami pertumbuhan ekonomi yang minus selama dua kuartal berturut-turut.

Berdasarkan laporan Biro Riset Ekonomi AS (NBER), pertumbuhan ekonomi AS tercatat minus 0,9 persen pada kuartal II-2022. Laju ekonomi itu melanjutkan kontraksi pada kuartal I-2022 yang tercatat minus 1,6 persen.

Meski demikian masuknya AS ke dalam resesi menjadi perdebatan. Para pejabat negara tersebut membantah bahwa AS masuk ke dalam resesi. Menteri Keuangan AS Jannet Yellen bersikeras ekonomi AS berada dalam keadaan transisi, bukan resesi.

Baca juga: Sri Mulyani: Secara Teknis AS Masuk Resesi

Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) pun tak begitu peduli AS mengalami resesi ekonomi di tengah kebijakan suku bunga acuan yang agresif.

Dalam wawancara dengan CBS, Presiden Federal Reserve Bank of Minneapolis Neel Kashkari mengatakan dirinya tidak begitu peduli dengan resesi. Menurutnya, The Fed masih fokus untuk mengatasi inflasi yang masih terus melonjak di negara itu.

“Apakah kita secara teknis dalam resesi atau tidak, tidak mengubah analisis saya. Saya fokus pada data inflasi. Saya fokus pada data upah. Dan sejauh ini, inflasi terus mengejutkan naik ke atas. Upah terus naik,” ungkapnya seperti dikutip dari CNBC, Senin (1/8/2022).

Pada Juni 2022, inflasi AS melonjak ke rekor tertinggi dalam 40 tahun terakhir, naik 9,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Kendati demikian, pada saat yang sama, pasar tenaga kerja AS tetap kuat tercermin dari tingkat pengangguran nasional yang rendah yakni 3,6 persen.

Baca juga: Dampak Resesi AS, Sri Mulyani Khawatirkan Ekspor RI Turun

“Biasanya, resesi menunjukkan kehilangan pekerjaan yang tinggi, pengangguran yang tinggi, itu mengerikan bagi keluarga Amerika. Dan kami tidak melihat hal seperti itu," kata Kashkari.

Lebih lanjut, ia mengatakan yang menjadi permasalahan adalah bahkan di pasar kerja yang kuat, inflasi melampaui pertumbuhan upah sehingga membuat banyak orang Amerika merasakan pemotongan upah fungsional karena biaya hidup meningkat secara nasional.

"Memecahkan masalah itu dengan mengurangi inflasi adalah tujuan utama Federal Reserve saat ini," ungkap dia.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Minus 0,9 Persen di Kuartal II-2022, AS Resmi Masuk Jurang Resesi?

Halaman:
Sumber CNBC


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat dan Cara Daftar Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Syarat dan Cara Daftar Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Whats New
Perbandingan Harga BBM Pertamina, Shell, BP, Vivo per 1 Desember 2022

Perbandingan Harga BBM Pertamina, Shell, BP, Vivo per 1 Desember 2022

Whats New
ATN Indonesia Mineral Jajaki Kerja Sama Bangun Pabrik Nikel untuk Baterai Kendaraan Listrik

ATN Indonesia Mineral Jajaki Kerja Sama Bangun Pabrik Nikel untuk Baterai Kendaraan Listrik

Whats New
Melesat 614,37 Persen, Medco Energi Bukukan Laba Bersih 400,93 Juta Dollar AS

Melesat 614,37 Persen, Medco Energi Bukukan Laba Bersih 400,93 Juta Dollar AS

Whats New
Bantuan 'Rombong Berkah', Dorong Warga Bangun UMKM untuk Keluar dari Kesulitan Ekonomi

Bantuan "Rombong Berkah", Dorong Warga Bangun UMKM untuk Keluar dari Kesulitan Ekonomi

Whats New
Internet Makin Dibutuhkan di Masa Pemulihan Ekonomi, Dorong Terciptanya Society 5.0

Internet Makin Dibutuhkan di Masa Pemulihan Ekonomi, Dorong Terciptanya Society 5.0

Whats New
Kembali Raih Prestasi, Sido Muncul Berhasil Menjadi Pemenang Terbaik 1 SDGs Action Award 2022

Kembali Raih Prestasi, Sido Muncul Berhasil Menjadi Pemenang Terbaik 1 SDGs Action Award 2022

BrandzView
KA Argo Parahyangan Bakal Di-Nonaktifkan, Jubir Luhut hingga Kemenhub Kompak Sebut Masih Dalam Pembahasan

KA Argo Parahyangan Bakal Di-Nonaktifkan, Jubir Luhut hingga Kemenhub Kompak Sebut Masih Dalam Pembahasan

Whats New
Bappenas Luncurkan Indeks Daya Saing Daerah Berkelanjutan, Ini Manfaatnya

Bappenas Luncurkan Indeks Daya Saing Daerah Berkelanjutan, Ini Manfaatnya

Whats New
BI Lakukan Penyesuaian Kegiatan Operasional Selama Libur Natal dan Tahun Baru 2023

BI Lakukan Penyesuaian Kegiatan Operasional Selama Libur Natal dan Tahun Baru 2023

Whats New
Kemenkop UKM Ungkap Klasifikasi KSP yang Berpotensi Jadi 'Open Loop' dalam RUU P2SK

Kemenkop UKM Ungkap Klasifikasi KSP yang Berpotensi Jadi "Open Loop" dalam RUU P2SK

Whats New
KemenkopUKM Usulkan Koperasi yang Menjalankan Usaha di Sektor Jasa Keuangan Diawasi OJK

KemenkopUKM Usulkan Koperasi yang Menjalankan Usaha di Sektor Jasa Keuangan Diawasi OJK

Whats New
IndiHome Targetkan Tambah 1,8 Juta Pelanggan di Tahun Depan, Begini Strateginya

IndiHome Targetkan Tambah 1,8 Juta Pelanggan di Tahun Depan, Begini Strateginya

Whats New
[Kompasianival 2022 Better Nation] Indonesia Jadi Tuan Rumah Ajang Olahraga, Siapkah?

[Kompasianival 2022 Better Nation] Indonesia Jadi Tuan Rumah Ajang Olahraga, Siapkah?

Rilis
Dorong UMKM Naik Kelas, Erick Thohir Bagikan NIB di Lampung

Dorong UMKM Naik Kelas, Erick Thohir Bagikan NIB di Lampung

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.