Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

AS Masuk Jurang Resesi, The Fed Tak Peduli

Kompas.com - 01/08/2022, 11:30 WIB
Yohana Artha Uly,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

Sumber CNBC

JAKARTA, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) secara teknis masuk ke dalam jurang resesi setelah mengalami pertumbuhan ekonomi yang minus selama dua kuartal berturut-turut.

Berdasarkan laporan Biro Riset Ekonomi AS (NBER), pertumbuhan ekonomi AS tercatat minus 0,9 persen pada kuartal II-2022. Laju ekonomi itu melanjutkan kontraksi pada kuartal I-2022 yang tercatat minus 1,6 persen.

Meski demikian masuknya AS ke dalam resesi menjadi perdebatan. Para pejabat negara tersebut membantah bahwa AS masuk ke dalam resesi. Menteri Keuangan AS Jannet Yellen bersikeras ekonomi AS berada dalam keadaan transisi, bukan resesi.

Baca juga: Sri Mulyani: Secara Teknis AS Masuk Resesi

Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) pun tak begitu peduli AS mengalami resesi ekonomi di tengah kebijakan suku bunga acuan yang agresif.

Dalam wawancara dengan CBS, Presiden Federal Reserve Bank of Minneapolis Neel Kashkari mengatakan dirinya tidak begitu peduli dengan resesi. Menurutnya, The Fed masih fokus untuk mengatasi inflasi yang masih terus melonjak di negara itu.

“Apakah kita secara teknis dalam resesi atau tidak, tidak mengubah analisis saya. Saya fokus pada data inflasi. Saya fokus pada data upah. Dan sejauh ini, inflasi terus mengejutkan naik ke atas. Upah terus naik,” ungkapnya seperti dikutip dari CNBC, Senin (1/8/2022).

Pada Juni 2022, inflasi AS melonjak ke rekor tertinggi dalam 40 tahun terakhir, naik 9,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Kendati demikian, pada saat yang sama, pasar tenaga kerja AS tetap kuat tercermin dari tingkat pengangguran nasional yang rendah yakni 3,6 persen.

Baca juga: Dampak Resesi AS, Sri Mulyani Khawatirkan Ekspor RI Turun

“Biasanya, resesi menunjukkan kehilangan pekerjaan yang tinggi, pengangguran yang tinggi, itu mengerikan bagi keluarga Amerika. Dan kami tidak melihat hal seperti itu," kata Kashkari.

Lebih lanjut, ia mengatakan yang menjadi permasalahan adalah bahkan di pasar kerja yang kuat, inflasi melampaui pertumbuhan upah sehingga membuat banyak orang Amerika merasakan pemotongan upah fungsional karena biaya hidup meningkat secara nasional.

"Memecahkan masalah itu dengan mengurangi inflasi adalah tujuan utama Federal Reserve saat ini," ungkap dia.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Minus 0,9 Persen di Kuartal II-2022, AS Resmi Masuk Jurang Resesi?

"Apakah kita secara teknis dalam resesi atau tidak, tidak mengubah fakta bahwa Federal Reserve memiliki pekerjaan sendiri yang harus dilakukan, dan kami berkomitmen untuk melakukannya," tambah Kashkari.

Laporan Biro Riset Ekonomi AS yang menyebutkan produk domestik bruto AS menyusut untuk dua kuartal berturut-turut, memang seringkali merupakan tanda peringatan yang menyertai resesi ekonomi.

Namun bagi Kashkari, itu mungkin sebenarnya hal yang baik, karena perlambatan ekonomi dapat membantu mengurangi inflasi ke titik di mana tidak lagi melampaui pertumbuhan upah.

“Kami pasti ingin melihat beberapa perlambatan (pertumbuhan ekonomi]). Kami tidak ingin melihat ekonomi terlalu panas. Kami akan senang jika dapat bertransisi ke ekonomi yang berkelanjutan tanpa membawa ekonomi ke dalam resesi," ungkap dia.

Baca juga: Arti Resesi dan Bedanya dengan Depresi Ekonomi

Upaya menekan lonjakan inflasi menimbulkan tantangan yang signifikan bagi The Fed. Kashkari mengakui bahwa perlambatan ekonomi cenderung sangat sulit dikendalikan terutama jika bank sentral yang mendorong perlambatan.

Namun, ia menekankan bahwa The Fed akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk menjinakkan inflasi AS. Ia bilang, kondisi AS saat ini masih jauh dari target mencapai laju perekonomian dengan inflasi di kisaran 2 persen.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk menghindari resesi, tetapi kami berkomitmen untuk menurunkan inflasi, dan kami akan melakukan apa yang perlu kami lakukan,” pungkasnya.

Adapun The Fed telah menaikkan suku bunga acuan sebanyak 4 kali di tahun ini, dengan total kenaikan 2,25 persen. The Fed juga kemungkinan besar masih akan terus menaikkan suku bunga sampai akhir tahun.

Baca juga: Ini Daftar Negara yang Diperkirakan Akan Masuk Jurang Resesi

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Whats New
Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Whats New
BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

Whats New
Mengenal Mata Uang India dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang India dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Arus Balik Lebaran, Tol Fungsional Cibitung-Cimanggis Akan Dibuka sampai 17.00 WIB

Arus Balik Lebaran, Tol Fungsional Cibitung-Cimanggis Akan Dibuka sampai 17.00 WIB

Whats New
Harga Emas Antam Hari Sabtu Ini, Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Harga Emas Antam Hari Sabtu Ini, Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Whats New
Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Whats New
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Whats New
Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum 'Terlaris'

Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum "Terlaris"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Spend Smart
Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Whats New
[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Whats New
Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Whats New
Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com