Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Strategi Haus! Mempertahankan Bisnisnya

Kompas.com - 02/08/2022, 15:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Banyaknya produk minuman yang digandrungi anak muda masa kini membuat berbagai nama produk berlomba-lomba untuk berinovasi untuk mempertahankan bisnisnya. Salah satu produk minuman yang dikenal hingga kini adalah Haus!

Haus diketahui berdiri sejak Juni 2018 dan perlahan-lahan mulai menanjakkan namanya melalui berbagai varian rasa minuman yang mengedepankan kualitas dengan harga yang terjangkau.

Gufron Syarif, CEO Haus Indonesia, mengaku sudah memantau fenomena naiknya minat industri food and beverage dengan mediator pesan antar sejak tahun 2015. Fenomena ini memberikan banyak keuntungan karena penjualan tidak hanya di mall atau food court, tetapi juga secara daring.

Gufron juga menyampaikan, “di beberapa titik misalnya pinggir jalan, selama dari segi penduduknya ada, kita bisa dapet traffic.” Simak perbincangan siniar Cuan, Cari Untung Bareng teman, bersama Gufron dalam episode “Bisnis Story: Haus! Indonesia”.

Kemudahan dalam akses mendapatkan makanan atau minuman siap saji ini dipantau pula oleh Gufron dalam mobilitas kurir di Kopi Tuku yang kian meledak. Saat itu, setiap hari diperkirakan ribuan kopi terjual hanya melalui kurir pesan antar daring.

Perjalanan Merintis Haus Indonesia

Tidak hanya produk dalam negeri, Gufron juga melakukan riset dari penjualan minuman-minuman di luar negeri seperti Cina.

Beverage ada yang lebih menggiurkan di mana di Indonesia belum meledak-meledak amat. Kategorinya new tea boba. Jadi kalo di Cina, market charge kopi itu 200 Triliun setahun, dan market new tea bobanya tuh di 224 Triliun setahun,” ujar Gufron.

Baca juga: 3 Cara Tukarkan Bitcoin Menjadi Rupiah

Sedangkan di 2014–2015 semua orang bergerak ke arah bisnis kopi. Sedangkan, terdapat produk dari kategori ini namun hanya menyasar kalangan sekmen tengah, yaitu ChatTime yang kala itu sudah memiliki 300 outlet.

Sedangkan, jika melihat pada risetnya di Cina, semua kalangan memiliki produk unggulan mereka sendiri. Misalnya kalangan upper class ada High Tea, middle yaitu High Tea Lemon, dan terakhir atau lower adalah Mixue.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.