Konsumsi Rumah Tangga Masih Jadi Penopang Ekonomi Indonesia Kuartal II-2022

Kompas.com - 05/08/2022, 16:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,44 persen (year on year/yoy) di kuartal II-2022. Konsumsi rumah tangga tercatat masih menjadi kontributor utama pertumbuhan ekonomi RI.

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, porsi konsumsi rumah tangga terhadap perekonomian nasional mencapai 51,47 persen. Pada kuartal II-2022 konsumsi rumah tangga pun tumbuh sebesar 5,51 persen, lebih tinggi dari pertumbuhan kuartal sebelumnya yang sebesar 4,34 persen.

Menurut dia, pertumbuhan konsumsi rumah tangga sepanjang April-Juni 2022 tersebut didorong oleh momentum Ramadhan dan Idul Fitri.

Baca juga: Industri Makanan Minuman Bisa Dorong Pemulihan Ekonomi, tapi Terkendala Hal-hal Ini


"Terjadi peningkatan aktivitas belanja masyarakat, oleh terutama kelompok menengah atas," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/8/2022).

Di samping meningkatnya konsumsi kelompok menengah atas, konsumsi masyarakat kelompok bawah juga tetap terjaga. Hal ini karena terbantu oleh bantuan sosial (bansos) yang diberikan oleh pemerintah.

Lebih lanjut, Margo mengatakan, selain konsumsi rumah tangga, pembentukan modal tetap bruto (PMTB) atau investasi turut menjadi komponen pengeluaran yang mendorong pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2022.

Kontribusi PMTB tercatat sebesar 27,31 persen terhadap perekonomian nasional dengan tercatat tumbuh 3,07 persen. Namun, pertumbuhan PMTB itu melambat dibandingkan kuartal sebelumnya yang sebesar 4,09 persen.

Pertumbuhan PMTB di kuartal II-2022 didorong oleh pertumbuhan barang modal, seperti mesin, kendaraan, bangunan dan konstruksi lainnya, serta peningkatan realisasi investasi penanaman modal asing (PMA) dan penanaman modal dalam negeri (PMDN).

"Namun, perlambatan PMTB terjadi pada subkomponen bangunan," imbuh Margo.

Kemudian kontribusi pertumbuhan ekonomi kuartal II-2022 juga didorong oleh kinerja eskpor. Tercatat ekspor memiliki porsi 24,68 persen pada perekonomian nasional dan tumbuh 19,74 persen, yang sekaligus menjadi komponen dengan pertumbuhan tertinggi.

Baca juga: Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,44 Persen, Didorong Kinerja Pertambangan dan Momentum Lebaran

Pada ekspor barang, kinerjanya tertolong oleh kenaikan harga komoditas unggulan ekspor Indonesia di pasar global sehingga mendorong nilai ekspor barang. Meski demikian, laju ekspor sempat tertahan saat periode diberlakukannya restriksi ekspor CPO dan turunannya.

Dari sisi ekspor jasa, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara mengalami lonjakan sebesar 1.250,65 persen (yoy), seiring dengan kebijakan kemudahan keimigrasian khusus wisata.

Sementara itu, pada komponen lainnya seperti konsumsi lembaga non profit yang melayani rumah tangga (LNPRT) tercatat tumbuh 5,04 persen, dan impor tercatat tumbuh 12,34 persen. Namun, konsumsi pemerintah justru mengalami kontraksi -5,24 persen.

"Seluruh komponen pengeluaran tumbuh, kecuali konsumsi pemerintah yang mengalami kontraksi," pungkas Margo.

Baca juga: BPS: Ekonomi RI Terus Membaik, Kuartal II-2022 Tumbuh 5,44 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.