Erick Thohir: Pemerintah Tidak Antimerek Asing, Tidak Antikolaborasi Banyak Negara

Kompas.com - 15/08/2022, 12:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan bahwa Pemerintah Indonesia tidak antimerek asing. Malah pemerintah membuka pintu untuk negara lain untuk berinvestasi di Indonesia.

Hal terpenting, menurut Erick, masuknya produk atau investasi asing ke Tanah Air memberikan manfaat terhadap masyarakat serta perekonomian Indonesia.

"Kita tidak antimerek asing, kita tidak anti-berkolaborasi dengan banyak negara, Jepang, Spanyol, Ukraina ataupun para sahabat dari Malaysia. Tetapi Indonesia ketika menjadi pusat pertumbuhan yang pertanyaannya apa yang didapatkan juga untuk bangsa Indonesia dan rakyat Indonesia. Memang terlepas dari dinamika pertumbuhan ekonomi yang sangat bagus," katanya di Indonesia Retail Summit, Jakarta, Senin (15/8/2022).

Baca juga: Erick Thohir: Gunakan QRIS, Pedagang Pasar dan Pelaku UMKM Naik Kelas

Erick pun bilang, pemerintah juga tidak anti terhadap para pelaku usaha yang besar-besar. Namun menurut dia, pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) perlu juga didorong untuk berkembang.

"Kita tidak anti yang besar, sama ketika saya instrospeksi mengenai BUMN yang dianggap menara gading. Sinergitas BUMN justru menjadi kuku yang tajam mematikan para pengusaha. Di situlah saya bongkar bagaimana BUMN harus membangun ekosistem yang win-win yang saling menang dengan para pengusaha swasta, terutama pengusaha kecil dengan menengah dan juga para negara sahabat," papar Erick.

Oleh karena itu, mantan Presiden Klub Sepak Bola Inter Milan ini sejak awal selalu mengetuk atau mendorong tidak hanya pimpinan BUMN, tetapi juga para pengusaha untuk membantu UMKM berkembang serta menciptakan lapangan kerja baru.

Baca juga: Ada Pameran Arsip dan Mobil Kepresidenan di Sarinah, Erick Thohir: Momen Milenial Kenali Sejarah RI

Di mana bonus demografi Indonesia, angkatan masa kerja di bawah usia 35 tahun pada momen itu sebesar 55 persen.

"Tetapi, dengan apa? Kita juga BUMN memberi percontohannya dulu, di mana BUMN terus mendukung yang namanya UMKM tidak hanya di pendanaan tetapi pendampingan. Tentu perlunya akses pasar. Yentu yang lebih penting para sahabat pengusaha baik di ritel ataupun di Kadin. Kita mencoba berkolaborasi dan bukti-buktinya sudah ada ketika kita sama-sama mau mendorong saat Covid-19," tutur Erick.

Baca juga: Erick Thohir: Restrukturisasi dan Transformasi Garuda Berjalan On The Track

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.