Christopher Richie Rahardjo
Analis Ekonomi

Analis ekonomi dan moneter Bank Indonesia (BI)

Sistem Pembayaran Digital untuk Pertumbuhan Ekonomi Inklusif

Kompas.com - 16/08/2022, 08:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PANDEMI Covid-19 telah mengubah perilaku masyarakat dalam pemenuhan kebutuhannya dari pasar tradisional beralih ke pasar online.

Tercatat selama pandemi Covid-19 telah meningkatkan belanja online 20 persen. Bahkan belanja makanan online meningkat lebih dari 100 persen dan belanja kategori produk perlindungan kesehatan tumbuh 60,34 persen (Adobe Analytic, USA Today, 2020).

Transformasi ekonomi digital perlu didukung dengan sistem pembayaran yang dapat mengakomodasi inovasi di dalam ekosistem ekonomi dan keuangan digital.

Sistem pembayaran mempunyai peran yang sangat strategis dalam menggerakkan ekonomi. Diilustrasikan bahwa sistem pembayaran merupakan pembuluh yang mengalirkan uang di seluruh sistem perekonomian.

Bank Indonesia sebagai otoritas sistem pembayaran telah mengakomodasi berbagai inovasi pembayaran digital dengan menyusun Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia 2025.

Salah satu inisiatif dalam blueprint ini adalah pembayaran ritel dengan menggunakan standar QR Code yang dikenal dengan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

Standarisasi alat pembayaran yang diatur oleh otoritas mempunyai peran strategis dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

Berdasarkan data dari Kemenkop UKM, bahwa 99,99 persen unit usaha nasional didominasi oleh UMKM yang belum sepenuhnya mempunyai legalitas formal yang diakses oleh perbankan.

Berdasarkan penelitian Lazada pada 2021, tercatat 87 persen UMKM nasional belum terdigitalisasi.

Oleh karena itu, kehadiran QRIS yang diaplikasikan kepada UMKM akan mentransformasi UMKM konvensional menjadi digital sehingga dapat menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru yang inklusif.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.