Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Heryadi Silvianto
Dosen FIKOM UMN

Pengajar di FIKOM Universitas Multimedia Nusantara (UMN) dan praktisi kehumasan.

Aplikasi dan Medsos Pemerintah Bejibun, tapi Tidak Optimal

Kompas.com - 18/08/2022, 06:56 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Keempat, mendorong keterlibatan warga di media sosial. Pemerintah agar mendapatkan sebagian besar nilai sosial dan ekonomi dari keterlibatan di media sosial, maka perlu menciptakan dan memiliki hubungan yang kuat atau engagement dengan publik.

Atas dasar itu maka instansi juga perlu mengelola dan mengembangkan “sisi permintaan” dan kemitraan dengan melibatkan konsumen media sosial termasuk; influencer, warga, perusahaan swasta, lembaga swadaya masyarakat, dan lembaga lainnya.

Karena sesungguhnya hanya permintaan yang kuat dapat mengarah pada ekosistem inovatif di mana masyarakat menciptakan bisnis dan jasa yang memberikan nilai sosial serta ekonomi.

Kelima, ekosistem inovasi kolaboratif. Untuk dampak sosial dan ekonomi yang lebih besar, selain berbagi informasi melalui media sosial, pemerintah harus mencoba menciptakan “ekosistem inovasi kolaboratif” di mana pemerintah menangani kerangka kebijakan/hukum untuk keterlibatan media sosial, kesiapan kelembagaan, pengembangan kapasitas, keterlibatan warga, pembiayaan inovasi, dan teknologi infrastruktur.

Dalam pendekatan “ekosistem”, pemerintah sebagai ‘hub’ menciptakan nilai sosial dan ekonomi dengan melibatkan masyarakat sipil untuk mendapatkan umpan balik, menciptakan layanan publik bersama, solusi atau ide crowdsourcing, dan menciptakan bisnis inovatif baru.

Keenam, pertimbangan Anggaran. Sumber daya keuangan diperlukan untuk mendanai baik "penawaran" samping, misalnya, pengembangan dan pemeliharaan portal media sosial, keterampilan TIK pelatihan, pengembangan aplikasi, dan analisis data.

Hal lain, "sisi permintaan" seperti membiayai proyek-proyek inovatif yang muncul dari ekosistem kolaboratif dan pengembangan kapasitas dari inisiatif media sosial.

Ketujuh, infrastruktur teknologi nasional. Komponen kesiapan dilakukan dengan melihat kedalam infrastruktur pengetahuan dan TIK secara nasional.

Misalnya, seperti ketersediaan akses internet berkecepatan tinggi, kehadiran web pemerintah, penetrasi smartphone, pengembang dan pemrogram yang terampil, standar data terbuka, dan keterampilan analisis data.

Pemerintah di semua tingkatan baik daerah maupun pusat mencari sarana komunikasi yang lebih baik untuk mendorong transparansi lebih besar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mengaktifkan Kembali M-Banking BCA karena Ganti HP

Cara Mengaktifkan Kembali M-Banking BCA karena Ganti HP

Spend Smart
PKT Gelontorkan Dana Rp 20 Triliun Bangun Pabrik Pupuk di Papua Barat

PKT Gelontorkan Dana Rp 20 Triliun Bangun Pabrik Pupuk di Papua Barat

Whats New
Stafsus Erick Thohir: Berkas Dugaan Korupsi Dana Pensiun BUMN Sudah di Tangan KPK

Stafsus Erick Thohir: Berkas Dugaan Korupsi Dana Pensiun BUMN Sudah di Tangan KPK

Whats New
Ribuan Investasi Ilegal Ditutup, OJK: Kami Heran Masyarakat Mudah Terjerat

Ribuan Investasi Ilegal Ditutup, OJK: Kami Heran Masyarakat Mudah Terjerat

Whats New
Bandara Internasional Akan Dipangkas Jadi 15, Kemenhub: Masih Dibahas

Bandara Internasional Akan Dipangkas Jadi 15, Kemenhub: Masih Dibahas

Whats New
Sail Teluk Cendrawasih, Luhut Minta Bisa Akselerasi Peningkatan Ekspor Hasil Kelautan

Sail Teluk Cendrawasih, Luhut Minta Bisa Akselerasi Peningkatan Ekspor Hasil Kelautan

Whats New
Untuk Atasi Kelangkaan Minyak Goreng, Minyakita Malah Langka...

Untuk Atasi Kelangkaan Minyak Goreng, Minyakita Malah Langka...

Whats New
Sepanjang 2022, OJK Catat Pengaduan Konsumen Didominasi Sektor Industri Keuangan Non Bank

Sepanjang 2022, OJK Catat Pengaduan Konsumen Didominasi Sektor Industri Keuangan Non Bank

Whats New
Inflasi Januari 5,28 Persen, Kemenkeu: Trennya Mulai Turun Perlahan

Inflasi Januari 5,28 Persen, Kemenkeu: Trennya Mulai Turun Perlahan

Whats New
Kasus Jiwasraya, OJK: Butuh Tambahan Modal untuk Migrasi Polis Nasabah ke IFG Life

Kasus Jiwasraya, OJK: Butuh Tambahan Modal untuk Migrasi Polis Nasabah ke IFG Life

Whats New
5 Tren Digitalisasi HR Dukung Pertumbuhan Bisnis pada 2023

5 Tren Digitalisasi HR Dukung Pertumbuhan Bisnis pada 2023

Whats New
Blibli Beri Promo Diskon hingga 90 Persen, Catat Tanggalnya

Blibli Beri Promo Diskon hingga 90 Persen, Catat Tanggalnya

Spend Smart
Mahal dan Langka, Ada Apa dengan Minyak Goreng MinyaKita?

Mahal dan Langka, Ada Apa dengan Minyak Goreng MinyaKita?

Whats New
Volume Transaksi Agen BRILink Tembus Rp 1.297 Triliun, BRI Targetkan Tambah 25.000 Agen

Volume Transaksi Agen BRILink Tembus Rp 1.297 Triliun, BRI Targetkan Tambah 25.000 Agen

Rilis
Tren 'Social Commerce' Marak, YLKI: Perlu Diatur agar Data Pengguna Aman

Tren "Social Commerce" Marak, YLKI: Perlu Diatur agar Data Pengguna Aman

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+