Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Cara Menghadapi Ekspektasi Tinggi Atasan

Kompas.com - 01/09/2022, 12:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Inge Shafa Sekarningrum dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Setiap harinya, pekerjaan datang silih berganti dan sudah menjadi kewajiban karyawan untuk mengerjakannya. Bersamaan dengan pekerjaan, biasanya atasan akan memberikan tenggat waktu pengerjaan.

Selain itu, atasan mempunyai ekspektasi tinggi terhadap pekerjaan atau proyek. Mereka tentu mengharapkan hasil maksimal dari para karyawannya sehingga terkadang membuat karyawan terdorong untuk mencapai target itu.

Saat menghadapi hal itu, karyawan sering kali mengiyakan permintaan atasan. Takut, sungkan, dan ingin bersikap profesional bisa jadi adalah alasannya. Padahal, hal tersebut dapat menyebabkan karyawan stres dan tertekan.

Dalam salah satu episode siniar Smart Inspiration edisi Career bertajuk “Kinerja Karyawan VS Ekspektasi Atasan” menjelaskan bagaimana pengaruh ekspektasi atasan terhadap kinerja karyawan.

Lantas, bagaimana cara menghadapi ekspektasi tinggi atasan? Dilansir dari Harvard Business Review, berikut tiga caranya.

1. Setuju Pada Prinsip, Kemudian Bagikan Detail yang Realistis

Seorang pemimpin kerap berorientasi pada hasil sehingga mengabaikan hambatan yang dirasakan timnya. Mereka menganggap bahwa tugas yang diberikan mudah untuk dilaksanakan.

Baca juga: Cara Mengatasi Rasa Takut Gagal dalam Berkarier

Padahal, jika hasil tak memuaskan, seluruh anggota timlah yang akan kena getahnya. Oleh sebab itu, penting untuk memberikan hasil yang realistis dengan detail-detail pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan tim.

Sebagai anggota tim, penting juga untuk mengomunikasikannya dengan atasan terkait hambatan dan kendala, proses, dan inovasi terkait pekerjaan. Diskusikanlah agar atasan mau mendengar pendapat dari anggota tim.

Jika di kemudian hari atasan masih membuat rencana yang terlalu idealis, ingatkan kembali agar menghasilkan solusi yang lebih dapat diterapkan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.