Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Kejahatan Social Engineering dan Modus-modusnya

Kompas.com - 11/09/2022, 23:02 WIB
Muhammad Idris

Penulis

KOMPAS.com - Social engineering adalah istilah yang mungkin masih cukup asing di telinga sebagian orang di Tanah Air. Namun, hampir semua orang, sejatinya pernah mengalami percobaan target social engineering.

Apa itu social engineering?

Dikutip dari Harian Kompas, social engineering adalah tindak kejahatan yang memanipulasi psikologis korban untuk membocorkan data pribadi. Korban paling umum dari social engineering adalah nasabah perbankan.

Penipuan dengan modus rekayasa sosial atau social engineering oleh pelaku kejahatan yang berpura-pura mengatasnamakan petugas bank untuk mengambil data pribadi ataupun uang nasabah masih marak dan menghantui masyarakat.

Untuk mencegahnya, masyarakat perlu mewaspadai dan mengecek kebenaran informasi atau tawaran dari pelaku kejahatan kepada petugas resmi bank bersangkutan.

Baca juga: Besaran Bunga Shopee Paylater, Denda, dan Cara Menghitungnya

Selain nasabah bank, korban umum lain dari social engineering adalah pemilik dompet digital (e-wallet), belanja daring, akun media sosial, investor instrumen investasi, dan pelanggan dari suatu layanan jasa perusahaan.

Media yang digunakan pelaku untuk mendekati korban beragam, antara lain telepon, layanan pesan singkat (SMS), e-mail, dan media sosial.

Adapun data perbankan yang perlu dijaga oleh nasabah antara lain nomor rekening, nomor kartu, PIN, username dan kata sandi digital banking, dan OTP.

Apabila mendapat notifikasi melalui SMS/e-mail atas transaksi yang tidak dilakukan, nasabah sebaiknya langsung melaporkan ke pihak dan dan meminta untuk memblokir rekeningnya dari segala jenis transaksi.

Baca juga: 2 Cara Mengambil Uang di ATM BRI, Mudah dan Aman

Pola social engineering

Serangan social engineering adalah dapat terjadi dalam satu atau beberapa langkah yang umumnya dimulai dengan penyelidikan oleh pelaku terhadap korban atau sasaran.

Penyelidikan ini dilakukan dengan pengumpulan informasi atau latar belakang yang diperlukan, terutama titik masuk atau potensi utama dari protokol keamanan dari privasi korban yang lemah.

Penyerang social engineering nantinya akan bergerak untuk mendapatkan kepercayaan korban dan memberikan rangsangan persuasif supaya korban membuat pelanggaran keamanan.

Contoh dari hal ini adalah praktik untuk mengungkapkan informasi sensitif atau pemberian akses ke sumber daya penting, paling umum biasanya adalah informasi nasabah perbankan yang sifatnya rahasia seperti username dan kata sandi.

Baca juga: Cara Menarik Uang di ATM BCA, Bisa Tanpa Kartu

Jika korbannya secara tidak sengaja atau tidak sadar memberikan informasi rahasia tersebut, maka pelaku social engineering akan melakukan eksekusi dengan membobol rekening dengan informasi yang sudah didapat.

Social engineering adalah kejahatan yang bisa dibilang sulit diberantas, apa itu social engineering?Muhammad Idris/Money.kompas.com Social engineering adalah kejahatan yang bisa dibilang sulit diberantas, apa itu social engineering?

Modus-modus social engineering

Berikut sejumlah modus social engineering sebagaimana dirangkum dari Jurnal Kominfo Artikel Penyerangan Social dan The International Criminal Police Organization - Interpol seperti dikutip dari Litbang Kompas:

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Ganti PIN ATM BCA, Mudah dan Praktis

Cara Ganti PIN ATM BCA, Mudah dan Praktis

Spend Smart
Investor Terus Bertambah, Bappebti Bareng Industri Kawal Ekosistem Aset Kripto

Investor Terus Bertambah, Bappebti Bareng Industri Kawal Ekosistem Aset Kripto

Whats New
Catat, Ini Rincian Batas Minimal Nilai UTBK untuk Daftar PKN STAN 2024

Catat, Ini Rincian Batas Minimal Nilai UTBK untuk Daftar PKN STAN 2024

Whats New
Pemerintah Temukan SPBE Kurang Isi Tabung Elpiji 3 Kg, Ini Tanggapan Pertamina

Pemerintah Temukan SPBE Kurang Isi Tabung Elpiji 3 Kg, Ini Tanggapan Pertamina

Whats New
Pemerintah Bayar Kompensasi Listrik ke PLN Rp 17,8 Triliun

Pemerintah Bayar Kompensasi Listrik ke PLN Rp 17,8 Triliun

Whats New
Lowongan Kerja Adaro Energy untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Adaro Energy untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Allianz Utama Kumpulkan Premi Bruto Rp 803,52 Miliar Sepanjang 2023

Allianz Utama Kumpulkan Premi Bruto Rp 803,52 Miliar Sepanjang 2023

Whats New
Hampir 70 Persen Gen Z Memilih Jadi Pekerja Lepas, Apa Alasannya?

Hampir 70 Persen Gen Z Memilih Jadi Pekerja Lepas, Apa Alasannya?

Whats New
Tingkatkan Peluang Ekspor UKM, Enablr.ID Jadi Mitra Alibaba.com

Tingkatkan Peluang Ekspor UKM, Enablr.ID Jadi Mitra Alibaba.com

Whats New
Praktik Curang Kurangi Isi Elpiji 3 Kg Rugikan Masyarakat Rp 18,7 Miliar Per Tahun

Praktik Curang Kurangi Isi Elpiji 3 Kg Rugikan Masyarakat Rp 18,7 Miliar Per Tahun

Whats New
Pertagas Gelar Pelatihan untuk Dorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat Penyangga IKN

Pertagas Gelar Pelatihan untuk Dorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat Penyangga IKN

Whats New
PLN EPI dan Universitas Telkom Kembangkan Teknologi 'Blockchain'

PLN EPI dan Universitas Telkom Kembangkan Teknologi "Blockchain"

Whats New
Mendag Ungkap Temuan 11 Pangkalan Gas Kurangi Isi Elpiji 3 Kg di Jakarta hingga Cimahi

Mendag Ungkap Temuan 11 Pangkalan Gas Kurangi Isi Elpiji 3 Kg di Jakarta hingga Cimahi

Whats New
Dorong UMKM Naik Kelas, Kementerian BUMN Gelar Festival Jelajah Kuliner Nusantara

Dorong UMKM Naik Kelas, Kementerian BUMN Gelar Festival Jelajah Kuliner Nusantara

Whats New
Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com