Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Fajar Sidik
ASN Kementerian Keuangan

ASN dan Pecinta Puisi

Subsidi BBM Dipangkas, Pembiayaan Ultra Mikro Wajib Didorong

Kompas.com - 15/09/2022, 13:31 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KENAIKAN harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi bukan kebijakan populis.

Kenaikan harga BBM pasti akan diikuti kenaikan harga-harga kebutuhan pokok dan pengalihan subsidi berupa bantuan sosial tidak akan mampu menutupi kenaikan tersebut. Logika tersebut menghinggapi publik dan memengaruhi kepercayaan masyarakat kepada pemerintah.

Padahal di sisi lain, pemerintah juga terus mendorong peningkatan penghasilan rakyatnya. Salah satunya melalui pembiayaan ultra mikro (yang dikenal dengan sebutan UMi).

Tujuannya agar masyarakat memiliki penghasilan tambahan yang cukup dari usaha ultra mikro yang dijalankannya. Dengan demikian, pemberian permodalan bagi usaha ultra mikro menjadi shock absorber untuk meredam dampak kenaikan harga BBM.

Baca juga: Pemerintah Siapkan Bantuan untuk UMKM Terdampak Kenaikan Harga BBM

Data Sistem Informasi Kredit Program Ultra Mikro (SIKP-UMi) per tanggal 10 Juni 2022 sebagaimana dipublikasikan dalam website Pusat Investasi Pemerintah menunjukkan data pembiayaan UMi telah menyentuh 509 kabupaten/kota yang disalurkan melalui 50 lembaga penyalur kepada 6,09 juta pelaku usaha dengan total pembiayaan Rp 20,79 triliun.

Perlu strategi komunikasi yang jitu

Pembiayaan ultra mikro diharapkan terus ekspansif sehingga menyentuh lebih banyak pelaku usaha ultra mikro guna mendukung geliat perekonomian lokal maupun nasional.

Strategi komunikasi sangat penting sebagai panduan organisasi dalam mencapai tujuan itu. Apalagi di tengah kondisi pendemi Covid-19 ini, strategi komunikasi perlu disusun dengan sangat baik dan terukur.

Harapannya, pembiayaan ultra mikro menjadi alternatif pelaku usaha ultra mikro dalam mendapatkan modal dalam mengembangkan usaha.

Penyusunan strategi komunikasi pembiayaan ultra mikro pada dasarnya bertujuan untuk mencapai target berupa efek perubahan perilaku masyarakat, dalam hal ini calon debitur. Efek diharapkan berupa tanggapan, respon atau reaksi dari komunikan ketika menerima pesan dari komunikator.

Menurut Ardianto (2007:49), efek pada khalayak disklasifikasikan menjadi efek kognitif jika menyangkut pikiran atau nalar; efek afektif bila menyangkut perasaan; dan efek konatif (conative behavioral effect) apabila berkaitan dengan perilaku.

Pembiayaan ultra mikro pada akhirnya bertujuan mencapai efek perilaku konatif (behavioral) yakni migrasi perilaku calon debitur untuk mengetahui pembiayaan ultra mikro, memahami prosedur pengajuannya, dan aktif menjadi calon debitur.

Dari pengertian tersebut, strategi komunikasi merupakan perpaduan atau gabungan dari perencanaan komunikasi dan manajemen komunikasi untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

Penggunaan strategi komunikasi, menurut Pace, Peterson, dan Burnett, punya tiga tujuan utama. Pertama memastikan komunikan memahami makna dari pesan yang diterima. Kedua, setelah pesan dimengerti dan diterima komunikan maka penerimaan tersebut perlu terus dipelihara dan dibina. Terakhir, hasil dari pemahaman dan penerimaan pesan tersebut digunakan untuk memotivasi komunikan untuk melakukan suatu kegiatan.

Baca juga: Mengenal Perbedaan UKM, UMKM dan Ultra Mikro (UMi)

Empat strategi

Karena pentingnya tujuan penerapan strategi komunikasi tersebut, pembiayaan ultra mikro perlu disusun dalam perumusan strategi yang tepat sebagaimana dalam teori Smeltzer. Smeltzer merumuskan tiga strategi.

Pertama, pemilihan isi pesan. Pesan yang jelas akan membantu publik lebih mudah memahami seluk-beluk pembiayaan ultra mikro. Pesan harus menjadi konsensus bersama yang memiliki kedekatan makna dengan calon debitur (target komunikasi).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Whats New
Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Whats New
Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Whats New
Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

Whats New
Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Whats New
Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Whats New
Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Work Smart
Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: Untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: Untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Whats New
Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Whats New
Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Whats New
Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Whats New
Trafik Naik 35 Persen, Tol Trans-Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Saat Libur Lebaran

Trafik Naik 35 Persen, Tol Trans-Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Saat Libur Lebaran

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com