Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BNI Siap Bantu Tursinih yang Tak Bisa Cairkan Bansos gara-gara Tanda Titik di KTP

Kompas.com - 22/09/2022, 10:47 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI telah menugaskan kantor cabang BNI di Indramayu untuk membantu penerima bantuan sosial (bansos) yang tidak bisa mencairkan dana bansos karena terdapat tanda titik di bagian nama pada KTP dan Kartu Keluarga milik penerima.

Penerima bansos, Tursinih (62), tidak dapat menggunakan kartu bansos yang berupa kartu debit BNI untuk mencairkan dananya. Padahal bansos ini sudah diterima sejak 21 Mei 2021.

Tursinih mengaku keluarganya telah menghubungi pihak BNI via telepon. Namun menurut pegawai Bank BNI yang dihubungi, bank tidak bisa meneruskan proses transaksi jika ada tanda baca titik di kartu ATM Tursinih. Sebab, komputer server bank tidak bisa membaca tanda titik di nama Tursinih.

Baca juga: Penerima Bansos di Indramayu Tidak Bisa Mencairkan Dana, Ini Kata Bos BNI

Corporate Secretary BNI Okki Rushartomo Budiprabowo mengatakan, berdasarkan penelusuran BNI, kejadian ini memang terjadi di Indramayu. Namun, bukan terjadi di kantor cabang BNI melainkan di e-Warong agen46 atau laku pandai BNI.

Oleh karenanya, pihak BNI tidak pernah menyarankan penerima bansos tersebut untuk menyelesaikan masalahnya dengan menghilangkan tanda titik di KTP melalui Dukcapil Pusat. Kendati demikian, BNI berkomitmen untuk segera membantu menyelesaikan kasus tersebut.

"Saat ini Kantor Cabang BNI Indramayu tengah mengupayakan untuk membantu langsung transaksi di E-Warong dari penerima bansos dimaksud," ujarnya kepada Kompas.com, Rabu (21/9/2022) malam.

Dia mengaku, selama ini BNI tidak pernah mendapati laporan kejadian yang serupa. Namun, dia mengimbau kepada penerima bansos lain apabila terjadi permasalahan serupa agar langsung mendatangi kantor cabang BNI terdekat atau menghubungi BNI Call 1500046.

"Selama penyaluran Bansos, kami tidak pernah menemukan masalah seperti kejadian ini pada sistem kami. Ketersaluran dana Bansos sampai ke penerima manfaat juga menjadi perhatian utama kami, khususnya dalam membantu pemerintah demi meringankan beban masyarakat di masa pemulihan ekonomi tahun ini," jelasnya.

Dalam menyalurkan bansos agar dapat diterima dnegan baik oleh penerima manfaat, BNI selalu berkolaborasi dengan Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten atau Kota, Dinas Sosial, Satuan Tugas COVID, Aparat Keamanan, hingga Pendamping Bansos.

Pasalnya, BNI berkomitmen untuk menyalurkan bantuan sosial atau Bansos Program Keluarga Harapan (PKH) dan bansos program sembako atau Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) agar diterima dengan baik oleh Keluarga Penerima Manfaat.

"Tentunya kami turut prihatin dengan kejadian tersebut, dan BNI berkomitmen untuk membantu menyelesaikan kejadian Ibu Turnisih secepatnya," ucap Okki.

Diberitakan sebelumnya, Seorang penerima bantuan sosial (bansos) asal Indramayu, Jawa Barat kebingungan lantaran kartu bansos berupa kartu debit BNI yang sudah dia terima setahun lalu tidak bisa dicairkan dananya karena tanda titik pada kartu tanda penduduk (KTP) miliknya.

Berdasarkan berita sebelumnya, Tursinih Bt. Darwa, itulah nama yang tertera pada KTP dan Kartu Keluarga milik penerima bansos asal Indramayu tersebut. Jika dicermati, terdapat tanda titik setelah 'Bt' yang dapat dibaca binti.

Baca juga: Cara Cek Penerima BLT BBM 2022 via cekbansos.kemensos.go.id dan Aplikasi Cek Bansos

Tursinih (62) mestinya menerima bansos dari pemerintah sejak 21 Mei 2021, untuk kemudian bisa ditukarkan dengan beras dan telur di e-toko atau toko yang sudah bekerja sama dengan dinas sosial setempat.

Namun, alih-alih menerima bansos senilai Rp 180.000, kartu debit milik Tursinih tidak memiliki saldo. Baik e-toko maupun petugas Bansos di kecamatan mengatakan, kartu Tursinih selalu ditolak saat diproses karena pada nama di KTP Tursinih tertera tanda titik.

Tursinih mengaku keluarganya telah menghubungi pihak BNI via telepon. Namun menurut pegawai Bank BNI yang dihubungi, bank tidak bisa meneruskan proses transaksi jika ada tanda baca titik di kartu ATM Tursinih. Sebab, komputer server bank tidak bisa membaca tanda titik di nama Tursinih.

Pada Selasa (20/9/2022), Tursinih akhirnya mengajukan perubahan nama di KTP ke Dinas Penduduk dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Indramayu yang jarak dari rumahnya di Bongas sejauh 77 km atau lebih dari dua jam jarak tempuhnya dengan kendaraan.

Baca juga: Gara-gara Tanda Baca Titik di KTP, Tursinih, Petani Asal Indramayu, Tak Bisa Cairkan Bansos, Ini Ceritanya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku 'Micromanagement'

Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku "Micromanagement"

Work Smart
Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Whats New
Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Whats New
Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Whats New
Bea Cukai Tahan Ribuan Kontainer, ERP Jadi Solusi Tepat bagi Importir

Bea Cukai Tahan Ribuan Kontainer, ERP Jadi Solusi Tepat bagi Importir

Whats New
PLN IP Pakai Limbah Uang Kertas Jadi Bahan Bakar PLTU Bengkayang

PLN IP Pakai Limbah Uang Kertas Jadi Bahan Bakar PLTU Bengkayang

Whats New
Ini 5 Bandara dengan Trafik Tertinggi Saat Penerbangan Haji 2024

Ini 5 Bandara dengan Trafik Tertinggi Saat Penerbangan Haji 2024

Whats New
Bos Pupuk: 56 Persen Petani yang Terdaftar di e-RDKK Belum Menebus Pupuk Subsidi

Bos Pupuk: 56 Persen Petani yang Terdaftar di e-RDKK Belum Menebus Pupuk Subsidi

Whats New
Satu Data Perkebunan, Strategi Kunci Capai Perkebunan yang Berkelanjutan

Satu Data Perkebunan, Strategi Kunci Capai Perkebunan yang Berkelanjutan

Whats New
Usai Cetak Rekor 'Marketing Sales' pada 2023, CTRA Bakal Tebar Dividen Rp 389 Miliar

Usai Cetak Rekor "Marketing Sales" pada 2023, CTRA Bakal Tebar Dividen Rp 389 Miliar

Whats New
Nasib OVO Setelah Superbank Masuk ke Ekosistem Grab

Nasib OVO Setelah Superbank Masuk ke Ekosistem Grab

Whats New
IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Koreksi

IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Koreksi

Whats New
Hasil Administrasi Sekolah Kedinasan 2024 Sudah Diumumkan, Cek di Sini

Hasil Administrasi Sekolah Kedinasan 2024 Sudah Diumumkan, Cek di Sini

Whats New
Hadapi Tren Pelemahan Rupiah dan IHSG, Ada Apa dengan Ekonomi Indonesia?

Hadapi Tren Pelemahan Rupiah dan IHSG, Ada Apa dengan Ekonomi Indonesia?

Whats New
Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Kamis 20 Juni 2024

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru pada Kamis 20 Juni 2024

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com