Pemerintah Alokasikan PMN Rp 258 Miliar untuk Mengalirkan Listrik 97 Desa Terpencil di NTT

Kompas.com - 25/09/2022, 12:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah melalui PT PLN (Persero) menargetkan penyaluran listrik pada 97 desa terpencil di Nusa Tenggara Timur (NTT) pada tahun ini.

Penyaluran listrik di wilayah paling selatan Indonesia ini mendapat dukungan dari pemerintah melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) dengan alokasi sebesar Rp 258 miliar.

Kehadiran listrik di 97 desa tersebut akan menerangi 19.650 keluarga, meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan warga setempat.

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara menjelaskan, dengan dana PMN untuk melistriki desa, merupakan komitmen negara hadir untuk memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Ia mengatakan pemerintah akan terus mengejar target elektrifikasi di seluruh penjuru Indonesia.

Baca juga: Megaproyek 35 GW Dinilai Jadi Penyebab PLN Kelebihan Pasokan Listrik

“PLN merupakan alat dari negara supaya negara bisa hadir, negara bisa sampai, dan tangan negara bisa dirasakan oleh seluruh penduduknya. Karena itu, PLN mendapatkan tugas dari negara untuk melistriki seluruh Indonesia," ujar Suahasil dalam siaran resminya dikutip Kompas.com, Minggu (25/9/2022).

Ia mengatakan, saat ini rasio elektrifikasi Provinsi NTT mencapai 92,33 persen. Pemerintah akan melakukan berbagai upaya agar target rasio elektrifikasi NTT bisa 100 persen pada 2025 mendatang.

"Saya senang di NTT terjadi peningkatan rasio elektrifikasi secara signifikan. Tapi kita tetap harus bekerja keras untuk mencapai elektrifikasi 100 persen untuk seluruh Indonesia, khususnya di Rote," katanya.

Sementara itu, Direktur Distribusi PLN Adi Priyanto menjelaskan PLN telah mendapat PMN sebesar Rp 5 triliun pada tahun 2022. Dukungan pemerintah melalui PMN tersebut sangat membantu PLN untuk mempercepat pembangunan kelistrikan hingga ke pelosok negeri.

“Adanya PMN menjadi bentuk kehadiran negara, di mana PLN mewujudkannya dengan membangun infrastruktur energi di seantero Nusantara. Terutama untuk daerah 3T (tertinggal, terdepan, dan terluar) seperti Pulau Rote yang berbatasan langsung dengan laut Australia dan merupakan pulau paling selatan Indonesia,” ujarnya.

Khusus untuk Desa Mbueain, yang merupakan salah satu desa yang pembangunan fasilitas kelistrikannya memakai dana PMN, PLN memanfaatkan dana PMN tersebut untuk membangun jaringan tegangan menengah sepanjang 9,04 kilometer sirkuit (kms), jaringan tegangan rendah 14,48 kms dan 3 gardu dengan kapasitas total 150 kilovolt Ampere (kVA) untuk melayani listrik 282 pelanggan.

Baca juga: Restrukturisasi PLN, Erick Thohir: Listrik Nasional Harus Layani Energi untuk Rakyat

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.