Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ekonomi Digital RI 2030 "Diramal" Capai Rp 4.531 Triliun, Jokowi: Ada Peluang Besar Pengembangan "Startup" Pangan

Kompas.com - 26/09/2022, 16:30 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan ada peluang dan tantangan yang cukup besar dalam mengembangkan startup (perusahaan rintisan digital), utamanya startup pangan. Hal ini mengingat potensi ekonomi digital Indonesia yang diperkirakan akan bertumbuh pesat, dan menjadi tertinggi di Asia Tenggara di tahun 2030.

Jokowi menilai, ekonomi digital Indonesia akan melonjak 8 kali lipat dari tahun 2020 ke 2030, dari Rp 632 miliar triliun, menjadi Rp 4.531 triliun. Menurut dia, hal ini bisa menjadi peluang dan tantangan tersendiri bagi generasi muda yang juga memainkan peranan penting dalam penggunaan internet.

“Ada peluang yang besar yang bisa dilakukan, karena potensi ekonomi digital kita semakin tumbuh pesat. Pengguna internet di Indonesia juga sudah mencapai 77 persen, dimana penggunaannya 8 jam 36 menit setiap harinya. Jadi besar sekali potensinya,” kata Jokowi dalam pembukaan BUMN Startup Day di ICE BSD, Senin (26/9/2022).

Baca juga: Jokowi Resmikan BUMN Startup Day, Kolaborasi Baru untuk Pacu Ekonomi Digital RI

Pengembangan startup pangan

Peluang ekonomi digital ini juga sangat erat kaitannya dengan pengembangan startup. Menurutnya, pengembangan startup di Indonesia merupakan yang tertinggi ke-6 di dunia. Pertama ada Amerika Serikat, India, lalu Inggris, Canada, Australia, dan posisi ke-6 ada Indonesia.

Jokowi mengatakan, dalam pengembangan startup, sektor financial technology atau fintech mendominasi yakni 23 persen. Dilanjutkan oleh retail 14 persen, logistik 8 persen, e-commerce 6 persen, healthcare dan media masing-masing 5 persen, agrikultur 4 persen, dan manufaktur 2 persen.

“Ini potensi yang besar yang harus dikembangkan. Kalau kita liat masalah krisis pangan, urusan pangan kedepannya akan jadi persoalan yang harus dipecahkan oleh teknologi, dan itu adalah kesempatan,” lanjut dia.

Baca juga: Jokowi Ungkap Penyebab 90 Persen Startup Gagal Berkembang

Jokowi merinci, di sektor agrikultur yang porsinya hanya 4 persen bisa dijadikan peluang bagi insan muda dalam mengembangkan startup. Dia bilang, dalam urusan pangan, tidak hanya melulu soal beras, ada sayur yang banyak jenisnya. Ada juga sorgum, porang, casava, sagu dan lainnya.

“Hati-hati ini ada kesempatan besar di situ. Dalam urusan pangan, ada produksi, distribusi, dan pasar. Ini menjadi peluang besar, mulai dari petani, nelayan, hingga (produk agrikultur) sampai ke dapur,” tambah dia.

Baca juga: Jokowi Sebut Tahun 2023 Akan Lebih Gelap akibat Perang Rusia-Ukraina

Alasan startup gagal

Namun, Jokowi mengingatkan, dalam membangun startup tentunya harus melihat kebutuhan pasar serta akses permodalan.

Ia menekankan fungsi capital venture dan BUMN untuk mendukung permodalan starup agar terdampingi dengan baik.

“80 persen hingga 90 persen startup itu gagal saat merintis, karena tidak melihat kebutuhan pasar yang ada. Jadi berangkatnya harus dari kebutuhan pasar, dan kedua, soal pendanaan. Ini fungsinya capital ventures dan BUMN agar ekosistem besar yang ingin kita sambung bisa saling sambung dengan baik, dan tidak gagal masuk ke pasar,” tegasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

89.632 Tiket Damri Ludes Terjual Selama Angkutan Lebaran

89.632 Tiket Damri Ludes Terjual Selama Angkutan Lebaran

Whats New
Erick Thohir Sebut BUMN Ini yang Bisa Terdampak Konflik Iran-Israel

Erick Thohir Sebut BUMN Ini yang Bisa Terdampak Konflik Iran-Israel

Whats New
ASDP: Hanya 1,8 Persen Pemudik yang Datang ke Pelabuhan Tanpa Tiket di Periode Lebaran

ASDP: Hanya 1,8 Persen Pemudik yang Datang ke Pelabuhan Tanpa Tiket di Periode Lebaran

Whats New
H+5 Lebaran 2024, Kemenhub Catat 406.157 Kendaraan dan 2 Juta Orang Keluar Masuk Jabodetabek

H+5 Lebaran 2024, Kemenhub Catat 406.157 Kendaraan dan 2 Juta Orang Keluar Masuk Jabodetabek

Whats New
Konflik Iran-Israel, Erick Thohir Minta BUMN Lakukan Hal Ini

Konflik Iran-Israel, Erick Thohir Minta BUMN Lakukan Hal Ini

Whats New
ASN yang Pindah ke IKN pada Tahap Awal Bakal Dapat Tunjangan Pionir

ASN yang Pindah ke IKN pada Tahap Awal Bakal Dapat Tunjangan Pionir

Whats New
H+5 Lebaran 2024, Pengguna Angkutan Umum Tercatat 1,06 Juta Penumpang

H+5 Lebaran 2024, Pengguna Angkutan Umum Tercatat 1,06 Juta Penumpang

Whats New
Aset Kelolaan Wealth Management BRI Tumbuh 21 Persen pada Kuartal I-2024

Aset Kelolaan Wealth Management BRI Tumbuh 21 Persen pada Kuartal I-2024

Whats New
MCAS Siapkan Belanja Modal Rp 84 Miliar Tahun Ini, Buat Apa Saja?

MCAS Siapkan Belanja Modal Rp 84 Miliar Tahun Ini, Buat Apa Saja?

Whats New
KAI Siapkan KA Tambahan Relasi Solo Balapan-Pasar Senen PP Selama Arus Balik Lebaran

KAI Siapkan KA Tambahan Relasi Solo Balapan-Pasar Senen PP Selama Arus Balik Lebaran

Whats New
Mendag Zulhas Akan Revisi Aturan Impor Barang Kiriman PMI dan Barang Pribadi Penumpang

Mendag Zulhas Akan Revisi Aturan Impor Barang Kiriman PMI dan Barang Pribadi Penumpang

Whats New
IHSG dan Rupiah Melemah di Akhir Sesi Perdagangan

IHSG dan Rupiah Melemah di Akhir Sesi Perdagangan

Whats New
LRT Jabodebek Layani 225.428 Penumpang Selama Libur Lebaran

LRT Jabodebek Layani 225.428 Penumpang Selama Libur Lebaran

Whats New
Tren Pembayaran Dividen Berdampak pada Pelemahan Nilai Tukar Rupiah

Tren Pembayaran Dividen Berdampak pada Pelemahan Nilai Tukar Rupiah

Whats New
Mempermudah Kiriman Barang Pekerja Migran

Mempermudah Kiriman Barang Pekerja Migran

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com