Pertumbuhan Industri Perbankan 2023 Diprediksi Tidak Akan Sebesar 2022

Kompas.com - 29/09/2022, 10:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri perbankan nasional di tahun depan diperkirakan akan menghadapi tantangan yang lebih besar dari tahun ini.

Praktisi perbankan BUMN (BNI) dan pemerhati ekonomi, sosial, dan ekosistem digital Chandra Bagus Sulistyo mengatakan, pada 2023 diperkirakan pertumbuhan industri perbankan tidak sebesar di 2022.

"Mengenai prospek industri perbankan di tahun 2023, kalau menurut pandangan saya masih cukup prospektif namun pertumbuhannya tidak sebesar angka di 2022," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Rabu (29/9/2022).

Baca juga: Pemerintah Kantongi Rp 10,74 Triliun dari Hasil Lelang 7 Seri SUN

Hal ini ditengarai oleh kondisi ekonomi global dan domestik yang masih kurang kondusif hingga 2023. Pasalnya, saat ini ketegangan antara Rusia dan Ukraina masih belum reda serta hubungan antara China dan Taiwan juga masih bergejolak.

Dengan adanya kondisi ekonomi global yang seperti ini membuat banyak korporasi besar dan multinasional mengambil langkah wait and see dan mencari peluang dari pasar-pasar baru yang bisa dijajaki.

Sementara di dalam negeri, dia bilang seluruh perbankan berupaya merealisasikan pertumbuhan kredit perbankan di 2022 sebesar 9-11 persen di tengah kondisi kenaikan suku bunga acuan dan peningkatan inflasi.

"Ini berharap bahwa perbankan masih mempunyai celah melakukan ekspansi untuk beberapa segmen industri yang masih punya peluang untuk membaik di 2023," ucapnya.

Dia melanjutkan, pada tahun depan perbankan tidak memiliki porsi penyaluran kredit sebesar tahun ini, terutama di segmen korporasi.

Baca juga: Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Namun pada 2023 perbankan dapat memfokuskan diri untuk penyaluran kredit ke segmen UMKM yang saat ini pemulihannya terus membaik. Sebab, kini mobilitas masyarakat sudah semakin intens setelah dua tahun pandemi Covid-19.

"Tetapi kita tahu proses peningkatan bisnisnya (UMKM) tidak seindah, tidak sebagus, tidak sebesar di 2022," kata Chandra.

Kendati demikian menurutnya, pada tahun 2023 industri perbankan masih akan menguntungkan jika perbankan masuk ke segmen UMKM serta menangkap potensi usaha yang ada.

"Karena menurut saya pengalaman kondisi resesi ekonomi di 1998 2008 menunjukan bahwa ternyata UMKM punya peluang untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional," tuturnya.

Baca juga: Dilema Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Stasiunnya Jauh dari Pusat Kota

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.