Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Kenaikan Suku Bunga AS Berdampak pada Banyak Negara...

Kompas.com - 30/09/2022, 14:10 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

Sumber CNN

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Sentral Amerika Serikat alias Federal Reserve atau The Fed fokus untuk membendung tingkat inflasi di negaranya. Namun demikian, hal tersebut ternyata berdampak besar untuk negara-negara lain di dunia.

Kenaikan suku bunga AS secara tidak langsung membuat bank sentral di negara lain ikut menaikkan suku bunga dengan lebih cepat dan lebih tinggi. Sedangkan dollar AS menguat dan menekan nilai mata uang negara lain.

"Kami melihat The Fed menjadi agresif seperti sejak awal 1980-an. Mereka bersedia mentolerir pengangguran yang lebih tinggi dan resesi. Itu tidak baik untuk pertumbuhan internasional,” kata Kepala Pasar Global ING, Chris Turner, dilansir dari CNN, Jumat (30/9/2022).

Baca juga: Lowongan Kerja RANS Entertainment, Ini Syarat dan Posisi yang Dibutuhkan

The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin selama tiga pertemuan berturut-turut. Sedangkan, kenaikan yang lebih besar diramalkan akan segera terjadi.

Hal ini membuat negara lain di seluruh dunia mengikuti langkah tersebut. Langkah ini dibuat karena ketika negara lain tertinggal terlalu jauh di belakang The Fed, investor dapat menarik uang dari pasar keuangan mereka. Itu berpotensi menyebabkan masalah serius.

Dalam sepekan terakhir, bank sentral di Swiss, Inggris, Norwegia, Indonesia, Afrika Selatan, Taiwan, Nigeria, dan Filipina mengikuti The Fed dalam menaikkan suku bunga.

Langkah The Fed juga telah mendorong dollar AS ke level tertinggi dalam 20 tahun terakhir dibandingkan sejumlah mata uang utama.

Hal ini sebenarnya memberi manfaat bagi orang Amerika Serikat yang ingin berbelanja ke luar negeri. Namun demikian, hal tersebut menjadi berita buruk bagi negara lain karena nilai yuan, yen, rupee, euro, dan pound jatuh.

Baca juga: Jokowi Mau Suntik Proyek Kereta Cepat Pakai APBN Rp 3,2 Triliun


Dengan begitu, biaya impor jadi melonjak terutama untuk barang-barang penting seperti makanan dan bahan bakar.

Peristiwa ini membuat negara lain mengambil langkah penyelamatan. Jepang misalnya, melakukan intervensi Kamis lalu untuk pertama kalinya dalam 24 tahun untuk menopang yen. Hal ini lantaran mata uang yen telah jatuh 26 persen terhadap dollar AS sepanjang tahun ini.

China mengawasi pasar mata uang setelah perdagangan yuan dalam negeri meluncur ke level terendah terhadap dollar AS sejak krisis keuangan global.

Sementara itu, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengingatkan depresiasi tajam euro telah menambah peningkatan tekanan inflasi.

Baca juga: BPOM: Mie Sedaap yang Ditarik di Hong Kong Beda dengan di RI

Di sisi lain, Bank Dunia baru-baru ini memperingatkan bahwa risiko resesi global pada 2023 telah meningkat karena bank sentral di seluruh dunia menaikkan suku bunga pada saat yang sama sebagai respons terhadap inflasi.

Tren tersebut dapat mengakibatkan krisis keuangan di antara negara berkembang yang sebagian masih belum pulih dari pandemi.

Baca juga: Dulu Jokowi Berkali-kali Janji Kereta Cepat Haram Gunakan APBN

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber CNN


Terkini Lainnya

15 Perusahaan Terbaik di RI untuk Pengembangan Karier Menurut LinkedIn

15 Perusahaan Terbaik di RI untuk Pengembangan Karier Menurut LinkedIn

Work Smart
Makin Mengkilap, Harga Emas Dunia Diprediksi Tembus 3.000 Dollar AS

Makin Mengkilap, Harga Emas Dunia Diprediksi Tembus 3.000 Dollar AS

Whats New
10 Kota Tujuan Utama di Dunia untuk Kerja Jarak Jauh Tahun 2024

10 Kota Tujuan Utama di Dunia untuk Kerja Jarak Jauh Tahun 2024

Work Smart
Arus Balik Lebaran, Astra Infra Beri Diskon Tarif Tol 20 Persen pada 17-19 April 2024

Arus Balik Lebaran, Astra Infra Beri Diskon Tarif Tol 20 Persen pada 17-19 April 2024

Whats New
Kemendag Bakal Keluarkan Bahan Baku Penolong Tepung Terigu dari Lartas

Kemendag Bakal Keluarkan Bahan Baku Penolong Tepung Terigu dari Lartas

Whats New
Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Percepat Realisasi Pompanisasi dan PAT Padi Gogo

Antisipasi Darurat Pangan, Kementan Percepat Realisasi Pompanisasi dan PAT Padi Gogo

Whats New
Ada Konflik Iran-Israel, Apa Dampaknya ke Industri Keuangan RI?

Ada Konflik Iran-Israel, Apa Dampaknya ke Industri Keuangan RI?

Whats New
Bank Sampoerna Cetak Laba Bersih Rp 62 Miliar pada 2023

Bank Sampoerna Cetak Laba Bersih Rp 62 Miliar pada 2023

Whats New
89.632 Tiket Damri Ludes Terjual Selama Angkutan Lebaran

89.632 Tiket Damri Ludes Terjual Selama Angkutan Lebaran

Whats New
Erick Thohir Sebut BUMN Ini yang Bisa Terdampak Konflik Iran-Israel

Erick Thohir Sebut BUMN Ini yang Bisa Terdampak Konflik Iran-Israel

Whats New
ASDP: Hanya 1,8 Persen Pemudik yang Datang ke Pelabuhan Tanpa Tiket di Periode Lebaran

ASDP: Hanya 1,8 Persen Pemudik yang Datang ke Pelabuhan Tanpa Tiket di Periode Lebaran

Whats New
H+5 Lebaran 2024, Kemenhub Catat 406.157 Kendaraan dan 2 Juta Orang Keluar Masuk Jabodetabek

H+5 Lebaran 2024, Kemenhub Catat 406.157 Kendaraan dan 2 Juta Orang Keluar Masuk Jabodetabek

Whats New
Konflik Iran-Israel, Erick Thohir Minta BUMN Lakukan Hal Ini

Konflik Iran-Israel, Erick Thohir Minta BUMN Lakukan Hal Ini

Whats New
ASN yang Pindah ke IKN pada Tahap Awal Bakal Dapat Tunjangan Pionir

ASN yang Pindah ke IKN pada Tahap Awal Bakal Dapat Tunjangan Pionir

Whats New
H+5 Lebaran 2024, Pengguna Angkutan Umum Tercatat 1,06 Juta Penumpang

H+5 Lebaran 2024, Pengguna Angkutan Umum Tercatat 1,06 Juta Penumpang

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com