Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Strategi YDBA Dorong UMKM Lokal Go Global

Kompas.com - 02/10/2022, 20:00 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) terus membina dan memperkuat pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) agar bisa mandiri, bahkan mampu go global. Hal itu dilakukan sebagai misi YDBA ikut mensejahterakan masyarakat.

“Sesuai visi pendiri kami, William Soeryadjaya pada 1980, Astra tidak akan mau sejahtera sendirian di tengah masyarakat yang tidak sejahtera. Jadi masyarakatnya harus benar-benar tumbuh bersama astra,” kata Chief Executive YDBA Sigit Kumala dalam siaran pers, Minggu (2/10/2022).

Upaya YDBA membantu UMKM lewat pendampingan kepada UMKM lokal di berbagai daerah di Tanah Air. Pendampingan itu dilakukan dengan filosofi “Berikan Kail Bukan Ikan.”

Sigit menjelaskan, sejak 1980 hingga saat ini, YDBA sudah membina sekitar 12.000 UMKM. Dari ribuan UMKM itu, sebagian besar sudah mandiri.

Baca juga: Astra Agro Buka Suara soal Rencana Penghentian Pasokan Minyak Sawit oleh Nestle

Saat ini, tinggal sekitar 2.100 UMKM yang aktif didampingi YDBA. Salah satunya, UMKM Semedo Manise di Desa Semedo, Kecamatan Pekuncen, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

UMKM Semedo Manise didirikan oleh pasangan suami istri Akhmad Sobirin dan Nuha Fathin Salma pada akhir 2012. Semedo Manise memproduksi gula kelapa kristal organik yang dikenal juga sebagai gula semut.

Produk gula semut Semedo Manise sudah bersertifikat internasional dan berhasil masuk pasar ekspor ke Jerman. Saat ini, Semedo Manise sedang menjajaki pasar Belanda.

Dalam menjalankan usahanya, Semedo Manise melibatkan 11 Kelompok tani di Desa Semedo dengan anggota sekitar 500 petani penderes. Semedo Manise juga melibatkan 9 pengepul dalam rantai produksinya.

Kehadiran UMKM Semedo Manise yang melibatkan banyak petani di desa menjadikan Desa Semedo terpilih menjadi Desa Sejahtera Astra (DSA) pada tahun 2018.

“Kami berupaya terus meningkatkan kompetensi petani, dengan program pelatihan, pendampingan fasilitasi pasar, dan fasilitas pembiayaan. Harapannya, produk yang dihasilkan diterima pasar yang sudah ada dulu. Kalau diterima, berarti kompetensi petani sudah meningkat,” ujar Eko Wandiro, Koordinator YDBA Banyumas.

Baca juga: BRI Sampaikan Belasungkawa kepada Korban dan Sesalkan Insiden Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+