Berkat UMKM, Ekonomi Yogyakarta Mampu Pulih dari Pandemi Covid-19

Kompas.com - 04/10/2022, 12:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) berhasil menumbuhkan kembali perekonomiannya menjadi 5,53 persen di 2021 setelah saat pandemi Covid-19 sempat terpukul di level -2,68 persen di 2020.

Wakil Gubernur DIY Raden Mas Wijoseno Hario Bimo mengatakan, perekonomian DIY mampu dipulihkan kembali berkat UMKM yang berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi sebesar 79,6 persen.

Pada 2021 sektor ekonomi yang mampu menggerakan ekonomi DIY, yaitu industri pengolahan, infomarsi dan komunikasi, dan sektor akomodasi, makanan dan minuman.

"Walaupun sebagaimana daerah di Indonesia yang mengalami penurunan pertumbuhan ekonomi di 2020. Namun pada 2021 pertumbuhan ekonomi Yogyakarta mampu recover dengan tingkat pertumbuhan 5,53 persen yoy dibandingkan -2,68 persen yoy di 2020," ujarnya saat membuka acara Simposium Tingkat Tinggi G20 GPFI, Selasa (4/10/2022).

Baca juga: Giliran Terminal Giwangan Yogyakarta yang Bakal Direvitalisasi Kemenhub

Selain itu, kunci kebangkitan ekonomi DIY dari keterpurukan pandemi ialah pemanfaatan teknologi digital dalam setiap aspek ekonomi. Salah satunya, pertumbuhan penggunaan sistem pembayaran Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

Dia menyebut, penggunaan QRIS di DIY dalam transaksi pembayaran telah menjangkau 467.000 merchant dengan lebih dari 14 juta transaksi per Mei 2022 yang dilakukan oleh 480.000 pengguna.

"Perkembangan tersebut menunjukkan bahwa masyarakat Yogyakarta cukup familiar dalam menggunakan aplikasi pembayaran berbasis digital," ucapnya.

Hal tersebut, lanjutnya, tercermin dari tingkat inklusi keuangan DIY sebesar 76,12 persen yang mendekati rata-rata nasional 76,19 persen.

Baca juga: Perekonomian Indonesia Dinilai MAsih Cukup Kuat Menahan Kenaikan Suku Bunga BI 0,5 Persen

Selain itu terdapat juga beberapa inovasi digital yang mendukung perkembangan ekonomi Yogyakarta seperti visiting Yogyakarta yaitu sebuah portal informasi pariwisata DIY.

Kemudian JBSC DIY yang juga merupakan wadah untuk memfasilitasi pelaku usaha di Yogyakarta terkait ekspor dan impor serta dipanen.id yang merupakan platform untuk mendukung digitalisasi di sektor pertanian.

Baca juga: Jaga Harga Beras Stabil, Mendag Zulhas: Pemda Harus Ikut Intervensi

Literasi keuangan di Yogyakarta

Menurutnya, ketersediaan berbagai platform digital dan kemudahan akases layanan keuangan digital di Yogyakarta tentunya didukung dengan upaya literasi keuangan yang dilakukan secara berkelanjutan.

Adapun tingkat literasi keuangan di Yogyakarta mencapai 58,53 persen lebih tinggi dibandingkan angka nasional yang sebesar 38,03 persen.

"Pencapaian ini menunjukkan bahwa masih ada pekerjaan rumah yang tidak ringan dan melalui high level simposium hari ini diharapkan dapat semakin mendorong pemanfaatan digitalisasi dalam mendorong produktivitas dan keberlanjutan usaha UMKM," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Whats New
Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Whats New
Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Whats New
Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Spend Smart
Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Whats New
Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.