Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Stabil di 5 Persen

Kompas.com - 06/10/2022, 19:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Dunia (World Bank) memproyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia stabil di kisaran 5 persen. Pada tahun 2022 ekonomi RI diproyeksi tumbuh 5,1 persen, begitu pula pada 2023 diperkirakan tumbuh 5,1 persen.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut melesat dibandingkan realisasi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2021 yang tumbuh 3,7 persen.

Proyeksi ekonomi itu tertuang dalam laporan East Asia and the Pacific Economic Update edisi Oktober 2022. Adapun perkiraan ekonomi RI di 2023 itu lebih rendah dari laporan sebelumnya yang diproyeksi mampu tumbuh 5,3 persen.

Baca juga: Gubernur BI Ingatkan Tantangan Pertumbuhan Ekonomi Tanpa Merusak Lingkungan

Pertumbuhan ekonomi Malaysia, Filipina, Vietnam

Tak seperti Indonesia yang ekonominya diramal stabil di 5,1 persen, ekonomi negara-negara tetangga diperkirakan memiliki tren berbeda antara 2022 dan 2023. Beberapa di antaranya diproyeksi pertumbuhan ekonomi di tahun depan akan melambat dibandingkan tahun ini.

Seperti Malaysia, ekonominya diproyeksi mampu tumbuh 6,4 persen di 2022, lebih tinggi dari realisasi di 2021 yang tumbuh 3,1 persen. Namun, pada 2023 pertumbuhannya diproyeksi melambat menjadi sebesar 4,2 persen.

Baca juga: Bank Mandiri Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III-2022 Lebih Tinggi dari Kuartal Sebelumnya

Begitu pula dengan Filipina yang pertumbuhan ekonominya diproyeksi mencapai 6,5 persen di 2022, lebih tinggi dari pertumbuhan di 2021 yang sebesar 5,7 persen. Tetapi pertumbuhan ekonomi melambat di 2023 menjadi sebesar 5,8 persen.

Tren sama juga diramal terjadi pada Vietnam yang diproyeksi ekonominya tumbuh 7,2 persen di 2022, melesat dari pertumbuhan ekonomi 2021 yang sebesar 2,6 persen. Meski demikian, ekonomi Vietnam diproyeksi melambat di 2023 dengan tumbuh sebesar 6,7 persen.

Baca juga: DPR Sahkan UU APBN 2023, Pertumbuhan Ekonomi Ditargetkan 5,3 Persen

Pertumbuhan ekonomi Thailand dan Kamboja

Namun, untuk Thailand dan Kamboja, tren pertumbuhan ekonominya berbeda yakni diproyeksi meningkat dari tahun ke tahun.

Pertumbuhan ekonomi Thailand pada 2022 diproyeksi mencapai 3,1 persen, lebih tinggi dari pertumbuhan di 2021 yang sebesar 1,5 persen. Kinerja positif itu diperkirakan berlanjut di 2023 dengan tumbuh mencapai 4,1 persen.

Baca juga: BI Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Capai 5,3 Persen pada 2022, Ini Penopangnya

Begitu pula dengan ekonomi Kamboja yang diproyeksi tumbuh 4,8 persen di 2022, lebih tinggi dari pertumbuhan pada tahun 2021 yang mencapai 3 persen. Laju ekonomi Kamboja di 2023 pun diperkirakan bisa tumbuh sebesar 5,2 persen.

"Pertumbuhan ekonomi di sebagian besar negara kawasan Asia Timur dan Pasifik (EAP) rebound pada paruh pertama 2022, tetapi China kehilangan momuntem dengan ekonomi melambat," tulis Bank Dunia dalam laporannya.

Baca juga: Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.