Fakta Banjir Tol BSD Km 8, gara-gara Sungai Menyempit hingga Ditargetkan Bebas dari Banjir 2023

Kompas.com - 07/10/2022, 11:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan deras yang mengguyur wilayah Tangerang Selatan pada Kamis (7/10/2022) kembali menyebabkan banjir di Tol Pondok Aren - Serpong atau Tol BSD kilometer 8.

Tol BSD tergenang air dengan ketinggian mencapai 67 cm. Bahkan, akses jalan bebas hambatan tersebut terpaksa ditutup.

Berikut ini fakta-fakta terkait penyebab banjir Tol BSD Kilometer 8 dan upaya penanganannya.

Baca juga: Banjir Terus Berulang di Tol BSD, Ini Akar Masalah dan Solusinya 

Dua faktor penyebab banjir Tol BSD Km 8 versi PUPR

Dirjen Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian menyebutkan, banjir di Tol BSD pada tahun ini merupakan kejadian keempat kalinya, salah satu penyebab tol terbenam banjir yaitu penyempitan air di Sungai Cibenda.

Sungai Cibenda, kata Hedy, memiliki lebar 4,5 meter dari sebelumnya 9 meter sehingga air sungai meluap ke ruas jalan.

"Banjir di jalan tol itu kan penyebabnya salah satu atau duanya dari luapan sungai dan drainase yang jelek, kalau kita lihat di sini problemnya adalah kapasitas sungai kita awalnya 9 meter sekrang 4,5 meter saja," kata Hedy dalam konferensi pers di Gedung Kementerian PUPR, Jakarta, Rabu (5/10/2022).

Baca juga: Tol BSD Terendam saat Hujan Lebat, Ini Penyebabnya Menurut Kementerian PUPR

Hedy mengatakan, faktor lainya yang menjadi penyebab banjir yaitu berkurangnya lahan resapan air di sekitar Tol BSD karena semakin masif pemukiman warga.

"Kita merasakan sejak tahun 2007 terjadi peningkatan muka air di khususnya di titik Km 8 ini, ini dipicu semakin kurangnya daerah-daerah resapan air," ujarnya.

Baca juga: Penjelasan PUPR dan Pengelola soal Tarif Tol BSD Tidak Digratiskan meski Banjir

Rekayasa lalu lintas saat tol BSD banjir

Sementara itu, Direktur Utama PT Bintaro Serpong Damai (BSD) Purwoto mengatakan, selaku pengelola Tol BSD, pihaknya menyiapkan solusi yaitu, rekayasa lalu lintas.

Rekayasa lalu lintas ini di antaranya, pengendara dari arah Jakarta menuju Serpong dapat dialihkan ke Jalan Tol Serpong - Kuciran.

Sementara pengendara dari arah Jakarta menuju Serpong akan diminta untuk melewati Gerbang Tol Parigi.

"Jadi untuk kendaraan yang dari Jakarta menuju ke Serpong itu nanti di Gerbang Pondok Ranji itu kita belokkan ke arah Gerbang Parigi, nanti masuk di Tol MTN masuk lagi ke Tol BSD itu di kilometer 9," kata Purwoto.

Baca juga: Pengelola Tol BSD: Jalan Tol Ini Bukan Penyebab Banjir

Terkait penanganan banjir, Purwoto mengatakan, pihaknya menggunakan empat unit pompa air dari Kementerian PUPR untuk mengurangi genangan air.

Ia mengatakan, pompa baru dapat digunakan jika banjir di sekitar kawasan Tol BSD mulai surut.

"Sebetulnya pompa tidak berefek besar karena di kawasan itu sudah banjir, kita pompa juga kemana, tetapi setidaknya pompa itu berfungsi seandainya curah hujan di sana sudah surut pompa baru berfungsi mempercepat genangan surut," ujarnya.

Baca juga: Selain Tol BSD, Kementerian PUPR Sebut Tol Jakarta-Cikampek Rawan Banjir

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.