Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Program Filtrasi Air Gambut Bantu Masyarakat Dapatkan 4.000 Liter Air Bersih Per Hari

Kompas.com - 26/10/2022, 07:02 WIB
Muhammad Isa Bustomi,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

BENGKALIS, KOMPAS.com - Program Filtrasi Air Gambut (Filagam) hasil inovasi dari PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Refinery Unit (RU) II Sei Pakning sangat dimanfaatkan oleh warga di Dusun Beringin, Desa Lubuk Muda, Kecamatan Siak Kecil, Kabupaten Bengkalis.

Filagam merupakan teknologi pengelolaan air gambut yang sebelumnya berwarna merah dan cokelat menjadi jernih hingga layak digunakan untuk masyarakat sekitar.

Setelah diinisiasi sejak dua tahun lalu, tepatnya 2020, program tersebut telah dipercayakan oleh PT KPI kepada kelompok Tirta Muda yang tak lain merupakan para pemuda Desa Lubuk Muda.

Baca juga: 3 Program Pertamina Sei Pakning, dari Pengelolaan Gambut hingga Penanaman Mangrove

Ketua kelompok Tirta Muda itu adalah Andi Saputra. Ia dan bersama sembilan pemuda lain yang tergabung dalam kelompok itu mengolah air gambut menjadi jernih dan bisa dikonsumsi oleh warga.

"Tiga injeksi pengelolaan air gambut. Ketiga injeksi ini bisa mengurangi itu yang mana air yang cokelat dan yang mana yang air bersih," kata Andi, Selasa (25/10/2022).

Andi mengatakan, air baku itu didapatkan dari lahan gambut yang ada di Dusun Beringin, Desa Lubuk Muda, Kecamatan Siak Kecil.

Baca juga: Beli iPhone 14 Dapat Promo Bebas 2 Kali Cicilan, Mau?


Kemudian air gambut berwarna cokelat dan merah itu ditampung di dalam suatu kolam pada tempat pengolahan untuk diolah dan disuling dengan tiga injeksi.

"Tiga jenis injeksi sodak, alun dan betz. Proses itu tidak berlangsung lama untuk mendapatkan air jernih. Setelah diolah itu warga sudah bisa menggunakan buat mencuci dan mandi," kata Andi.

Produksi Filagam bisa mencapai 4.000 liter per hari dari yang ditargetkan dapat memproduksi 5.840 ton air jernih per tahun untuk bisa dimanfaatkan bagi 116 Kepala Keluarga (KK) di Desa Lubuk Muda.

Baca juga: Simak Proyeksi IHSG Hari Ini

"Untuk saat ini produksinya baru 4.000 liter per hari. Air bersih ini juga sudah dialiri ke rumah warga menggunakan pipa. Tapi dari 166 KK yang dialiri air bersih ini baru sekitar 95 KK," kata Andi.

Andi mengatakan, proses Filagam air gambut menjadi bersih ini sangat bermanfaat oleh masyarakat terutama bagi mereka untuk meminum dan mencuci pakaian khusus berwarna putih.

"Kalau penggunaan air merah itu sebetulnya tidak masalah. Hanya saja jika untuk mencuci pakaian, khususnya bahan berwana putih itu ada bercak bercaknya tidak hilang. Harus dibilas juga pakai air jernih," kata Andi.

Baca juga: Per September 2022, Bank Mandiri Himpun Penerimaan Negara Rp 517 Triliun

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

Whats New
Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Whats New
Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Whats New
Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Whats New
Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Whats New
Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Whats New
Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Whats New
Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Whats New
Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com