Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Laba Bersih Unilever Tumbuh 5 Persen Jadi Rp 4,6 Triliun Pada Kuartal III-2022

Kompas.com - 27/10/2022, 17:56 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Unilever Indonesia, Tbk (UNVR) mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 5,3 persen year on year dengan membukukan laba sebesar Rp 4,6 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 4,4 triliun.

Pertumbuhan tersebut ditopang oleh kenaikan penjualan bersih sebesar 5 persen menjadi Rp 31,5 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 30 triliun.

Presiden Direktur PT Unilever Indonesia Ira Noviarti mengatakan, pertumbuhan perusahaan ditopang oleh implementasi strategi perseroan.

“Market share perseroan meningkat dalam tiga bulan terakhir dibandingkan tiga bulan sebelumnya, baik secara value maupun volume. Bisnis e-Commerce dan Unilever Food Solutions (UFS) bertumbuh lebih dari 50 persen selama kuartal ini. Melanjutkan komitmen kami untuk memperkuat fundamental dan meningkatkan daya saing, kami terus menjalankan lima prioritas strategis kami,” kata Ira secara virtual, Kamis (27/10/2022).

Baca juga: AS Tarik Sampo Kering Mengandung Bahan Pemicu Kanker, Ini Kata Unilever Indonesia

5 strategi Unilever dorong kinerja

Adapun lima strategi Unilever untuk mendorong kinerja termasuk, memperkuat dan unlock potensi penuh dari brand-brand besar dan produk utama melalui inovasi dan program marketing terdepan untuk mendorong pertumbuhan pasar.

Kemudian, memperluas dan memperkaya portfolio ke premium dan value segment. Lalu, memperkuat kepemimpinan di channel utama (GT dan Modern Trade) dan channel masa depan (e-Commerce). Perseroan juga menerapkan E-Everything di semua lini bisnis, serta berupaya untuk tetap menjadi yang terdepan dalam pembangunan bisnis yang berkelanjutan.

Ira mengungkapkan, saat ini perseroan telah menempatkan level investasi yang tepat untuk meningkatkan daya saing brand-brandnya. Hal ini dilakukan dengan peningkatan investasi periklanan sebesar 27 persen dibandingkan tahun lalu, dan peningkatan pengeluaran trade di channel utama.

Baca juga: Belum Genap 2 Tahun Menjabat, Direktur Unilever Mengundurkan Diri

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com