Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pasar Kripto Rontok Lagi, Usai Binance Bakal Akuisisi FTX, Bursa Pesaingnya

Kompas.com - 09/11/2022, 17:09 WIB
Rully R. Ramli,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

NEW YORK, KOMPAS.com - Harga mayoritas aset kripto besar rontok, seiring dengan tergerusnya kapitalisasi pasar kripto. Ini terjadi pascabursa kripto, Binance, mengumumkan rencananya untuk mengakuisisi pesaing utamanya, FTX.

Mengacu kepada data CoinMarketCap, dalam kurun waktu dua hari terakhir, kapitalisasi pasar kripto telah menghilang sekitar hampir 200 miliar dollar AS.

Pada Senin (7/11/2022) lalu, kapitalisasi pasar kripto masih mencapai kisaran 1,06 triliun dollar AS, namun pada sore hari ini (9/11/2022), kapitalisasi pasar aset digital itu sebesar 880 miliar dollar AS.

Baca juga: Tips Trading Kripto Saat Pasar Tengah Bearish

Aset-aset kripto raksasa pun berguguran, seperti Bitcoin (BTC) yang terkoreksi 9,32 persen dalam kurun waktu satu hari terakhir ke posisi 17.949,46 dollar AS per keping. Koreksi lebih dalam dicatatkan oleh Ethereum (ETH), yang harganya anjlok 17,38 persen ke 1.230,33 dollar AS per keping.

Salah satu kripto yang mencatatkan koreksi cukup dalam ialah Solana. Kripto yang didukung oleh CEO FTX Sam Bankman-Fried ini nilainya anjlok 38,96 persen ke posisi 17,55 dollar AS.

Baca juga: The Fed Naikkan Suku Bunga, Apa Dampaknya ke Aset Kripto?

 


Anjloknya nilai aset kripto, utamanya yang didukung oleh FTX, disebabkan oleh adannya rencana akuisisi yang akan dilakukan Binance terhadap bursa kripto FTX. Ini disampaikan langsung oleh CEO Binance, Changpeng Zhao melalui akun resmi Twitter-nya.

"Sore ini, FTX meminta bantuan kami. Ada krisis likuiditas yang signifikan. Untuk melindungi pengguna, kami menandatangani (letter of intent) yang tidak mengikat, yang bermaksud untuk mengakuisisi penuh FTX.com," tulis Zhao, dalam akun resmi Twitter-nya, dikutip Rabu.

Baca juga: Muncul Wacana Pengawasan Aset Kripto Bakal Dialihkan ke OJK, Ini Respons Bappebti

Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com