Kisah Sukses Dewi Ekha, dari Buruh Pabrik hingga Ekspor Bulu Mata Palsu ke 16 Negara

Kompas.com - 15/11/2022, 10:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Siapa sangka produk bulu mata palsu salah satu produk yang bisa dieskpor ke berbagai negara. Ternyata Indonesia menjadi negara yang mampu membuat produk bulu mata yang berkualitas, sehingga dilirik pasar global.

Hal itu diamini oleh Dewi Ekha Harlasyanti, salah satu pengekspor bulu mata asal Purbalingga. Produk bulu mata Dewi sudah menembus 16 negara, mulai dari Amerika Serikat, Kanada, Turkey, Zimbabwe, Nigeria, Belanda, Jepang, India, Meksiko, hingga Perancis.

"Kenapa begitu saya buka usaha bulu mata saya langsung melirik dan menargetkan ekspor, adalah karena pesaing kita itu sedikit dari negara lain. Bahkan, dunia tahu produk bulu mata Indonesia itu yang paling berkualitas," ujarnya saat wawancara khusus bersama Kompas.com belum berapa lama ini.

Baca juga: Kisah Sukses Rudolf Bangun CV Krudut, Pabrik Furniture dengan Omzet 1,5 Juta Dollar AS

Bercerita ke belakang, Dewi hanyalah seorang buruh karyawan pabrik kertas di Bekasi, yang memilih untuk mengundurkan diri lantaran tidak mau menggantungkan hidupnya sebagai karyawan.

Namun lantaran melihat daerah asalnya yaitu Purbalingga salah satu daerah penghasil bulu mata, ia memberanikan diri untuk beralih profesi menjadi pengusaha bulu mata palsu.

Dimulai dari tahun 2015 yang lalu, Dewi mempelajari produk bulu mata, membuat katalog produk hingga membuat profil perusahaan  menjadi modal dia untuk mencari pembeli dari berbagai negara lewat media sosial instagram.

Sebulan berkutat untuk membuat profil perusahaan, akhirnya di bulan kedua setelah resmi membuka usahanya, pembeli pertama dari Perancis mengontaknya.

Setelah melakukan komunikasi, pembeli asal Perancis itu pun mengunjunginya ke Indonesia hingga resmi melakukan pemesanan (Purchasing Order /PO).

Hingga dari waktu ke waktu dirinya pun mulai mendapatkan pembeli lagi dari negara besar lain.

"Yah Alhamulillah, ini juga berkat bantuan masyarakat di Purbalingga dan Purworejo yang saya berdayakan. Kurang lebih ada 500-700 masyarakat yang saya berdayakan," ungkap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.