Ketidakpastian Ekonomi Global Buat Perusahaan Teknologi Ramai-ramai Lakukan PHK

Kompas.com - 21/11/2022, 21:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah perusahaan teknologi mengumumkan pemutusan hubungan kerja (PHK) secara masif. Mulai dari Shopee, TaniHub, hingga teranyar RuangGuru dan GoTo memutuskan untuk melakukan perampingan guna menekan biaya operasi perusahaan.

Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute Heru Sutadi mengatakan, salah satu penyebab fenomena PHK di industri teknologi saat ini ialah kondisi perekonomian global yang tidak menentu. Perlambatan laju perekonomian hingga ancaman resesi global, dinilai berdampak nyata terhadap industri teknologi.

"Banyak yang meramalkan 2023 ekonomi akan gelap, krisis berat ini memberikan dampak bagi startup untuk bersiap-siap menghadapi 2023," kata dia, kepada Kompas.com, Senin (21/11/2022).

Baca juga: Soal PHK Massal di Startup, Komut Telkom: Tidak Ada Bisnis 100 Persen Untung Terus

Selain itu, Heru bilang, saat ini yang dialami sebagian startup di Indonesia adalah terjadinya pengurangan investasi dari investor di luar negeri. Para investor ini sudah mulai mengharapkan investasi yang mereka tanamkan kembali dan ditambah tidak ada lagi investasi baru.

Oleh karena itu, lanjut Heru, perusahaan rintisan di Indonesia mau tidak mau harus menjalankan usaha dengan lebih efisien dan mencari model pendanaan baru. Menurutnya, efisiensi yang dilakukan startup salah satunya melalui pemangkasan karyawan.

Baca juga: Alasan di Balik PHK Karyawan Jasindo, Manajemen: Untuk Perbaikan SDM

Adapun efisiensi yang dilakukan oleh sejumlah perusahaan yang memiliki mitra seperti GoTo, dinilai bisa membantu keberlangsungan ekosistem dan mitra yang ada di dalamnya. Selain itu, dengan lebih efisien maka langkah perusahaan dalam menjaga pangsa pasar maupun memperluas layanannya dapat lebih terbuka.

“Dengan adanya efisiensi atau mengurangi karyawannya, perusahaan bisa lebih efisien dalam menjalankan bisnisnya," katanya.

Sementara itu, Ekonom Pusat Inovasi dan Ekonomi Digital Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Izzudin Al Farras Adha mengatakan, sejatinya langkah efisiensi oleh berbagai perusahaan teknologi atau startup sudah dilakukan sejak awal tahun. Hal itu dapat dilihat dari promosi atau insentif yang dijalankan oleh perusahaan tersebut mulai berkurang.

“Jadi berbagai langkah efisiensi sebenarnya sudah dilakukan sebelum mereka mengurangi jumlah pekerja. Sehingga efisiensi ini memang cara yang paling realistis agar perusahaan sustainable,” ucap Farras.

Baca juga: Penjelasan CEO Ruangguru soal PHK Ratusan Karyawan, Akui Gagal Antisipasi Situasi Ekonomi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.