Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Mantan YouTuber Dirikan Social Bread, Platform yang Menghubungkan UMKM dengan Content Creator

Kompas.com - 22/11/2022, 15:40 WIB
Elsa Catriana,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Berkeinginan untuk membantu para UMKM bisa mengembangkan bisnisnya lebih besar menjadi alasan terbesar Edho Pratama membangun salah satu platform yang diberi nama Social Bread.

Lewat platform ini, pihaknya menjembatani dan memberikan wadah khusus bagi pelaku UMKM dan pembuat konten atau content creator untuk bersinergi menjalankan aktivitas bisnis digital mereka. Dengan begitu, otomatis para conten creator akan membantu memasarkan produk UMKM agar dilirik masyarakat.

Pria yang kerap disapa Edho Zell ini memiliki segudang ilmu dalam membuat dunia konten digital. Baru-baru ini pun dia sering disorot setelah berhasil membuat SAGA Esports dan mendirikan sekolah esport, Esports Academy ID.

Baca juga: Cerita Gede Suama yang Kebanjiran Order Laundry Selama KTT G20 Bali

Dirinya juga diketahui salah satu YouTuber yang sudah sejak lama ditinggalkan.

Mengutip dari LinkedIn miliknya, dirinya juga owner dari usaha makanan dengan brand nyapii.id yang dibuka pada tahun 2019 yang lalu. Saat ini tercatat, ada 60 outlet yang sudah dibuka di berbagai kota.

Selain itu, dirinya juga salah satu pendiri PT Future Meadiateix Group (FMG) yang merupakan agensi periklanan di Indonesia.

Beralih ke belakang, Edho menceritakan awal mula dibukannya Social Bread. Dia merasa terpanggil membuka Social Bread lantaran melihat banyak pelaku UMKM sulit memasarkan produknya lantaran belum melek digital, minim modal untuk membuat iklan hingga tidak memiliki banyak waktu.

“Apalagi ketika pandemi, UMKM benar-benar terdampak. Harusnya, mereka bisa gencar memasarkan produknya. Namun lantaran terhambat masalah biaya yang jika membayar influencer mahal hingga tidak ada waktu, membuat saya merasa berniat untu bangun platform itu,” ujar Founder dan CEO Scoial Bread Edho Zell saat dijumpai Kompas.com di Tanggerang, Senin (21/11/2022).

Hingga tepatnya di bulan Juni 2020 lalu, Edho dibantu dengan teman-temannya sepakat mendirikan Social Bread.

Setelah berjalan 2 tahun, Social Bread sudah menangani 500 lebih UMK dan sudah melibatkan 5.000 konten creator dalam proyek aktivitas media sosial.

Apalagi setelah mendapatkan suntikan dana dari Sinar Mas Land, Edho optimistis bisa terus berekspansi hingga semakin banyak lagi jumlah UMKM yang akan dibantu.

Sayangnya untuk jumlah suntikan modal yang dia dapatkan, Edho masih belum bisa menyebutkan.

Baca juga: Kisah Mantan Satpam yang Sukses Bisa Ekspor Tas Kulit ke Jepang

Namun dengan mendapatkan pendanaan tersebut, membuat dirinya mendirikan creative hub yang berlokasi di The Breeze BSD City, Tanggerang.

Di dalam hub ini para UMKM dan konten creator difasilitasi untuk proses pembuatan konten mulai dari syuting hingga pengembangan diri melalui kelas dan program influencer, serta program kreatif lainnya.

“Bahkan, ke depannya kami juga akan menghubungkan para UMKM kami untuk mendapatkan pendanaan, karena pendanaan adalah salah satu masalah yang paling banyak dikeluhkan mereka,” ungkap dia.

Sementara itu, pendiri yang juga sekaligus CMO Social Bread Ester Jeanette mengatakan, nama 'Social Bread' sendiri diambil dari awalan nila-nilai perusahaan mereka yaitu Berdampak, Relevan, Elaborasi, Antusias, dan Diberkati.

“Jadi yah disingkat aja BREAD. Ya, core value kita adalah impactful dulu, kita pengen banget hasil konten yang kita buat ini bisa berdampak, dirasakan langsung oleh pelaku UMKM dan kita juga pengen UMKM dan user bisa jalan lewat social bread ini,” kata Ester.

Adapun pada 2023 mendatang, selain menargetkan akan menyiapkan pengelolaan love shopping streamer, Social Bread juga akan membidik 10.000 UMKM dengan total revenue sebesar 2,6 juta dollar AS serta mampu membuka kantor cabang di 7 kota besar di Indonesia.

"Yang pasti di kota-kota besar kita akan bidik," pungkasnya.

Baca juga: Kisah Sukses Dewi Ekha, dari Buruh Pabrik hingga Ekspor Bulu Mata Palsu ke 16 Negara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com