Harga Minyak Dunia Melonjak Usai OPEC Bantah Akan Naikkan Produksi

Kompas.com - 23/11/2022, 07:21 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah dunia mengalami kenaikan pada perdagangan hari Selasa (22/11/2022) waktu setempat atau Rabu pagi (WIB/ waktu Indonesia). Kenaikan harga minyak dunia terjadi setelah eksportir utama Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC+) bertahan untuk tidak menaikkan produksinya.

Mengutip CNBC, harga minyak mentah Brent naik 1,2 persen, menjadi 88,53 dollar AS per barrel, sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 1,4 persen, menjadi 81,18 dollar AS per barrel.

Arab Saudi menilai langkah untuk tetap mengurangi pasokan minyak dilakukan untuk menyeimbangkan pasar. Komentar Arab Saudi terkait hal ini bahkan melebihi kekhawatiran resesi global dan kenaikan kasus Covid-19 di China.

Baca juga: OPEC Bikin Harga Minyak Dunia Kembali Turun, WTI Melemah ke Level 78 Dollar AS

Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman pada hari Senin juga mnyangkal laporan Wall Street Journal yang mengungkapkan bahwa OPEC berencana akan meningkatkan produksi. Sentimen itu membuat harga minyak pada perdagangan Senin sempat anjlok 5 persen.

“Harga minyak mentah berusaha untuk memulihkan kerugian. Arab Saudi juga telah membantah ada diskusi tentang peningkatan pasokan minyak dengan OPEC dan sekutunya. Hal tersebut mendukung pasar hari ini,” kata analis Avatrade Naeem Aslam.

Produsen OPEC besar lainnya Uni Emirat Arab juga membantah terkait dengan pembicaraan tentang perubahan mengenai perjanjian OPEC+ bulan lalu untuk menurunkan produksi. Pun demikian dengan Kuwait mengatakan tidak ada pembicaraan tentang kenaikan produksi.

OPEC, Rusia dan sekutu lainnya, yang dikenal sebagai OPEC+, rencananya akan melakukan pertemuan pada 4 Desember mendatang, atau sehari sebelum dimulainya larangan impor minyak Rusia oleh Eropa dan negara G7 sebagai pembalasan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Baca juga: Kembali Turun, Harga Minyak Mentah Berada di Level 80-an Dollar AS


Pada 5 Desember, larangan Uni Eropa terhadap impor minyak mentah Rusia akan dimulai, seperti rencana yang digaungkan bersama negara G7. Namun demikian layanan pengiriman minyak Rusia masih dilakukan namun dengan harga rendah.

"Risiko kritis terhadap kebijakan pembatasan harga adalah potensi pembalasan Rusia, yang akan mengubahnya menjadi kejutan bullish tambahan untuk pasar minyak," kata Stephen Innes, mitra pengelola di SPI Asset Management.

Sementara itu, kekhawatiran atas permintaan minyak dalam menghadapi kenaikan suku bunga Federal Reserve AS dan kebijakan penguncian Covid-19 yang ketat di China masih membatasi kenaikan harga minyak.

Terbaru, Beijing menutup taman, pusat perbelanjaan, dan museum pada hari Selasa. Ini menyusul penguncian yang dilakukan secara masal. Pemerintah China bahkan memperingatkan akan pandemi Covid-19 yang lebih parah, sehingga perlu untuk memperketat aturan memasuki kota.

Baca juga: Masalah Geopolitik dan Permintaan Dorong Harga Minyak Dunia Anjlok

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.