Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Hasanuddin Wahid
Sekjen PKB

Sekjen Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Anggota Komisi X DPR-RI.

APEC dan Solusi Ekonomi Asia Pasifik

Kompas.com - 24/11/2022, 07:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SETELAH rebound kuat sebesar 6,5 persen yang tercatat pada tahun 2021, pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia dan Pasifik diperkirakan akan moderat sekitar 3,2 pada tahun 2022 di tengah lingkungan global yang tidak menentu, dan diproyeksikan sedikit meningkat menjadi 4,3 persen pada tahun 2023.

Risiko resesi global pada tahun 2023 meningkat, menurut Bank Dunia, Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Pembangunan Asia (ADB), dan banyak lembaga terkemuka lainnya, karena bank sentral di berbagai negara menerapkan kenaikan suku bunga secara simultan untuk memerangi inflasi.

Tekanan dari perubahan iklim

Sejak dimulainya Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) pada tahun 1989, kawasan APEC telah terkena dampak 36 persen dari total bencana alam global.

Kerugian terkait bencana di APEC, sebagian besar terkait cuaca, mencapai rata-rata 111 miliar dollar AS per tahun.

Pada sisi lain, kawasan APEC juga merupakan kontributor utama perubahan iklim. Antara tahun 1990 dan 2018, emisi gas rumah kaca kawasan ini tumbuh 1,9 persen per tahun, lebih tinggi dari tingkat rata-rata dunia sebesar 1,1 persen.

Laporan yang disusun World Bank Group (2019) berjudul ‘Climate Change in APEC’ mengungkapkan bahwa perubahan iklim menimbulkan risiko ekstrem bagi kawasan APEC.

Tanpa peningkatan tindakan dari pemerintah, suhu global diperkirakan akan meningkat lebih dari 3°C di atas rata-rata pra-industri pada tahun 2100, dengan kemungkinan 20 persen pemanasan lebih dari 4°C.

Hingga tahun 2019, sebanyak 70 persen dari bencana alam global terjadi di kawasan APEC, yang intensitas dan keparahannya diperkirakan akan meningkat dengan perubahan iklim.

Bank Dunia memperkirakan kerugian yang disebabkan oleh perubahan iklim mencapai sebesar 7,3 persen dari produk domestik bruto di seluruh APEC pada tahun 2100, yang sebagian besar akan dialami oleh negara-negara berkembang yang lebih dekat ke khatulistiwa akibat banjir pesisir.

Tekanan dari pandemi Covid-19

Perekonomian di kawasan APEC juga mendapat tekanan berat dari pandemi Covid-19 selama 2020 dan 2021.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Harga BBM Hari Ini di SPBU Pertamina, Shell, Vivo, dan BP AKR

Cek Harga BBM Hari Ini di SPBU Pertamina, Shell, Vivo, dan BP AKR

Whats New
Gautam Adani Terdepak dari Orang Terkaya Keempat Dunia, Hartanya Menguap Lebih dari Rp 850 Triliun

Gautam Adani Terdepak dari Orang Terkaya Keempat Dunia, Hartanya Menguap Lebih dari Rp 850 Triliun

Whats New
Mampukah IHSG Lanjutkan Kenaikan? Cermati Saham-saham Ini

Mampukah IHSG Lanjutkan Kenaikan? Cermati Saham-saham Ini

Whats New
[POPULER MONEY] Cara Kerja dan Tips Menghindari Modus Penipuan File APK hingga Garuda Buka Opsi Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

[POPULER MONEY] Cara Kerja dan Tips Menghindari Modus Penipuan File APK hingga Garuda Buka Opsi Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

Whats New
Bank Lambat Transmisikan Suku Bunga Acuan, Ekonom: Pertumbuhan Kredit Masih Belum Pulih

Bank Lambat Transmisikan Suku Bunga Acuan, Ekonom: Pertumbuhan Kredit Masih Belum Pulih

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

Work Smart
Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Spend Smart
Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Spend Smart
Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Whats New
Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Whats New
Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Whats New
Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan 'Commuter Feeder'

Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan "Commuter Feeder"

Whats New
Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Whats New
Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+