Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Petakan Masalah Pangan di RI, BPS Akan Lakukan Sensus Pertanian pada 2023

Kompas.com - 29/11/2022, 19:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) akan melakukan Sensus Pertanian (ST) pada 2023. Sensus ini untuk memetakan berbagai permasalahan pertanian dan pangan di Indonesia, mulai dari jumlah petani, luas lahan yang dimiliki, hingga pendapatan dari petani.

Lewat Sensus Pertanian 2023 diharapkan menghilangkan duplikasi data yang seringkali menjadi persoalan, sehingga menjadi hanya satu pintu terkait data pertanian dan pangan. Adanya data yang pasti ini maka dapat menjadi basis dalam pengambilan kebijakan oleh pemerintah.

Deputi Bidang Statistik Produksi BPS M Habibullah mengatakan, untuk menghadapi isu pertanian global maupun nasional diperlukan transformasi sistem pertanian dan pangan yang inovatif, berdaya saing, serta berkelanjutan adalah kunci.

Maka, Sensus Pertanian 2023 menyajikan data untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan isu pertanian.

"Sensus Pertanian 2023 menyajikan data untuk pembuatan keputusan berbasis bukti (evidence based decision). Harapannya hasilnya dapat digunakan oleh kementerian dan lembaga, maupun berbagai pemangku kepentingan lain untuk memanfaatkan data ini dalam transformasi pertanian dan pangan," ujarnya dalam Kick Off Sensus Pertanian 2023 di Jakarta, Selasa (29/11/2022).

Baca juga: ASN Diminta Berpartisipasi Aktif dalam Sensus Penduduk

Ia menjelaskan, Sensus Pertanian 2023 akan mendata jumlah petani di Indonesia beserta usianya, juga menghitung seberapa banyak regenerasi petani yang terjadi secara nasional. Data ini akan mengungkapkan seberapa rentan Indonesia terhadap isu aging farmers yang menjadi isu pertanian secara global.

Selain itu, Sensus Pertanian 2023 akan memperbarui sistem pendataan petani skala kecil atau biasa disebut petani gurem,yang sudah ada sebelumnya. Bila sebelumnya pendataan hanya diukur dari kepemilikan luas lahan 0,5 hektar, kini menjadi lebih luas mencakup aset ternak hingga pendapatan petani skala kecil.

"Sesuai standar FAO, ada perubahan konsepnya. Kalau selama ini petani gurem hanya berdasarkan luas lahan 0,5 hektar, nanti juga ada aset ternak dan termasuk pendapatan. Kita akan meliht petani kecil pada level mana secara statistik," kata dia.

Baca juga: Yakin Produksi Beras Dalam Negeri Cukup, Mentan: Cek Saja Data BPS

 


Habibullah mengatakan, dengan pendataan luas lahan, aset ternak, hingga pendapatan maka pengukuran level petani kecil antar-provinsi tentu akan berbeda.

Ia menyebut, kepemilikan luas lahan di Papua tentu tak bisa disamakan dengan kepemilikan luas lahan di Jawa, maupun dengan kepemilikan lahan di Sumatera.

"Jadi dari level kepemilikan luas lahan petani kecil di kabupaten A akan berbeda dengan level luas lahan petani kecil di kabupaten B," imbuhnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Laju Inflasi AS Kian Melambat, Harga Bitcoin Terus Merangkak Naik

Laju Inflasi AS Kian Melambat, Harga Bitcoin Terus Merangkak Naik

Whats New
Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Whats New
BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Whats New
Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Whats New
Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Spend Smart
Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Whats New
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Whats New
Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Earn Smart
6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

Whats New
Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Rilis
Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Whats New
Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Whats New
Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Whats New
Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+