Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Langkah Awal Menjadi Investor Saham

Kompas.com - 30/11/2022, 15:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Inge Shafa Sekarningrum dan Ikko Anata

KOMPAS.com - Investasi sangat penting dilakukan bagi setiap orang untuk mempersiapkan kebutuhan, baik itu yang sudah direncanakan maupun kebutuhan yang tidak terencana.

Banyak sekali jenis investasi di zaman sekarang. Seperti investasi emas, deposito, obligasi, reksa dana, hingga saham. Namun, sebagian orang menganggap bahwa investasi saham masih riskan untuk dilakukan. Mereka masih memilih untuk investasi emas, hingga properti.

Padahal, investasi saham juga perlu strategi agar tidak rugi. Nyatanya saat ini sudah ada banyak orang yang tertarik untuk berinvestasi saham, baik itu masih mempelajari dari berbagai sumber hingga terjun langsung.

Djumyati Partawidjaja atau Mbak Djum memberikan tipsnya dalam siniar CUAN episode “Baby Step Jadi Investor Saham” yang dapat diakses melalui dik.si/CUANStepInvest.

Selain fokus untuk berinvestasi, seorang investor juga harus mengetahui beberapa hal seperti informasi lain yang berhubungan dengan perkembangan pasar modal. Sebab investasi saham bukan jalan pintas untuk menjadi kaya.

Calon investor tetap harus bisa memahami dan belajar agar tetap mendapatkan keuntungan melalui investasi tersebut.

Baca juga: 7 Tips Cara Mempertahankan Brand Usaha

Mbak Djum berpendapat, “Menjadi investor saham itu nggak gampang. Terus terang nggak gampang sama sekali.” Untuk jadi investor saham, para investor tidak bisa datang ke kantor bursa efek.

Mbak Djum juga menjelaskan, investor saat ini lebih dipermudah daripada investor pada beberapa tahun lalu. Karena semua pengajuan untuk menjadi investor saham di perusahaan sekuritas bisa dilakukan di rumah.

Tetapi, calon investor tetap harus memperhatikan dengan baik beberapa hal sebelum terjun untuk investasi saham.

Merangkum dari Investopedia, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh calon investor saham sebelum memulai.

1. Menentukan tingkat toleransi terhadap risiko

Berapa besar toleransi kamu terhadap risiko (kemungkinan kamu kehilangan uang saat berinvestasi)? Sebelum memulai berinvestasi, kamu harus menentukan hal ini terlebih dahulu.

Saham dikategorikan dalam berbagai cara, seperti saham kapitalisasi besar, saham berkapitalisasi kecil, saham pertumbuhan agresif, dan saham nilai. Semuanya memiliki tingkat risiko yang berbeda.

Setelah kamu bisa menentukan toleransi risiko, kamu dapat menetapkan pandangan investasi pada saham.

2. Menetapkan tujuan mengapa kamu berinvestasi saham

Jika kamu baru memulai, mungkin tujuan berinvestasi untuk meningkatkan jumlah uang di akun tabungan. Tetapi jika kamu lebih tua, kamu mungkin ingin menghasilkan pendapatan serta menumbuhkan dan melindungi kekayaan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com