Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sri Mulyani Akui Target Pertumbuhan Ekonomi 2023 Sangat Ambisius

Kompas.com - 02/12/2022, 19:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui target pertumbuhan ekonomi dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2023 yang ditetapkan pemerintah sebesar 5,3 persen, merupakan angka yang ambisius. Hal ini mengingat berbagai risiko global yang dapat menganggu perekonomian.

"Tantangan kita di tahun depan, pertumbuhan ekonomi 5,3 persen itu sangat ambisisus, pada saat faktor-faktor, terutama global bisa memperlemah ekspor, investasi, dan konsumsi," ujarnya dalam Rapimnas Kadin 2022 di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (2/12/2022).

Ia menjelaskan, kondisi global sangat dinamis, setelah sebelumnya dihadapkan tantangan pandemi, kini bergeser ke tantangan sektor keuangan. Situasi yang terjadi di global memiliki relevansi yang besar terhadap perekonomian Indonesia.

Baca juga: Sri Mulyani: Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Atas 5 Persen Jadi Tantangan di 2023

Permasalahan pandemi, perubahan iklim, dan geopolitik yang terjadi di global membuat disrupsi rantai pasok sehingga menimbulkan lonjakan harga pangan, pupuk, dan energi. Terutama akibat perang antara Rusia dan Ukraina yang menyebabkan terjadinya krisis pangan dan energi.

Pada akhirnya, lonjakan harga pangan dan energi itu mengerek tingkat inflasi global, terutama di negara-negara maju. Maka bank-bank sentral pun merespons dengan kebijakan pengetatan likuiditas dan kenaikan suku bunga acuan guna menekan laju inflasi.

Imbasnya, terjadi capital outflow atau keluarnya modal asing dari negara-negara emerging market, termasuk Indonesia, ke negara maju khususnya Amerika Serikat (AS). Kondisi ini pula yang membuat dollar AS menguat atas seluruh mata uang di dunia.

Baca juga: Tidak Ingin Seperti Inggris, Sri Mulyani akan Disiplinkan Keuangan Negara Tahun Depan


"Kenaikan suku bunga dan pengetatan likuiditas dollar, euro menyebabkan aliran modal asing keluar, dan menimbulkan dampak ke nilai tukar rupiah," kata Sri Mulyani.

Padahal Indonesia sedang mulai mengalami pemulihan ekonomi setelah terpukul pandemi Covid-19. Oleh sebab itu, ia memastikan, pemerintah berupaya untuk terus mengawal pemulihan ekonomi di tahun depan dengan merancang APBN 2023 yang optimisme namun tetap waspada.

Ia mengungkapkan, belanja tahun depan akan difokuskan untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia. Peningkatan kualitas itu dilakukan baik dari sisi pendidikan, kesehatan, serta kesejahteraan melalui pemberian bantuan sosial maupun subsidi.

Baca juga: Kata Sri Mulyani, Inggris Dilanda Krisis Akibat Kesalahan Sendiri

Selain itu, belanja difokuskan pula untuk penyelesaian proyek-proyek infrastruktur strategis nasional guna mendukung transformasi ekonomi dan pengembangan ekonomi hijau, termasuk di dalamnya pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN).

"Ini area belanja yang menyangkut masyarakat, yakni manusianya, stabiltas sosial, peningkatan kesehatan, serta pembangunan infrastruktur agar ekonomi kita terus bergerak," ucap Sri Mulyani.

Baca juga: Cerita Sri Mulyani Kerap Dapat Tagihan Besar dari Bos Pertamina dan PLN

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Whats New
BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Whats New
Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Whats New
Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Spend Smart
Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Whats New
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Whats New
Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Earn Smart
6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

Whats New
Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Rilis
Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Whats New
Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Whats New
Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Whats New
Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran, Pengamat: Tidak Ada Kisah Sukses dari Program Konversi

Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran, Pengamat: Tidak Ada Kisah Sukses dari Program Konversi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+