Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Wahju Rohmanti
Praktisi Asuransi, Investasi, dan Ekonomi Syariah

Advisor Asuransi, Dewan Pengawas Syariah, anggota Kumpulan Penulis Keuangan dan Asuransi (KUPASI)

Masih Layakkah RBC untuk Mengukur Kesehatan Perusahaan Asuransi?

Kompas.com - 05/12/2022, 09:56 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SECARA umum perusahaan asuransi dikatakan sehat apabila tidak pernah sekalipun mengalami gagal bayar klaim, tepat waktu dan tepat jumlah dalam memenuhi seluruh kewajiban, senantiasa menjaga asset liability matching.

Kondisi aset dengan liabilitas inilah yang harusnya jadi ukuran kesehatan keuangan perusahaan asuransi.

Perusahaan asuransi yang mengalami masalah keuangan terus terjadi secara beruntun. Terakhir dialami Asuransi Jasindo yang mengalami negatif Risk Based Capital (RBC) selama dua tahun berturut-turut dan kabarnya terpaksa harus melakukan efisiensi melalui PHK.

Dugaan penyebab masalah keuangan beberapa perusahaan asuransi mengerucut pada dua hal, yaitu kesalahaan pengelolaan aset investasi dan atau ketidakcukupan modal yang menurunkan rasio kesehatan keuangan.

Berawal dari insolven, tidak likuid kemudian terjadi negatif cashflow yang ujungnya terjadi gagal bayar.

Ukuran kesehatan bank telah begitu lengkap, yaitu dengan metode CAMEL di mana di dalamnya ada rasio CAR atau Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM) untuk mengukur kecukupan modal. Bahkan CAMEL telah diperluas menjadi RGEC, yaitu mengukur Risk, Governance, Earning dan Capital.

Sementara ukuran kesehatan perusahaan asuransi masih bertahan dengan metode RBC. Memang telah ada beberapa perubahan, namun sifatnya hanya responsif karena adanya tuntutan kebutuhan pasar dan kasus-kasus yang terjadi.

Regulasi kesehatan keuangan perusahaan asuransi

Sejarah pengukuran kesehatan keuangan untuk perusahaan asuransi awalnya hanya memakai rasio solvabilitas dan likuiditas layaknya perusahaan perseroan biasa.

Hingga pada 1999, Bapepam LK mengenalkan metode penghitungan rasio solvabilitas dengan menggunakan metode RBC.

Penggunaan RBC kemudian mulai sepenuhnya diterapkan pada 2012 berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 53/PMK.10/2012 tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi. PMK ini juga merupakan regulasi awal yang mengatur tentang aset yang diperkenankan (AYD).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan 2 Terminal di Sumut Telan Biaya Rp 43 Miliar

Pembangunan 2 Terminal di Sumut Telan Biaya Rp 43 Miliar

Whats New
Usul Otoritas Pengawas Koperasi, Teten: Saya Sudah Sampaikan ke Presiden Jokowi

Usul Otoritas Pengawas Koperasi, Teten: Saya Sudah Sampaikan ke Presiden Jokowi

Whats New
Pupuk Kaltim Gandeng GOKPL untuk Penuhi Pasokan Gas Bumi di Proyek Pabrik Urea Papua Barat

Pupuk Kaltim Gandeng GOKPL untuk Penuhi Pasokan Gas Bumi di Proyek Pabrik Urea Papua Barat

Whats New
Rekam Jejak Dwi Pranoto dan Filianingsih, Calon Deputi Gubernur BI yang Diusulkan Jokowi

Rekam Jejak Dwi Pranoto dan Filianingsih, Calon Deputi Gubernur BI yang Diusulkan Jokowi

Whats New
Dorong Kota-kota Besar Bangun LRT dan MRT, Jokowi: Kalau Tidak, Nanti Keduluan Macet

Dorong Kota-kota Besar Bangun LRT dan MRT, Jokowi: Kalau Tidak, Nanti Keduluan Macet

Whats New
Dari Aktivasi Kartu hingga Buka Blokir, Begini Cara Atur Kartu Kredit Melalui BCA mobile

Dari Aktivasi Kartu hingga Buka Blokir, Begini Cara Atur Kartu Kredit Melalui BCA mobile

BrandzView
Anggarkan Capex Rp 5,6 Triliun, Berikut Target Proyek Medco Energi Tahun 2023

Anggarkan Capex Rp 5,6 Triliun, Berikut Target Proyek Medco Energi Tahun 2023

Whats New
Resmikan 2 Terminal di Sumut, Jokowi Berharap Budaya Naik Angkutan Umum Dikembangkan

Resmikan 2 Terminal di Sumut, Jokowi Berharap Budaya Naik Angkutan Umum Dikembangkan

Whats New
Penyanyi Agnes Monica, Bos Traveloka, dan Anak Jokowi Masuk Daftar 40 Tokoh Muda Berpengaruh di Indonesia

Penyanyi Agnes Monica, Bos Traveloka, dan Anak Jokowi Masuk Daftar 40 Tokoh Muda Berpengaruh di Indonesia

Smartpreneur
Apakah Ekonomi Indonesia 2023 Bisa Tetap di Atas 5 Persen? Simak Pandangan Para Ekonom Ini

Apakah Ekonomi Indonesia 2023 Bisa Tetap di Atas 5 Persen? Simak Pandangan Para Ekonom Ini

Whats New
Cara Beli Tiket Kereta Api di Alfamart dan Indomaret

Cara Beli Tiket Kereta Api di Alfamart dan Indomaret

Spend Smart
Bagaimana Penerapan 'Product Market Fit' dalam Startup?

Bagaimana Penerapan "Product Market Fit" dalam Startup?

Whats New
Nasib Zoom, Dulu Jadi Pelopor 'Meeting Online' Saat Pandemi Covid-19, Kini PHK 1.300 Karyawan...

Nasib Zoom, Dulu Jadi Pelopor "Meeting Online" Saat Pandemi Covid-19, Kini PHK 1.300 Karyawan...

Whats New
Melesat 29,11 Persen, Bank DKI Kantongi Laba Bersih Rp 939,11 Miliar pada 2022

Melesat 29,11 Persen, Bank DKI Kantongi Laba Bersih Rp 939,11 Miliar pada 2022

Rilis
Aprindo: Tutupnya Gerai Makanan dan Minuman adalah Keniscayaan karena Tidak Adaptif

Aprindo: Tutupnya Gerai Makanan dan Minuman adalah Keniscayaan karena Tidak Adaptif

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+