Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

CIMB Niaga Finance Terima Pendanaan Sindikasi Syariah Rp 700 Miliar

Kompas.com - 06/12/2022, 08:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT CIMB Niaga Auto Finance (CIMB Niaga Finance) menerima pendanaan sindikasi syariah dengan skema musyarakah senilai Rp 700 miliar.

Direktur Finance & Strategy CIMB Niaga Finance Imron Rosyadi mengatakan, pendanaan sindikasi syariah ini akan digunakan perusahaan untuk meningkatkan aset kelolaan seiring dengan perbaikan ekonomi.

"Perseroan memiliki strategi untuk mengutamakan penyaluran pembiayaan Syariah (Syariah First)," kata dia dalam siaran pers, Senin (5/12/2022).

Baca juga: RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

Imron menjelaskan, per Oktober 2022 CIMB Niaga Finance telah mencatat pembiayaan baru sebesar Rp 6,8 triliun.

Angka tersebut tumbuh sebesar 63 persen secara tahunan dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021 sebesar Rp 4,2 triliun.

"Dari jumlah itu, pembiayaan syariah mencapai 60 persen dari total pembiayaan baru tersebut," imbuh dia.

Lebih lanjut, Imron bilang, selain pendanaan sindikasi CIMB Niaga Finance berencana mengeluarkan sukuk untuk mendukung pertumbuhan perseroan.

Sukuk ini merupakan obligasi syariah pertama dengan skema Wakalah Bi Al-Istitsmar yang akan diluncurkan di awal tahun 2023.

Baca juga: Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

"Penerbitan sukuk ini diharapkan meramaikan pasar obligasi di tahun depan," tandas dia.

Sebagai catatan, pendanaan sindikasi tersebut berasal dari bank syariah yaitu PT Bank Muamalat Indonesia Tbk, PT Bank Aceh Syariah, UUS PT Bank BPD Bank Sumsel Babel, UUS PT BPD Kalimantan Selatan, dan UUS PT BPD Jawa Tengah.

CIMB Niaga Finance sendiri telah memiliki total aset kelolaan mencapai Rp 9,2 Triliun atau tumbuh sebesar 45 persen dari tahun 2021 pada periode yang sama

Sejalan dengan peningkatan aset kelolaan, perseroan juga membukukan laba sebelum pajak atau PBT (Profit Before Tax) sebesar Rp 400 Miliar, naik 69 persen secara tahunan dibandingkan Oktober tahun 2021 sebesar Rp 236 miliar.

Baca juga: Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+